Glitzy Lips Partygirl Uncategorized ‘Protein paling berkelanjutan di dunia’ yang terbuat dari udara oleh petani Finlandia di masa depan

‘Protein paling berkelanjutan di dunia’ yang terbuat dari udara oleh petani Finlandia di masa depan

‘Protein paling berkelanjutan di dunia’ yang terbuat dari udara oleh petani Finlandia di masa depan post thumbnail image

Dengan memberi makan mikroba dengan karbon dioksida, hidrogen dan beberapa mineral, dan menyalakan proses dengan listrik dari sumber terbarukan, perusahaan telah berhasil menciptakan bubuk kaya protein yang dapat digunakan sebagai pengganti susu dan telur.

“Kami dapat sumber bahan baku utama kami untuk mikroba dari udara,” kata kepala eksekutif Solar Foods Pasi Vainikka, saat ia memberikan tur fasilitas perusahaan.

“Kami telah memulai produksi protein paling berkelanjutan di dunia.”

Didirikan oleh Vainikka dan Juha-Pekka Pitkanen pada tahun 2017, Solar Foods meluncurkan “pabrik makanan pertama di dunia yang tumbuh begitu saja” pada bulan April.

“Sebagian besar protein hewani saat ini sebenarnya dapat diproduksi melalui pertanian seluler dan kita dapat membiarkan lahan pertanian kembali liar dan dengan demikian membangun stok karbon,” kata Vainikka, mengacu pada proses di mana hutan dan tanah menyerap dan menyimpan karbon.

Memproduksi satu kilogram protein baru, yang dijuluki “solein”, memancarkan gas rumah kaca 130 kali lebih sedikit daripada jumlah protein yang sama dari produksi daging sapi di Uni Eropa, demikian klaim sebuah studi ilmiah tahun 2021.

Vainikka menavigasi jalannya melalui laboratorium pabrik dan masuk ke ruang kontrol, di mana orang-orang doen di layar komputer memantau proses produksi.

“Ini adalah petani masa depan kita,” katanya.

Mengubah produksi dan konsumsi pangan adalah inti dari memerangi krisis iklim dan mencegah hilangnya keanekaragaman hayati, menurut Emilia Nordlund, kepala bioteknologi industri dan penelitian makanan di Pusat Penelitian Teknis VTT Finlandia.

Proyeksi saat ini menunjukkan konsumsi daging diperkirakan akan meningkat di tahun-tahun mendatang.

“Produksi pangan industri, terutama produksi ternak, adalah salah satu penyebab terbesar emisi gas rumah kaca (dan) penyebab terbesar hilangnya keanekaragaman hayati, eutrofikasi dan penggunaan air tawar,” kata Nordlund, eutrofikasi menjadi proses dimana air menjadi kaya nutrisi, yang menyebabkan pertumbuhan ganggang dan tanaman lain yang berlebihan.

Teknologi produksi pangan baru dapat membantu mengurangi emisi dan “mendesentralisasikan dan mendiversifikasi produksi pangan”, katanya.

“Namun, pada saat yang sama, kita harus meningkatkan metode produksi pangan yang ada untuk membuatnya lebih berkelanjutan dan tangguh,” tambahnya.

Teknologi fermentasi yang digunakan untuk menghasilkan nutrisi yang berbeda, seperti protein, telah ada selama beberapa dekade. Tetapi bidang ini telah berkembang secara signifikan dalam beberapa tahun terakhir dengan solusi teknologi baru dan proyek penelitian yang muncul di seluruh dunia.

Beberapa pusat start-up paling aktif yang berfokus pada pertanian seluler berada di Amerika Serikat, Inggris, Jerman, Belanda dan Israel, kata Nordlund.

“Kami berada dalam fase penting karena kami akan melihat start-up mana yang akan bertahan,” katanya, menambahkan bahwa birokrasi yang macet memperlambat lepas landas pertanian seluler di UE.

Mengenakan alat pelindung untuk mencegah kontaminasi bakteri di pabrik, Vainikka memamerkan tangki baja raksasa di ruang produksi yang mengkilap.

“Ini adalah fermentor yang menampung 20.000 liter [5.300 galon],” katanya, menjelaskan bahwa mikroba berkembang biak di dalam tangki saat diberi makan gas rumah kaca.

Cairan yang mengandung mikroba terus diekstraksi dari tangki untuk diproses menjadi bubuk kaya protein kekuningan dengan rasa yang digambarkan sebagai “gila” dan “krim”.

“Fermentor menghasilkan jumlah protein yang sama per hari dengan 300 sapi perah atau 50.000 ayam petelur,” kata Vainikka.

Itu sama dengan “protein senilai lima juta makanan per tahun”.

Untuk saat ini, tujuan utama dari pabrik kecil Finlandia, yang mempekerjakan sekitar 40 orang, adalah untuk “membuktikan bahwa skala teknologi”, sehingga dapat menarik investasi yang diperlukan sambil menunggu persetujuan peraturan Eropa.

Sementara protein telah dibersihkan untuk dijual di Singapura, di mana beberapa restoran telah menggunakannya untuk membuat es krim, masih menunggu klasifikasi sebagai produk makanan di Uni Eropa dan Amerika Serikat.

Untuk memiliki dampak nyata, tujuannya adalah untuk “membangun pabrik industri 100 kali lipat dari yang satu ini”, kata Vainikka.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Kualifikasi Piala Dunia: Hong Kong tidak berada di Ubekistan untuk membuat angka, kata Andersen, saat saingannya Katanec jatuh sakitKualifikasi Piala Dunia: Hong Kong tidak berada di Ubekistan untuk membuat angka, kata Andersen, saat saingannya Katanec jatuh sakit

Pelatih kepala Hong Kong Jorn Andersen mengirimkan harapan terbaik kepada rekan Ubekistan Srecko Katanec, dengan saingan Piala Dunia akan melewatkan pertandingan tim di Tashkent setelah jatuh sakit