Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Hubungan Eropa-Israel anjlok saat Spanyol dan Irlandia bersiap untuk mengakui negara Palestina

Hubungan Eropa-Israel anjlok saat Spanyol dan Irlandia bersiap untuk mengakui negara Palestina

Hubungan Eropa-Israel anjlok saat Spanyol dan Irlandia bersiap untuk mengakui negara Palestina post thumbnail image

IklanIklanPerang Israel-Gaa+ IKUTIMengatur lebih banyak dengan myNEWSUMPAN berita yang dipersonalisasi dari cerita yang penting bagi AndaPelajari lebih lanjutDuniaTimur

    Tengah

  • Spanyol, Irlandia dan Norwegia berencana untuk meresmikan pengakuan mereka atas negara Palestina pada hari Selasa
  • Menteri Luar Negeri Israel Israel Kat menuduh Spanyol “menghargai teror” dengan mengakui negara Palestina

Perang Israel-Gaa+ FOLLOWAssociated Press+ FOLLOWPublished: 3:23am, 28 May 2024Mengapa Anda bisa mempercayai SCMP

Hubungan antara Uni Eropa dan Israel menukik tajam pada hari Senin, menjelang pengakuan diplomatik negara Palestina oleh anggota Uni Eropa Irlandia dan Spanyol, dengan Madrid bersikeras bahwa sanksi harus dipertimbangkan terhadap Israel atas serangan mematikannya yang berkelanjutan di kota Rafah di Gaa selatan.

Menteri Luar Negeri Israel Israel Kat mengatakan kepada Spanyol bahwa konsulatnya di Yerusalem tidak akan diizinkan untuk membantu warga Palestina.

Pada saat yang sama, kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell mendukung Pengadilan Kriminal Internasional, yang jaksanya sedang mencari surat perintah penangkapan terhadap Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan lainnya, termasuk para pemimpin kelompok militan Hamas.

“Jaksa pengadilan telah sangat terintimidasi dan dituduh antisemitisme – seperti biasa ketika siapa pun, siapa pun melakukan sesuatu yang tidak disukai pemerintah Netanyahu,” kata Borrell. “Kata antisemit, itu terlalu berat. Itu terlalu penting.”

Spanyol, Irlandia dan Norwegia berencana untuk membuat pengakuan resmi mereka atas negara Palestina pada hari Selasa.Sementara negara-negara telah mengakui negara Palestina, tidak ada kekuatan Barat utama yang melakukannya, dan tidak jelas berapa banyak perbedaan langkah oleh Irlandia, Spanyol dan anggota non-Uni Eropa Norwegia mungkin membuat di lapangan.

Pengakuan itu, bagaimanapun, adalah pencapaian yang signifikan bagi Palestina, yang percaya itu memberi legitimasi internasional pada perjuangan mereka.

Kata-kata marah berlimpah, dengan Kat menuduh Spanyol “menghargai teror” dengan mengakui negara Palestina, dan mengatakan bahwa “hari-hari Inkuisisi sudah berakhir”. Dia merujuk pada institusi Spanyol yang terkenal yang dimulai pada abad ke-15 untuk mempertahankan ortodoksi Katolik Roma yang memaksa orang Yahudi dan Muslim melarikan diri, masuk Katolik atau, dalam beberapa kasus, menghadapi kematian.

“Tidak ada yang akan memaksa kita untuk mengubah agama kita atau mengancam keberadaan kita. Mereka yang merugikan kami, kami akan merugikan sebagai balasannya,” kata Kat.

Menteri Luar Negeri Spanyol Jose Manuel Albares mengecam komentar itu, dan mengatakan rekan-rekannya dari Irlandia dan Norwegia “juga menerima provokasi yang benar-benar tidak dapat dibenarkan dan benar-benar tercela dari rekan Israel kami” karena rencana mereka untuk mengakui Palestina.

“Dalam menghadapi mereka yang ingin memecah belah kita dengan segala jenis propaganda yang mengintimidasi, persatuan orang Eropa sangat penting untuk mengirim pesan yang sangat kuat,” katanya.

04:23

GEN- VS GENOSIDA: HARAPAN UNTUK KEMANUSIAAN?

GEN- VS GENOSIDA: HARAPAN UNTUK KEMANUSIAAN?

Juga pada hari Senin, Perdana Menteri Slovenia Robert Golob mengatakan pemerintahnya akan memutuskan pengakuan negara Palestina pada hari Kamis dan meneruskan keputusannya ke parlemen untuk persetujuan akhir.

Slovenia meluncurkan prosedur pengakuan awal bulan ini, dan Golob telah berada di bawah tekanan untuk mempercepat proses sejak Spanyol, Norwegia dan Irlandia mengumumkan mereka akan melanjutkan pengakuan.

Borrell mengatakan tindakan pemerintah Israel, termasuk rencana untuk menghentikan transfer pendapatan pajak yang dialokasikan untuk Otoritas Palestina, tidak dapat lagi didamaikan dengan gagasan yang dia miliki tentang negara Israel.

“Mulai sekarang, saya tidak akan pernah lagi mengatakan ‘Israel,’ (tetapi) akan mengatakan ‘pemerintah Netanyahu’ karena pemerintah inilah yang mengambil keputusan ini,” kata Borrell.

Meskipun Uni Eropa dan negara-negara anggotanya telah teguh mengutuk serangan yang dipimpin Hamas pada 7 Oktober di mana militan menyerbu melintasi perbatasan Gaa ke Israel, menewaskan 1.200 orang dan mengambil sekitar 250 sandera, blok tersebut sama-sama kritis terhadap serangan Israel berikutnya yang telah menewaskan lebih dari 36.000 warga Palestina, menurut Kementerian Kesehatan Gaa. yang tidak membedakan antara kombatan dan warga sipil.

Serangan terbaru berpusat di Rafah, di mana petugas kesehatan Palestina mengatakan serangan udara Israel menewaskan sedikitnya 45 orang hari Minggu, menghantam tenda-tenda untuk orang-orang terlantar dan meninggalkan “banyak” lainnya terperangkap dalam puing-puing yang menyala.

Menteri Pertahanan Italia Guido Crosetto mengatakan serangan semacam itu akan memiliki dampak lama. “Israel dengan pilihan ini menyebarkan kebencian, membasmi kebencian yang akan melibatkan anak-anak dan cucu-cucu mereka. Saya lebih suka keputusan lain,” katanya kepada SKY TG24.

Serangan itu terjadi setelah pengadilan tinggi PBB, Mahkamah Internasional, pada hari Jumat menuntut agar Israel segera menghentikan serangannya terhadap Rafah, bahkan jika berhenti memerintahkan gencatan senjata untuk daerah kantong Gaa.

Albares mengatakan Spanyol dan negara-negara lain meminta Borrell “untuk memberikan daftar langkah-langkah apa yang dapat diterapkan Uni Eropa” untuk membuat Israel mengindahkan putusan ICJ dan menjelaskan apa yang telah dilakukan Uni Eropa di masa lalu dalam keadaan yang sama “ketika telah terjadi pelanggaran mencolok terhadap hukum internasional”. Pengumuman bersama oleh Spanyol, Irlandia dan Norwegia pekan lalu memicu tanggapan marah dari pihak berwenang Israel, yang memanggil duta besar negara-negara di Tel Aviv untuk Kementerian Luar Negeri, di mana mereka difilmkan saat diperlihatkan video serangan dan penculikan Hamas 7 Oktober.

Albares mengkritik perlakuan terhadap duta besar Eropa di Israel. “Kami menolak sesuatu yang tidak sopan diplomatik dan kebiasaan Konvensi Wina tentang Hubungan Diplomatik,” katanya.

“Tetapi pada saat yang sama kami juga sepakat bahwa kami tidak akan jatuh karena provokasi apa pun yang menjauhkan kami dari tujuan kami,” tambahnya. “Tujuan kami adalah untuk mengakui negara Palestina besok, melakukan semua upaya yang mungkin untuk mencapai gencatan senjata permanen sesegera mungkin dan juga, pada akhirnya, untuk mencapai perdamaian definitif itu.”

4

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Laut Cina Selatan: Manila menantang Beijing untuk menengahi klaim ‘jika China tidak takut’, memanggil utusan China atas kebuntuanLaut Cina Selatan: Manila menantang Beijing untuk menengahi klaim ‘jika China tidak takut’, memanggil utusan China atas kebuntuan

"Jika China tidak takut untuk menyatakan klaimnya kepada dunia, lalu mengapa kita tidak menengahi di bawah hukum internasional?" kata menteri pertahanan Filipina pada hari Senin setelah kebuntuan akhir pekan di

Rekap pertengahan musim K-drama Netflix: Terus Terang – Go Kyung-pyo, Kang Han-na berjuang melalui komedi fantasi yang membingungkanRekap pertengahan musim K-drama Netflix: Terus Terang – Go Kyung-pyo, Kang Han-na berjuang melalui komedi fantasi yang membingungkan

Netflix's Frankly Speaking, sebuah K-drama yang dibintangi Go Kyung-pyo dan Kang Han-na, memiliki bahan-bahan yang dibutuhkan untuk komedi romantis yang baik tetapi kurang dalam humor dan chemistry antara karakter utamanya.