Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Bagaimana seorang siswa Sec 4 yang berencana menyerang masjid di S’pore diradikalisasi dalam beberapa bulan

Bagaimana seorang siswa Sec 4 yang berencana menyerang masjid di S’pore diradikalisasi dalam beberapa bulan

Bagaimana seorang siswa Sec 4 yang berencana menyerang masjid di S’pore diradikalisasi dalam beberapa bulan post thumbnail image

• Dia bermaksud memodifikasinya untuk memegang perangkat seluler yang dapat menyiarkan langsung serangan itu, seperti yang dilakukan Tarrant.

• Seperti Tarrant, ia bermaksud mengemudi di antara dua lokasi serangan.

Dia tidak memiliki SIM, dan berencana mencuri kartu kredit ayahnya untuk menyewa mobil BlueSG dari stasiun berbagi mobil di dekat rumahnya.

• Dia juga menonton video tentang menyewa mobil BlueSG dan mengoperasikan kendaraan transmisi otomatis.

Pada bulan November, ia menyiapkan dua dokumen yang ingin ia sebarkan sebelum serangannya.

Satu pesan, yang ia susun setelah serangan terhadap basilika Notre-Dame, meminta rakyat Prancis untuk “membela apa yang benar”, mengklaim bahwa “kita tidak bisa membiarkan mereka (Muslim) mengintai di semak-semak kita dan menunggu mereka menyerang”. Dia menyebut serangan yang dimaksudkannya sebagai “pembantaian”, “tindakan balas dendam” dan “seruan untuk perang” melawan Islam. Dia juga menyebut pembaca sebagai “penonton yang hebat”, mengacu pada niatnya untuk menyiarkan langsung serangannya.

Dokumen kedua adalah manifesto yang merinci kebenciannya terhadap Islam dan keyakinannya bahwa “kekerasan tidak boleh diselesaikan dengan damai”, karena perdamaian, meskipun “bermoral”, “sama sekali tidak efektif” seperti kekerasan. Dia menyatakan harapan bahwa “tindakan ekstremisme saya atau beberapa orang akan menyebut ‘tindakan kekerasan yang dapat dibenarkan’ … akan menyebabkan perubahan pada mereka yang percaya bahwa ekstremisme Islam adalah benar”. Draf tersebut banyak meminjam dari manifesto Tarrant dan menyebut Tarrant sebagai “orang suci” dan serangan Christchurch sebagai “pembunuhan Muslim yang dapat dibenarkan”. Itu belum selesai ketika dia ditangkap.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Menteri Luar Negeri AS yang baru, Blinken, mendukung kerja sama dengan China meskipun ada ‘genosida’ terhadap warga UighurMenteri Luar Negeri AS yang baru, Blinken, mendukung kerja sama dengan China meskipun ada ‘genosida’ terhadap warga Uighur

WASHINGTON (Reuters) - Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan pada hari Rabu (27 Januari), hari penuh pertamanya dalam pekerjaan itu, bahwa dia lebih menyukai kerja sama dengan China dalam