Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Rencana Hong Kong untuk membagikan 170 juta kantong sampah dari skema pengisian limbah yang sekarang disimpan memicu pertanyaan tentang efektivitas

Rencana Hong Kong untuk membagikan 170 juta kantong sampah dari skema pengisian limbah yang sekarang disimpan memicu pertanyaan tentang efektivitas

Rencana Hong Kong untuk membagikan 170 juta kantong sampah dari skema pengisian limbah yang sekarang disimpan memicu pertanyaan tentang efektivitas post thumbnail image

Sebaliknya, ia berjanji untuk membagikan 20 tas gratis kepada setiap rumah tangga di flat sewa umum setiap bulan selama setengah tahun, menggandakan jumlah fasilitas daur ulang limbah makanan dan menambahkan 100 tempat pengumpulan bergerak di seluruh kota dalam setahun. Ini juga akan memperpanjang jam buka dan cakupan fasilitas daur ulang untuk barang-barang lainnya.

Tidak ada rincian yang ditawarkan kapan skema akan kembali.

Beberapa penduduk di Oi Man Estate di Ho Man Tin, salah satu perumahan umum tertua di Hong Kong, mengatakan mereka skeptis tentang langkah-langkah mitigasi pemerintah.

Ibu rumah tangga Mary Wong, 69, menyebut distribusi itu tidak berguna, menambahkan bahwa dia akan menggunakan tas yang ditunjuk alih-alih miliknya sendiri untuk menghemat uang.

“Saya harus menggunakan kantong sampah untuk membuang sampah saya, jika mereka memberi saya beberapa, itu berarti saya akan menggunakan lebih sedikit milik saya sendiri, yang paling penting adalah mereka bebas,” katanya.

Wong juga mengatakan orang tua sudah membeli lebih sedikit daripada orang muda dan bahwa menerima tas tidak akan tiba-tiba memaksanya untuk membeli atau mengkonsumsi lebih sedikit.

Murphy Law, seorang penduduk perkebunan selama lebih dari 40 tahun, menekankan bahwa dia tidak keberatan dengan pemerintah yang mendistribusikan tas, tetapi mengatakan dia yakin kemanjuran rencana itu akan terbatas karena tidak akan mengubah kebiasaan lansia yang sudah mendarah daging.

“Saya pikir jika mereka mendidik warga tentang gagasan daur ulang dan mengurangi limbah lebih awal, itu akan menjadi cara terbaik untuk menyelesaikan masalah ini,” katanya.

Di bawah langkah-langkah mitigasi, pihak berwenang juga akan membagikan tas gratis ke bangunan tempat tinggal pribadi yang menandatangani piagam yang berjanji untuk menyediakan fasilitas daur ulang dan menangani barang daur ulang dengan benar.

Edwin Lau Che-feng, direktur eksekutif The Green Earth, mengatakan pemerintah setidaknya harus memberlakukan beberapa persyaratan untuk menggunakan tas untuk menghindari pemborosan sumber daya publik.

“Tampaknya pemerintah, yang telah memberikan tender untuk pesanan besar tas yang ditunjuk, sekarang ingin membersihkan stok,” kata Lau kepada sebuah program radio, dengan alasan tas itu dapat disimpan selama dua hingga tiga tahun dan diberikan pada saat skema diluncurkan kembali.

“Tetapi jika mereka harus diberikan sekarang, itu harus dipikirkan dengan jelas, apakah mereka bertujuan untuk mencapai hasil positif.”

Lau mengatakan pihak berwenang harus meminta pembaruan bulanan dari bangunan sebagai imbalan atas kenaikan tingkat daur ulang mereka dan pengurangan pembuangan limbah dengan penyediaan tas, daripada memberikannya secara gratis tanpa pamrih.

“Jika mereka tidak dapat mencapai hasil yang diinginkan setelah beberapa bulan, itu berarti bahwa sumber daya publik yang diberikan menjadi-. Untuk menghindari penyalahgunaan sumber daya, mereka tidak boleh diberi tas lagi,” katanya.

Cara yang lebih baik untuk membawa perubahan adalah agar semua tempat milik publik memimpin dengan memulai dengan skema pengisian limbah sesuai jadwal pada 1 Agustus untuk memberi contoh bagi warga Hongkong, kata Lau, menambahkan bahwa keberhasilan upaya pemerintah dapat meyakinkan penduduk.

“Pemerintah tidak melakukannya sekarang. Apakah mereka khawatir bahwa mereka tidak dapat melakukannya sendiri? Saya berharap mereka dapat memiliki kepercayaan diri dan tekad untuk melakukannya, terutama karena ini adalah undang-undang yang diadvokasi,” katanya.

Dr Chung Shan-shan, seorang dosen biologi senior di Universitas Baptis yang mengkhususkan diri dalam pengelolaan limbah, setuju dengan Lau bahwa efektivitas langkah-langkah tersebut akan terpukul tanpa dukungan skema pengisian limbah. Namun, dia mengatakan dia percaya bahwa bahkan dengan skema tersebut, warga mungkin tidak mau mematuhinya.

Chung menyarankan pemerintah mengatasi masalah pada sumbernya dengan mendorong skema tanggung jawab produsen untuk produsen dan desain produk hijau, yang akan meniadakan kebutuhan orang untuk mengubah kebiasaan mereka karena ini akan mengurangi limbah yang tidak perlu.

Pemerintah sebelumnya mengatakan telah menelan biaya sekitar HK $ 74 juta (US $ 9,5 juta) untuk memproduksi 170 juta tas yang ditunjuk, yang sekarang tetap tersedia.

Di bawah skema yang sekarang ditangguhkan, orang harus membeli tas yang disetujui pemerintah yang tersedia dalam sembilan sies, dengan harga mulai dari 30 sen HK hingga HK $ 11.

Tetapi berbicara di acara radio yang sama, menteri lingkungan Tse Chin-wan membela langkah untuk membagikan kantong plastik, dengan mengatakan itu untuk penduduk Hong Kong untuk mengalami dan belajar tentang daur ulang dan pengurangan limbah, dan meningkatkan pemahaman mereka.

“Tujuannya adalah untuk membiarkan semua orang mengalaminya, bersama dengan lebih banyak promosi dan bagaimana mempraktikkannya,” katanya.

Tse mengatakan 20 tas akan disediakan setiap bulan bersama dengan materi pendidikan tentang cara mendaur ulang. Dia menambahkan bahwa langkah itu untuk mendorong peserta untuk melihat apakah mereka dapat menggunakan tas selama 30 hari dalam sebulan dan berpotensi mengurangi limbah.

Christine Loh Kung-wai, yang menjabat sebagai wakil menteri untuk lingkungan antara 2012 dan 2017, mengatakan pada acara Asia Society Hong Kong pada hari Selasa bahwa kota itu harus “maju” dengan meningkatkan pengelolaan limbahnya meskipun menyimpan skema tersebut.

Loh, yang sekarang menjadi kepala strategi pengembangan di Institut Lingkungan Universitas Sains dan Teknologi Hong Kong, mencatat bahwa proyek-proyek seperti O.Park akan segera dapat memproses sebanyak 500 ton limbah makanan sehari, sementara tingkat pengumpulan mencapai sekitar 260 ton.

“Pengumpulan jelas merupakan masalah untuk semua jenis daur ulang, jadi [pemerintah] perlu kembali dan benar-benar memberi tahu kami bagaimana mereka akan menghadapinya mengingat infrastruktur yang sudah ada di sana,” katanya.

Loh juga mengatakan bahwa sementara ada tantangan dengan menerapkan skema pengelolaan limbah di gedung-gedung tanpa perusahaan pemeliharaan, perusahaan pemilik atau organisasi penduduk untuk mengelolanya, sebagian besar Hong Kong dapat menanganinya.

“Kita juga tidak boleh membiarkan 20 persen – kasus yang paling sulit – menghentikan 80 persen lainnya,” katanya.

Lau mengatakan kemanjuran inisiatif pemerintah lainnya di luar distribusi kantong plastik akan dirusak tanpa dukungan skema pengisian.

Dia menambahkan pihak berwenang harus memberikan rencana kerja terperinci kepada legislatif yang mencantumkan tujuan yang dimaksudkan, metrik dan garis waktu yang relevan sesegera satu bulan atau paling lambat enam bulan.

“Begitu mereka memiliki rencana kerja ini dan mereka telah menyerahkannya ke dewan legislatif, di mana publik diberitahu, baru kemudian kita dapat melihat efektivitas langkah-langkah mitigasi mereka,” katanya.

“Mereka menyatakan langkah-langkah ini secara lisan sekarang, tetapi saya berharap mereka memiliki rencana kerja hitam-putih dengan garis waktu, yang dapat dipublikasikan.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Rebel’s Romance menunjukkan perampok jalan menuju jarahan Champions & Chater Cup, sementara bidang Kelas Dua mengecewakan | HK BalapRebel’s Romance menunjukkan perampok jalan menuju jarahan Champions & Chater Cup, sementara bidang Kelas Dua mengecewakan | HK Balap

Sementara kemenangan komprehensif Hong Kong dari Rebel's Romance tidak mungkin memulai parade pemenang Grup Satu Dubai Sheema Classic (2.400m) yang muncul di Sha Tin untuk Grup Satu Champions & Chater