Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Malaysia bermimpi surga start-up tetapi Singapura masih lebih menarik

Malaysia bermimpi surga start-up tetapi Singapura masih lebih menarik

Malaysia bermimpi surga start-up tetapi Singapura masih lebih menarik post thumbnail image

Lim mengatakan untuk mendanai proyek terbaru mereka Emobuddy, sebuah program berbasis aplikasi untuk meningkatkan kesehatan mental anak-anak, timnya akan mencoba peruntungan mereka di Singapura sebagai gantinya.

“Kami berharap untuk melihat apa yang bisa kami dapatkan. Jika [superapp regional] Grab pergi ke Singapura, pasti ada alasannya,” kata pendiri berusia 30 tahun itu kepada This Week in Asia.

Singapura tetap menjadi salah satu tujuan utama di kawasan ini bagi para start-up dan pemodal ventura yang ingin menemukan unicorn berikutnya – start-up senilai lebih dari US $ 1 miliar.

Negara kota ini telah menjadi tuan rumah bagi 18 unicorn selama dekade terakhir, dengan ekosistem start-up yang matang senilai US $ 128 miliar. Itu peringkat ke-8 secara global dalam laporan 2023 oleh Startup Genome, sebuah perusahaan riset yang berfokus pada ekosistem start-up. Malaysia telah menghasilkan satu unicorn sejauh ini, setelah valuasi platform perdagangan mobil online Carsome mencapai US$1,3 miliar pada tahun 2021.

Tetapi persaingan telah menjadi semakin sengit di Asia Tenggara, di mana negara-negara dengan lebih banyak sumber daya manusia dan sumber daya berdesak-desakan untuk menghasilkan unicorn mereka sendiri, yang dapat menarik miliaran dolar investasi dan merangsang pertumbuhan industri spin-off.

Start-up Genome menempatkan Kuala Lumpur di peringkat ke-20 di antara ekosistem yang sedang berkembang dengan kegiatan pendanaan tahap awal yang kuat.

Tetapi ibu kota Malaysia masih tertinggal di belakang Jakarta di Indonesia, yang telah menghasilkan tujuh unicorn dalam 10 tahun terakhir dan menghadapi tantangan berat dari Manila, ibu kota Filipina, di mana perusahaan rintisan juga memiliki akses ke tenaga kerja muda dan berpendidikan serta dukungan pemerintah yang kuat.

Pada bulan April, Malaysia meluncurkan rencana besar untuk masuk ke 20 pusat start-up teratas dunia pada tahun 2030 dengan mengembangkan ekosistem untuk memelihara bakat dan start-up dari Malaysia dan tempat lain di Asia Tenggara dengan akses siap ke pemodal ventura.

Kuala Lumpur saat ini berada di luar 100 ekosistem teratas secara global, di belakang Kota Ho Chi Minh, Bangkok dan Manila, yang semuanya masuk dalam daftar.

Pemerintah Malaysia menjanjikan start-up segalanya mulai dari pembebasan biaya visa untuk tim mereka hingga keringanan pajak dan manfaat yang dibuat khusus yang sesuai dengan industri mereka. Pemodal ventura dengan aset lebih dari US $ 100 juta yang dikelola mendapatkan persetujuan lisensi jalur cepat, pembebasan visa untuk para pemimpin puncak dan akses pendanaan ke investor institusi Malaysia.

Tetapi para pendiri lokal mengatakan kepada This Week di Asia bahwa mereka kesulitan untuk mempertahankan operasi mereka di Malaysia karena ketidaksesuaian antara agenda dana benih yang terkait dengan pemerintah dan kebutuhan perusahaan baru.

Pengusaha teknologi Joyce Kau mengatakan dia tidak sabar menunggu Malaysia untuk bertindak bersama. Dia memutuskan untuk pergi ke Singapura setelah gagal mendapatkan dana yang cukup di rumah.

“Malaysia benar-benar tertinggal dalam hal pengembangan Web3 dan adopsi cryptocurrency … orang-orang yang kami ajak bicara semuanya berusia di atas 45 [tahun], dan mereka tidak dapat memahami apa yang dapat ditawarkan metaverse,” kata Kau kepada This Week in Asia.

Dia meluncurkan metaverse pariwisata D-World-nya dua tahun lalu, mengambil inspirasi dari pembatalan rencana liburannya selama pandemi. Platformnya menawarkan pengalaman wisata virtual dan portal perencanaan liburan dan belanja satu atap untuk Asia Tenggara.

Dia dan tim pengembang mudanya yang membangun metaverse – yang menawarkan pengalaman imersif serupa dengan platform game Roblox – yakin mereka dapat meningkatkan skala bisnis menjadi unicorn berikutnya di kawasan ini dalam lima tahun jika mereka bisa mendapatkan dukungan yang diperlukan.

“VC Malaysia tidak mau mengambil risiko dalam berinvestasi, dan dana inovasi di sini lebih untuk ekspansi. Saya disarankan oleh teman-teman di ruang start-up untuk pergi ke Singapura,” katanya, menambahkan bahwa D-World bertujuan untuk segera diluncurkan di negara kota itu.

Sentimennya digaungkan oleh Lim dari Youthopia, yang start-upnya telah berjuang untuk mendapatkan pembelian dari dana Malaysia untuk usaha terbarunya.

01:54

KFC Malaysia menutup sementara beberapa gerai di tengah boikot anti-Israel

KFC Malaysia menutup sementara beberapa outlet di tengah boikot anti-Israel

“Kesulitan dalam mendapatkan pendanaan adalah masalah sistemik … Pemerintah Malaysia tidak membuat kami merasa didukung,” kata Lim.

Tetapi perubahan perlu dimulai di suatu tempat.

Sepuluh pemodal ventura baru telah memasuki pasar Malaysia baru-baru ini, berpotensi menyediakan akses ke jutaan dolar dalam pendanaan untuk start-up yang baik didirikan di negara itu atau berlokasi di tempat lain, pemerintah mengatakan pada bulan April ketika meluncurkan kebijakan start-up baru.

Antusiasme Malaysia dalam memanfaatkan ruang start-up untuk memacu pertumbuhan adalah daya tarik utama bagi Openspace untuk berkembang di sana, kata Hian Goh, salah satu pendiri dan mitra umum di pemodal ventura yang berbasis di Singapura.

“Kami telah melihat antusiasme yang signifikan bagi negara dengan pemerintahan baru. Kami fikir fundamental Malaysia, yang sentiasa ada di sana… menghadirkan momen katalis yang menarik,” kata Goh.

“Sebagai perusahaan, kami suka membuat taruhan awal. Itulah satu-satunya cara kita bisa bertahan sebagai VC.”

Goh, yang memotong giginya membangun Jaringan Makanan Asia yang populer, mengakui bahwa start-up di Malaysia telah terlayani oleh akses pendanaan karena “tidak ada yang memperhatikan Malaysia”.

“Ada banyak orang Malaysia yang dulu bekerja di MNC [perusahaan multinasional], yang sekarang merasa bahwa jika pemerintah berada di belakang mereka, mereka benar-benar akan mendorong keras untuk membangun perusahaan teknologi independen, seperti yang Anda lihat di Amerika atau China atau bahkan Singapura,” kata Goh.

“Mereka [pemerintah Malaysia] sedang melihatnya, mereka belajar, dan saya pikir mereka memiliki pengaruh yang signifikan.”

Optimisme itu adalah alasan utama di balik rencana OwnPiece yang berbasis di Hong Kong – sebuah start-up yang berfokus untuk membantu pengguna mengelola koleksi mereka – untuk mengatur operasi regionalnya di Malaysia.

Kebijakan baru pemerintah yang mendukung menambah daya tarik Malaysia sebagai pusat Asia Tenggara, di mana permintaan untuk perdagangan dan penyimpanan koleksi yang aman dan andal diperkirakan akan tumbuh seiring dengan pendapatan yang lebih tinggi, kata John Chong, perwakilan OwnPiece Malaysia.

Jika pemerintah tetap berada di jalurnya, pemukul besar seperti Grab dapat dibujuk kembali ke Malaysia, kata Chong.

“Saya optimis bahwa mereka akan mempertimbangkan untuk kembali ke Malaysia suatu hari nanti. Itu mungkin mengingat arah yang dituju Malaysia,” katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Kerja sama SCDF-Grab memiliki 64 pengemudi yang dilatih sebagai penyelamat, 50 kendaraan sewaan pribadi dilengkapi AEDKerja sama SCDF-Grab memiliki 64 pengemudi yang dilatih sebagai penyelamat, 50 kendaraan sewaan pribadi dilengkapi AED

Lebih dari 60 pengemudi sewaan swasta telah dilatih dan diperlengkapi untuk menjadi penyelamat dalam upaya berkelanjutan oleh Pasukan Pertahanan Sipil Singapura (SCDF) untuk mendapatkan lebih banyak responden pertama di jalan.