Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Mantan Presiden Taiwan Ma Ying-jeou Berencana Kunjungi China Daratan

Mantan Presiden Taiwan Ma Ying-jeou Berencana Kunjungi China Daratan

Mantan Presiden Taiwan Ma Ying-jeou Berencana Kunjungi China Daratan post thumbnail image

Chen Binhua, juru bicara kantor, mengatakan Ma akan memimpin delegasi orang-orang muda yang akan “mencari akar mereka” dan mengambil bagian dalam “kegiatan pertukaran”.

Kantor Ma mengatakan dia akan didampingi oleh 20 mahasiswa yang akan bertemu dengan rekan-rekan mereka dari dua universitas daratan terkemuka – Universitas Peking dan Universitas Sun Yat-sen di Guanghou – selama kunjungan tersebut.

Selama kunjungan ke Shaanxi, jantung tradisional peradaban Tiongkok, kelompok tersebut akan menghadiri upacara Ching Ming, atau Penyapuan Makam, untuk menghormati Kaisar Kuning – seorang tokoh legendaris yang dipandang sebagai nenek moyang bersama semua orang Tiongkok.

Chen mengatakan dia berharap kunjungan Ma akan membantu mempromosikan “pertukaran di berbagai bidang antara orang-orang muda dari kedua sisi Selat Taiwan,” “pengembangan damai hubungan lintas selat” dan “peremajaan bangsa China”.

“Kunjungan mahasiswa ke daratan akan berdampak positif pada hubungan lintas selat. Ini juga akan memungkinkan publik daratan untuk menyaksikan stamina siswa Taiwan,” kata kantor Ma dalam sebuah pernyataan.

Pada Maret tahun lalu, Ma menjadi mantan pemimpin Taiwan pertama yang mengunjungi daratan sejak pasukan Nasionalis yang kalah, atau Kuomintang, melarikan diri ke pulau itu pada akhir perang saudara pada tahun 1949.

Kunjungan 12 harinya mencakup beberapa kota dan universitas dan setelah perjalanan ia mengundang siswa dari daratan untuk mengunjungi pulau itu.

Kantor Ma mengatakan kunjungan pertukaran telah membantu meningkatkan pemahaman antara orang-orang muda di kedua sisi Selat Taiwan.

“Semakin banyak mereka berinteraksi, semakin mereka bisa saling memahami dan membangun persahabatan,” katanya. “Dengan persahabatan yang lebih dalam, kemungkinan konflik akan menjadi lebih rendah.”

Tidak diketahui apakah kunjungan Ma akan mencakup pertemuan dengan Xi, yang dia temui sebagai presiden di Singapura pada 2015.

Ketika ditanya siapa yang akan ditemui Ma selama kunjungannya ke daratan, Hsiao Hsu-tsen, direktur yayasan Ma, mengatakan mereka akan “siap membantu tuan rumah kami”.

Kunjungan Ma akan berlangsung di tengah meningkatnya ketegangan lintas selat. Hubungan telah memburuk di bawah penerus Ma sebagai presiden, Tsai Ing-wen dari Partai Progresif Demokratik yang condong pada kemerdekaan, dan Beijing telah sangat kritis terhadap William Lai Ching-te, yang memenangkan pemilihan presiden Januari.

Permusuhan semakin meningkat setelah kematian dua nelayan daratan bulan lalu setelah kapal mereka terbalik menyusul pengejaran dengan penjaga pantai Taiwan di dekat pulau Quemoy, yang juga dikenal sebagai Kinmen.

Beijing menuduh penjaga pantai Taiwan menggunakan “metode kekerasan dan berbahaya” dalam pengejaran mereka, meskipun Taipei mengatakan mereka hanya menegakkan hukum dengan meminta para nelayan berhenti untuk inspeksi.

02:22

Mantan pemimpin Taiwan Ma Ying-jeou mengatakan sejarah pembantaian memegang pelajaran bagi kedua sisi selat

Mantan pemimpin Taiwan Ma Ying-jeou mengatakan sejarah pembantaian memegang pelajaran bagi kedua sisi selat

Pekan lalu kepala Komando Indo-Pasifik Amerika Serikat, Laksamana John Aquilino, mengatakan kepada komite Kongres bahwa semua tanda menunjukkan Beijing akan mampu menyerang Taiwan pada tahun 2027.

Seperti kebanyakan negara, AS tidak secara resmi mengakui Taiwan sebagai negara merdeka tetapi menentang perubahan paksa dalam status quo dan berkomitmen untuk membantu pulau itu mempertahankan diri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Singapura GE2020: Pensiunan yang prihatin dengan masalah iklim berencana untuk mencalonkan diri sebagai independen di Pioneer SMCSingapura GE2020: Pensiunan yang prihatin dengan masalah iklim berencana untuk mencalonkan diri sebagai independen di Pioneer SMC

SINGAPURA - Seorang pensiunan akuntan keuangan berusia 65 tahun yang bersemangat tentang masalah lingkungan bermaksud untuk mencalonkan diri sebagai kandidat independen di Pioneer SMC, meningkatkan prospek pertarungan empat sudut di