Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Hong Kong bersiap untuk memvaksinasi 36.000 orang setiap hari

Hong Kong bersiap untuk memvaksinasi 36.000 orang setiap hari

Hong Kong bersiap untuk memvaksinasi 36.000 orang setiap hari post thumbnail image

Hong Kong akan mendirikan 18 pusat vaksinasi komunitas – satu di setiap distrik – untuk masing-masing menangani setidaknya 2.000 penduduk sehari ketika kota itu bersiap untuk memberikan suntikan Covid-19 yang dikembangkan oleh Pfizer dan BioNTech pada awal Februari.

Pusat-pusat ini hanya akan menangani vaksin Pfizer-BioNTech, sementara dua suntikan lainnya yang telah dipesan kota – dari Sinovac Biotech dan AstraZeneca – akan didistribusikan ke rumah sakit dan klinik swasta, menurut Dr Thomas Tsang, anggota gugus tugas program vaksinasi Hong Kong.

Distribusi terpisah adalah untuk menghindari pencampuran vaksin, karena suntikan Pfizer-BioNTech perlu ditangani pada suhu yang lebih dingin daripada yang lain.

Hong Kong akan mengizinkan orang untuk memilih vaksin mereka, meskipun suntikan Sinovac dan AstraZeneca tidak akan segera tersedia karena mereka belum menyelesaikan proses peraturan kota.

Rinciannya datang ketika Hong Kong mengadopsi pendekatan inokulasi yang sangat hati-hati, memilih peluncuran yang lancar daripada yang cepat untuk menghindari masalah dengan pasokan atau kemungkinan lonjakan rawat inap.

“Prioritas kami benar-benar adalah memiliki program yang terorganisir,” kata Dr Tsang dalam sebuah wawancara pada hari Selasa (26 Januari). “Kami berusaha melakukannya semulus mungkin, karena itu penting untuk membangun kepercayaan publik. Kami pasti tidak menginginkan sesuatu yang tidak terduga atau cegukan logistik.”

Tidak seperti beberapa titik panas pandemi seperti London dan New York, di mana pemerintah berlomba untuk menginokulasi populasi mereka secepat mungkin untuk mengendalikan lonjakan kasus, Hong Kong dapat lebih berhati-hati. Infeksi Covid-19-nya tidak meningkat drastis, dengan aturan jarak sosial yang ketat menjaga kasus lokal menjadi beberapa lusin setiap hari.

Hong Kong tidak akan mulai memvaksinasi warganya paling cepat hingga akhir Februari. Dalam upaya untuk mencegah membebani rumah sakit kota, Hong Kong mungkin tidak memvaksinasi semua warga lanjut usia dan panti jompo sekaligus, melainkan mendekati penduduk berisiko tinggi tersebut secara bertahap.

“Begitu mereka demam, sering kali mereka harus dirawat di rumah sakit untuk observasi,” kata Dr Tsang, mantan kepala Pusat Perlindungan Kesehatan yang mendapat julukan “detektif super” setelah memimpin tim untuk melacak sumber wabah Sars (sindrom pernapasan akut parah) di awal 2000-an.

“Kami tidak ingin tiba-tiba lonjakan penghuni panti jompo pergi ke rumah sakit,” katanya.

Para pejabat juga tidak akan mengikuti jejak yang diambil oleh Inggris, yang menghabiskan seluruh pasokan vaksin awalnya pada dosis pertama, dan kemudian harus menunggu lebih banyak batch untuk memberikan dosis kedua, kata Dr Tsang.

Kurangnya pasokan telah muncul sebagai salah satu gangguan terbesar bagi pemerintah yang mencoba menginokulasi warganya.

Kepala Eksekutif Hong Kong Carrie Lam pada hari Selasa mengatakan dia telah meminta China untuk memasok lebih banyak inokulasi karena cegukan dengan pesanan vaksin kota lainnya. Laporan sebelumnya mengatakan Lam sedang mencari suntikan yang dikembangkan oleh Sinopharm, yang saat ini tidak memiliki kontrak vaksin dengan Hong Kong.

Kota ini telah membeli cukup dosis vaksin Pfizer-BioNTech, Sinovac dan AstraZeneca untuk mencakup 7,5 juta penduduknya, dan sedang mencari pakta keempat untuk meningkatkan cakupan hingga dua kali populasinya.

Dr Tsang mengatakan vaksin Pfizer-BioNTech, yang minggu ini menjadi yang pertama disetujui oleh Hong Kong, akan tiba dalam batch satu juta hingga 1,5 juta dosis setiap bulan, meskipun batch pertama tidak akan tiba sampai akhir Februari.

Shanghai Fosun Pharmaceutical Group, yang memasarkan vaksin di wilayah Greater China, mengatakan pada hari Selasa bahwa vaksin akan dikirim langsung dari Jerman dan disimpan di gudang suhu rendah sebelum dikirim ke lokasi inokulasi.

Perusahaan yang memproduksi dua vaksin lainnya belum menyerahkan semua data yang diperlukan untuk memulai proses persetujuan, kata Dr Tsang.

“Kami berharap Sinovac menyerahkan data uji klinis lengkap dengan semua detail yang disertakan,” kata Dr Tsang. “Saat ini, kami hanya memiliki potongan-potongan dari pejabat di tempat yang berbeda, tetapi ini tidak memenuhi standar ilmiah kami. Itu adalah sedikit informasi penting yang hilang – dan hal yang sama untuk AstraZeneca.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Kerja sama SCDF-Grab memiliki 64 pengemudi yang dilatih sebagai penyelamat, 50 kendaraan sewaan pribadi dilengkapi AEDKerja sama SCDF-Grab memiliki 64 pengemudi yang dilatih sebagai penyelamat, 50 kendaraan sewaan pribadi dilengkapi AED

Lebih dari 60 pengemudi sewaan swasta telah dilatih dan diperlengkapi untuk menjadi penyelamat dalam upaya berkelanjutan oleh Pasukan Pertahanan Sipil Singapura (SCDF) untuk mendapatkan lebih banyak responden pertama di jalan.