Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Malaysia membawa kembali pelajaran sekolah di TV di tengah tantangan Covid-19

Malaysia membawa kembali pelajaran sekolah di TV di tengah tantangan Covid-19

Malaysia membawa kembali pelajaran sekolah di TV di tengah tantangan Covid-19 post thumbnail image

KUALA LUMPUR – Malaysia akan menyiarkan lebih banyak pelajaran sekolah di televisi publik karena sebagian besar sekolah tetap tutup karena Covid-19 dan rencana untuk mendidik siswa secara online gagal karena koneksi internet yang lemah di daerah pedesaan.

Dengan keluarga miskin berjuang untuk membeli laptop dan tablet untuk anak-anak mereka untuk mengikuti kelas online, para pejabat telah memutuskan bahwa cara yang lebih murah untuk membawa pendidikan ke rumah adalah dengan menyiarkan pelajaran di TV publik.

Saluran pendidikan baru di Radio Television Malaysia (RTM) pemerintah diharapkan siap pada kuartal pertama tahun 2021.

Perebutan untuk menjangkau populasi siswa yang lebih luas terjadi ketika sebagian besar Malaysia berada di bawah penguncian ketat selama empat minggu, yang disebut perintah kontrol pergerakan (MCO), hingga 4 Februari untuk mengekang infeksi.

Ini adalah kedua kalinya MCO diberlakukan di negara itu, yang pertama pada Maret tahun lalu, yang berlangsung selama sekitar dua bulan.

Hanya siswa yang mengikuti empat ujian utama bulan depan, termasuk SPM – setara dengan ujian O-level Malaysia – yang diizinkan kembali ke ruang kelas. Beberapa mata pelajaran untuk siswa SPM juga ditayangkan di Internet.

Untuk siswa Malaysia lainnya, yang berjumlah sekitar 4,7 juta di sekolah dasar dan menengah saja, pelajaran telah diajarkan secara virtual sejak 20 Januari.

“Selama perintah kontrol gerakan pertama, kami mengadakan kelas di rumah dalam dua sesi: dua jam di pagi hari dan dua jam di sore hari menggunakan saluran TV Okey,” kata Menteri Komunikasi Saifuddin Abdullah pekan lalu ketika mengumumkan saluran baru.

“RTM sekarang sudah siap dan sudah melakukan tes di kanal,” katanya.

RTM sebelumnya menayangkan layanan televisi pendidikannya sendiri yang disebut TV Pendidikan (TV Pendidikan) dari tahun 1972 hingga 2008.

Sesetengah rakyat Malaysia suka menonton TV Pendidikan sebelum kemunculan Internet dan YouTube.

“Saya dulu menikmati menontonnya. Itu akan mengudara di sore hari sebelum program TV normal muncul. Saya tidak tahu apakah anak-anak saat ini akan menontonnya,” kata ibu lima anak, Dia Razali, 50.

Saat ini ada sembilan jam konten pendidikan di saluran televisi Malaysia, yang terdiri dari TV Okey, dan yang ada di stasiun swasta NTV7 dan saluran TV satelit Astro.

Tetapi ini tidak cukup untuk semua tahun sekolah dan mereka tidak mencakup semua mata pelajaran.

Direktur Jenderal Pendidikan Habibah Abdul Rahim mengatakan pemerintah berencana untuk meningkatkan jam tayang TV Pendidikan karena “lebih dari 90 persen rumah tangga di Malaysia memiliki televisi sehingga aksesnya pasti lebih luas”.

Pada hari Rabu (27 Januari), Sirius TV, sebuah stasiun TV satelit yang belum diluncurkan, mengatakan pihaknya menawarkan dua saluran gratis kepada Kementerian Pendidikan untuk pengajaran dan pembelajaran berbasis rumah.

Dengan virus yang masih mengamuk di Malaysia, rata-rata lebih dari 3.000 kasus baru sehari pada bulan Januari, sekolah diperkirakan akan tetap ditutup untuk beberapa waktu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Joki juara ac Purton mengklaim Derby Hong Kong kedua saat Massive Sovereign menang dalam penyelesaian epik | HK BalapJoki juara ac Purton mengklaim Derby Hong Kong kedua saat Massive Sovereign menang dalam penyelesaian epik | HK Balap

ac Purton memuji kemenangan BMW Hong Kong Derby (2.000m) di Massive Sovereign sebagai salah satu kemenangan paling berkesan dalam karirnya yang berkilauan saat ia mengakhiri perjalanan frustasi dalam fitur dengan