Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Apple dan Facebook mendapat skor dengan konsumen yang dilanda pandemi

Apple dan Facebook mendapat skor dengan konsumen yang dilanda pandemi

Apple dan Facebook mendapat skor dengan konsumen yang dilanda pandemi post thumbnail image

SAN FRANCISCO (AFP) – Apple dan Facebook pada hari Rabu (27 Januari) memberikan keuntungan yang menakjubkan dalam laba dan pendapatan selama kuartal terakhir, dalam tanda terbaru bahwa Big Tech memberikan untuk konsumen yang dilanda pandemi di seluruh dunia.

Pembaruan kuartalan dari dua raksasa Silicon Valley menyoroti bagaimana konsumen semakin bergantung pada media sosial, layanan digital, dan gadget saat mereka membungkuk untuk krisis kesehatan global.

Apple mengatakan laba dalam periode liburan naik 29 persen dari tahun lalu menjadi US $ 28,7 miliar (S $ 38,2 miliar), sementara pendapatan tumbuh 21 persen menjadi US $ 111,4 miliar, dengan penjualan internasional menyumbang hampir dua pertiga dari penjualan.

Penjualan melampaui angka US$100 miliar untuk pertama kalinya karena Apple memenangkan konsumen yang dilanda pandemi dengan gadget dan layanan baru, melaporkan keuntungan solid dalam penjualan iPhone, perangkat yang dapat dikenakan, dan konten digital.

“Kami bersyukur dengan respons pelanggan yang antusias terhadap lini produk mutakhir yang tak tertandingi yang kami berikan di musim liburan bersejarah,” kata kepala eksekutif Tim Cook.

Berita serupa di Facebook, yang melihat basis pengguna globalnya meningkat di dunia yang bergolak oleh wabah virus corona.

Facebook melaporkan laba sebesar US $ 11,2 miliar dari pendapatan US $ 28 miliar, meningkat 53 persen dan 33 persen jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya.

“Kami memiliki akhir yang kuat untuk tahun ini karena orang dan bisnis terus menggunakan layanan kami selama masa-masa sulit ini,” kata kepala eksekutif Facebook Mark Zuckerberg.

Mencapai 3,3 Miliar

Facebook mengatakan jaringan sosial intinya memiliki sekitar 2,8 miliar pengguna pada akhir Desember sementara 3,3 miliar orang menggunakan setidaknya satu dari “keluarga” aplikasinya termasuk Instagram, WhatsApp dan Messenger.

Raksasa Silicon Valley mencatat dalam rilis bahwa ia menghadapi “ketidakpastian yang signifikan” di tahun mendatang, mengutip peraturan baru yang dapat membatasi bagaimana ia memberikan iklan bertarget.

Facebook mengambil sebagian besar pendapatannya dari iklan, dan mengatakan bahwa mereka diuntungkan karena pandemi mempercepat pergeseran ke perdagangan online, terutama untuk produk yang bertentangan dengan layanan seperti pemesanan perjalanan.

“Ke depan, moderasi atau pembalikan dalam salah satu atau kedua tren ini dapat berfungsi sebagai angin sakal bagi pertumbuhan pendapatan iklan kami,” kata Facebook dalam rilisnya.

Clash Pada Privasi

Facebook juga memperingatkan bahwa mereka mengharapkan untuk menghadapi “angin sakal” yang kuat dari lanskap peraturan yang berkembang dan dari langkah-langkah seperti perubahan Apple ke sistem operasi selulernya sehingga lebih sulit untuk menargetkan iklan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Piala Triathlon Dunia: aferes incar perpisahan Olimpiade setelah penebusan Hong Kong, Rainsley, Gonale klaim kemenangan pertamaPiala Triathlon Dunia: aferes incar perpisahan Olimpiade setelah penebusan Hong Kong, Rainsley, Gonale klaim kemenangan pertama

Katie Aferes mengklaim posisi kedua setelah gagal finis dua minggu lalu, dan mengatakan Olimpiade Paris akan menjadi Olimpiade terakhirnya. Sian Rainsley dan Alberto Gonale Garcia mengklaim kemenangan Piala Dunia pertama.