Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Benda-benda berbentuk telur menghiasi pelabuhan Hong Kong dalam instalasi seni yang dibuka untuk umum pada hari Senin

Benda-benda berbentuk telur menghiasi pelabuhan Hong Kong dalam instalasi seni yang dibuka untuk umum pada hari Senin

Benda-benda berbentuk telur menghiasi pelabuhan Hong Kong dalam instalasi seni yang dibuka untuk umum pada hari Senin post thumbnail image

Sebuah instalasi seni yang menampilkan ratusan benda raksasa berbentuk telur bercahaya menghiasi Pelabuhan Victoria Hong Kong akan dibuka untuk umum pada hari Senin, karena pemerintah berusaha memanfaatkan tepi laut dengan lebih baik dalam mendefinisikan citra kota dan menarik lebih banyak wisatawan.

Warga yang mengintip instalasi selama pratinjau pada hari Minggu sebagian besar senang dengan tontonan itu, tetapi beberapa mengatakan pemerintah harus mengenakan biaya pengunjung untuk masuk. Instalasi, bersama dengan proyek seni lain oleh seniman lokal, didanai oleh HK $ 50 juta (US $ 6,4 juta) dalam bentuk uang pembayar pajak.

Berlangsung hingga 2 Juni, “Continuous” di Tamar Park di Admiralty adalah bagian dari inisiatif Art@Harbour pemerintah. Ini bertujuan untuk menjadikan pelabuhan sebagai merek artistik kota dan menarik pengunjung dari seluruh dunia.

200 benda berbentuk telur, masing-masing berukuran tiga atau lima meter (10 atau 16,4 kaki) tinggi dan duduk di darat atau air, berubah warna dan memancarkan suara yang berbeda dalam menanggapi sentuhan.

Proyek ini merupakan kolaborasi antara Leisure and Cultural Services Department dan merek Jepang teamLab, sebuah kelompok seniman interdisipliner yang dibentuk pada tahun 2001 di Tokyo.

Instalasi akan dibuka untuk umum antara pukul 18.30 dan 23.00, tanpa biaya masuk, tetapi hanya mereka yang melakukan reservasi online yang dapat memasuki area tertutup di mana berinteraksi dengan objek dimungkinkan.

Pihak berwenang belum mengungkapkan kuota tiket yang tepat, tetapi mengindikasikan hingga puluhan ribu tiket untuk dilihat minggu ini dibagikan dalam waktu dua jam.

Pendiri teamLab Toshiyuki Inoko mengatakan iterasi instalasi Hong Kong adalah yang terbesar yang pernah dibuatnya, dan memastikan benda-benda tetap stabil di atas air selama angin kencang adalah salah satu tantangan yang mereka hadapi.

“Ketika orang menyentuh bulat telur, itu jatuh dan naik kembali, dan juga melepaskan nada suara dan berubah warna, dan warnanya akan beresonansi terus menerus di seluruh ruang … Orang-orang di sini, termasuk Anda, adalah bagian dari karya seni,” katanya.

“Kami ingin menciptakan pengalaman di mana orang dapat menikmati kontinuitas dan menemukan keindahan di dalamnya.”

Semua slot waktu di muka untuk bulan Maret diambil, tetapi slot untuk minggu pertama bulan April akan tersedia untuk pemesanan pada siang hari pada hari Senin. Sistem juga akan membuka slot waktu untuk pemesanan di hari yang sama pada jam 1 siang setiap hari.

Mary Ng, seorang warga Hongkong berusia 40 tahun yang bekerja di industri tekstil dan pakaian, melakukan tur instalasi di luar area yang ditutup bersama suaminya. Dia mengatakan pemerintah harus membebankan biaya kepada pengunjung, misalnya HK $ 100.

Pasangan ini mengunjungi beberapa karya seni teamLab di Jepang sebelumnya dan terkejut dengan kolaborasi mereka dengan pihak berwenang Hong Kong.

“Agak menyentuh bahwa kita bisa mendengar musik dan merasakan suasana lagi di Hong Kong,” kata Ng. “Acara ini seharusnya bisa menarik cukup banyak pengunjung. Kami menyia-nyiakan kesempatan jika kami tidak mengenakan biaya apa pun.”

Seorang wanita berusia 45 tahun yang hanya ingin diidentifikasi dengan nama keluarganya Ma setuju bahwa pemerintah harus mengenakan biaya untuk masuk, meskipun dia menemukan pameran itu kurang mendalam dibandingkan dengan instalasi teamLab lain yang dia kunjungi di tempat lain.

“Saya memiliki pengalaman nyata ketika mengunjungi instalasi teamLab lain, yang sebagian besar di dalam ruangan, tetapi yang ini terletak di luar ruangan dan kami hampir tidak dapat melepaskan diri dari kenyataan selama seluruh perjalanan … mereka hanya instalasi bercahaya bagi saya,” kata Ma, yang bekerja di sektor layanan sosial.

Wakil Direktur Layanan Hiburan dan Budaya Eve Tam Mei-yee mengatakan pemerintah menawarkan tiket masuk gratis karena kota itu masih dalam tahap awal untuk kembali normal, dan mereka ingin menarik orang-orang dari Hong Kong dan tempat lain.

Pihak berwenang sebelumnya mengatakan pihaknya memperkirakan lebih dari 2 juta orang akan mengunjungi lima instalasi inisiatif Art@Harbour, dengan dua di Pulau Hong Kong dan tiga di Kowloon.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Opini | Apakah ekosistem laut dalam layak dipertaruhkan untuk menambang logam untuk teknologi hijau?Opini | Apakah ekosistem laut dalam layak dipertaruhkan untuk menambang logam untuk teknologi hijau?

Clarion-Clipperton di Pasifik diyakini menyimpan lebih banyak kobalt dan nikel daripada gabungan semua tambang terestrial dunia. Otoritas Dasar Laut Internasional berada di bawah tekanan yang meningkat, terjebak di antara kepentingan