Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Penduduk Hong Kong yang berulang kali memposting ulang kritik online di luar negeri terhadap undang-undang keamanan nasional domestik dapat melanggar ketentuan jika mereka menghasut kebencian terhadap pihak berwenang

Penduduk Hong Kong yang berulang kali memposting ulang kritik online di luar negeri terhadap undang-undang keamanan nasional domestik dapat melanggar ketentuan jika mereka menghasut kebencian terhadap pihak berwenang

Penduduk Hong Kong yang berulang kali memposting ulang kritik online di luar negeri terhadap undang-undang keamanan nasional domestik dapat melanggar ketentuan jika mereka menghasut kebencian terhadap pihak berwenang post thumbnail image

“Jika seseorang berulang kali memposting ulang mereka secara online, menyatakan persetujuan yang kuat dan menambahkan komentar di bawahnya yang murni bertujuan untuk menghasut kebencian orang terhadap Hong Kong dan pemerintah pusat, ada risiko [melanggar hukum], tentu saja,” kata Lam, yang juga seorang pengacara.

“[Beberapa orang] mungkin berulang kali mengedarkan [kritik] secara online. Apakah ini didorong oleh pencarian kebenaran, rasa ingin tahu atau keinginan untuk lega? Sangat menantang bagi saya untuk membedakan mens rea [pikiran bersalah] pada saat ini.”

Dia mengatakan jaksa akan mengevaluasi setiap kasus untuk memutuskan apakah individu yang terlibat bermaksud membahayakan keamanan nasional.

Amerika Serikat, Inggris, Australia, Jepang dan Kanada, serta Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Uni Eropa, mencatat kekhawatiran tentang definisi luas undang-undang Hong Kong dalam pernyataan yang beredar luas di media sosial.

Niat menghasut didefinisikan dalam undang-undang sebagai menghasut kebencian, atau ketidakpuasan dengan, pejabat Hong Kong atau kantor otoritas pusat di kota.

Undang-undang baru memperluas ruang lingkup undang-undang hasutan yang ada dan meningkatkan hukuman penjara maksimum dari dua menjadi tujuh tahun, dengan kemungkinan 10 tahun di balik jeruji besi jika ada kolusi dengan kekuatan eksternal.

Skenario kedua yang diangkat adalah apakah kritik berulang terhadap kebijakan pemerintah dengan harapan mereka akan dicabut dapat merupakan hasutan jika komentar tersebut menyebabkan kebencian terhadap pemerintah.

Lam lagi-lagi tidak memberikan jawaban yang pasti. Dia mengatakan itu akan tergantung pada apakah individu memiliki niat tulus untuk mendorong perbaikan dalam pemerintahan atau tidak.

“Di dunia ini, ada beberapa individu yang terus-menerus berpegang teguh pada keyakinan mereka … Mereka mungkin mengulangi sendiri 10 kali, seratus kali,” katanya. “[Kami] akan memeriksa isinya, dan apakah ini terjadi setelah pemerintah merespons. Beban pembuktian ada pada kita.”

Chris Tang Ping-keung, sekretaris keamanan, mengatakan pada acara yang sama bahwa, terlepas dari pernyataan seseorang, penyelidikan dapat dilakukan untuk mengumpulkan bukti pendukung, seperti barang-barang yang ditemukan di rumah seseorang atau perilaku mereka.

Pertanyaan apakah ilegal bagi penduduk untuk mempertahankan publikasi hasutan yang diduga di rumah sebagai kenang-kenangan juga diangkat.

Lam mengatakan apakah itu akan dianggap sebagai pelanggaran atau tidak bergantung pada apakah ada alasan yang masuk akal untuk memiliki publikasi.

Dia menjelaskan bahwa item dengan “hanya satu halaman dengan niat menghasut” tidak cukup untuk merupakan kejahatan.

Tetapi Lam mengatakan jika seseorang ditemukan memiliki niat untuk mendistribusikan “seratus salinan” materi di jalan-jalan yang bisa “diperiksa”.

Siapa pun yang memiliki publikasi dengan niat menghasut tanpa alasan yang masuk akal akan melakukan pelanggaran dan menghadapi hukuman tiga tahun penjara di bawah undang-undang baru.

Regina Ip Lau Suk-yee, penyelenggara Dewan Eksekutif pengambilan keputusan utama, ditanya pada kesempatan terpisah apakah menyimpan salinan surat kabar Apple Daily, yang sekarang ditutup, di rumah sebagai kenang-kenangan akan melanggar hukum.

“Memiliki koran tua di bawah tempat tidur di rumah bukanlah kejahatan itu sendiri,” kata Ip.

“Semua kejahatan kami didasarkan pada prinsip hukum umum yang sama, membutuhkan niat kriminal. Ini hanya dianggap kejahatan jika ada niat untuk menghasut bahaya bagi keamanan nasional.

Pendiri Apple Daily Jimmy Lai Chee-ying sedang diadili atas tuduhan konspirasi untuk mencetak dan mendistribusikan publikasi hasutan, serta kolusi dengan pasukan asing.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Presiden Lithuania Gitanas Nauseda terpilih kembali dalam pemungutan suara yang ditandai oleh kekhawatiran RusiaPresiden Lithuania Gitanas Nauseda terpilih kembali dalam pemungutan suara yang ditandai oleh kekhawatiran Rusia

Gitanas Nauseda terpilih untuk masa jabatan kedua, lima tahun sebagai saingannya Ingrida Simonyte mengakui kekalahan. Perang Rusia di Ukraina mendominasi kampanye presiden di negara anggota NATO yang berpenduduk 2,8 juta