Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Hyatt akan meluncurkan merek ryokan mewah Atona di Jepang, mencampur tempat tidur dan futon, burger dan kaiseki, modern dan tradisional

Hyatt akan meluncurkan merek ryokan mewah Atona di Jepang, mencampur tempat tidur dan futon, burger dan kaiseki, modern dan tradisional

Hyatt akan meluncurkan merek ryokan mewah Atona di Jepang, mencampur tempat tidur dan futon, burger dan kaiseki, modern dan tradisional post thumbnail image

Tiga lokasi pertama, yang dijadwalkan mulai dibuka pada tahun 2026, termasuk kota Hakone yang diinjak dengan baik (dua jam barat daya Tokyo dengan kereta api), daerah lembah mata air panas Yufu, di barat daya Jepang, dan Yakushima – sebuah pulau terpencil dan pegunungan dekat Okinawa.

Tarif per malam awal cenderung berkisar dari US $ 800 hingga sekitar US $ 1.300.

“Kami sangat ingin tahu tentang bagaimana menciptakan lebih banyak peluang bagi pelanggan untuk terlibat dengan Jepang,” David Udell, presiden grup Asia-Pasifik untuk Hyatt, mengatakan menjelang pengumuman lokasi pertama Atona. Bekerja dengan Kiraku membantu perusahaan yang berbasis di Amerika Serikat mengisi kesenjangan dalam basis pengetahuannya, terutama yang berkaitan dengan pembangunan di daerah pedesaan dan menciptakan pengalaman otentik.

Pendiri Kiraku Jepang-Amerika Kou Sundberg melakukan perjalanan melintasi Jepang untuk memakukan tiga lokasi pertama Atona, menemukan situs bangunan dan mendapatkan dukungan lokal pada proyek-proyek baru.

Sekarang dia ditugaskan dengan tindakan penyeimbangan yang rumit: mencari tahu bagaimana menciptakan hotel yang terasa modern dan tradisional, berakar pada aspek unik budaya Jepang tanpa mengintimidasi konsumen global.

Sejauh ini, ia telah memutuskan bahwa para tamu akan dapat memilih antara kasur lantai futon khas atau tempat tidur Barat. Dan sementara ryokan kelas atas biasanya menampilkan set makanan kaiseki multi-kursus yang disajikan dengan pasangan sake, properti Atona akan memiliki restoran makan di tempat dengan menu à la carte.

Idenya adalah bahwa para tamu dapat memesan hamburger dan koktail jika keinginan melanda.

Memiliki fasilitas yang melayani tamu Barat adalah strategi yang telah berhasil untuk operator ryokan lainnya, kata Catherine Heald, salah satu pendiri dan CEO spesialis perjalanan yang berfokus di Asia, Remote Lands.

“Sebagian besar pelancong mewah non-Jepang menyukai makan malam kaiseki yang enak, tetapi hanya setiap tiga hingga empat hari – mereka pasti tidak menginginkannya setiap malam,” katanya.

Banyak aspek di Atona akan mematuhi tradisi. Alih-alih concierge, akan ada orang yang mirip dengan okami-san – kata itu berarti “induk semang” tetapi mengacu pada pemilik wanita tradisional ryokan yang mengawasi semua kebutuhan tamu.

Meskipun setiap kamar akan memiliki pemandian air panas pribadi, ada rencana untuk memiliki pemandian air panas komunal yang lebih besar di setiap properti untuk para tamu yang menginginkan pengalaman otentik.

Rincian awal penawaran Atona menunjukkan bahwa itu melayani wisatawan yang ingin tahu dan energik yang mencari pengalaman yang terkait dengan kesejahteraan. (Untuk satu, lokasi Yakushima akan dekat dengan taman nasional yang dilindungi yang dipenuhi dengan beberapa pohon cedar tertua di dunia, dan terbuka untuk hiking.)

Ini terutama akan sesuai dengan meningkatnya jumlah orang yang kembali ke Jepang, setelah mengunjungi kota-kota seperti Kyoto, Osaka dan Tokyo. Wisatawan berpengalaman ini akan lebih cenderung menjelajah ke daerah pedesaan.

“Pengaturan ryokan yang lebih besar ini akan sangat menarik bagi segmen klien kami,” kata Tom Marchant, salah satu pendiri pakaian perjalanan mewah Black Tomato, yang memiliki keahlian khusus di Jepang.

“Ada keinginan kuat untuk pengalaman ryokan jarak jauh di Jepang, dan jika produk dan pengalaman mengemas pukulan dengan nuansa yang lebih besar tetapi sangat pribadi, itu ada pada uang,” katanya, mengutip keberhasilan merek seperti Aman dan Four Seasons di seluruh negeri.

Dengan proposisi Atona juga datang risiko. Mengingat lokasinya yang terpencil, jejak kaki kecil, dan model padat karya, ryokan adalah bisnis yang sangat sulit untuk ditingkatkan dan dijalankan. Sementara Jepang mengalami ledakan pariwisata sekarang dengan yen yang lemah menawarkan penawaran, tidak ada jaminan bahwa akan berlangsung hingga 2026, ketika lokasi pertama dijadwalkan untuk dibuka.

Hyatt baru-baru ini menambahkan ratusan properti mewah melalui merger dengan merek seperti Alila, Miraval dan Mr. and Mrs. Smith.

Sementara tiga lokasi Atona pertama semuanya akan baru dibangun, lima lokasi tambahan mungkin termasuk proyek renovasi.

Jika merek tersebut berhasil, ada potensi untuk membawanya ke luar Jepang, ke daerah lain dengan sumber air panas alami, dengan gaya yang mirip dengan merek mewah Jepang Hoshinoya, yang memiliki lokasi di Bali dan Taiwan. Sundberg mengatakan yang terakhir, bersama dengan California Utara dan Kosta Rika, berada dalam rencana ekspansi potensial.

“Kami benar-benar harus pergi melihat tujuan dan … Saya pikir sesuatu harus semacam klik di kepala untuk melangkah lebih jauh, “katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Opini | Laut Cina Selatan: Filipina harus dengan lembut mengelola sengketa atau kehilangan ekonomiOpini | Laut Cina Selatan: Filipina harus dengan lembut mengelola sengketa atau kehilangan ekonomi

Strategi 'transparansi asertif' Manila disebut-sebut sebagai model untuk mengelola sengketa maritim tetapi mengurangi peluang ekonomi utama. Ketika investasi Tiongkok mengalir ke negara-negara Asia Tenggara lainnya, Filipina harus mengurangi risiko geopolitik