Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Badan jajak pendapat Myanmar menolak klaim militer tentang kecurangan pemilu setelah tentara memperingatkan ‘tindakan’

Badan jajak pendapat Myanmar menolak klaim militer tentang kecurangan pemilu setelah tentara memperingatkan ‘tindakan’

Badan jajak pendapat Myanmar menolak klaim militer tentang kecurangan pemilu setelah tentara memperingatkan ‘tindakan’ post thumbnail image

Yangon (ANTARA) – Komisi pemilihan umum Myanmar pada Kamis (28 Januari) menolak tuduhan militer negara itu atas kecurangan suara dalam pemilu tahun lalu dan mengatakan tidak ada kesalahan yang cukup besar untuk memengaruhi kredibilitas pemungutan suara.

Pernyataan komisi itu muncul dua hari setelah juru bicara angkatan bersenjata menolak untuk mengesampingkan kudeta dan memperingatkan militer akan “mengambil tindakan” jika tuntutannya untuk menyelidiki penyimpangan tidak dipenuhi.

Partai Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) memenangkan pemilihan 8 November dengan telak, mengambil 83 persen kursi yang tersedia, dalam apa yang dilihat sebagai referendum tentang pemerintahan demokratis mantan tahanan politik Aung San Suu Kyi.

Partai Uni Solidaritas dan Pembangunan yang didukung militer hanya memenangkan 33 dari 476 kursi yang tersedia.

“Dalam pemilihan ini, kelemahan dan kesalahan dalam daftar pemilih tidak dapat menyebabkan kecurangan pemungutan suara,” kata komisi itu dalam pernyataan enam halaman di halaman Facebook-nya, menambahkan pemungutan suara dilakukan secara transparan di hadapan pengamat pemilu.

Dikatakan sedang menyelidiki 287 keluhan dan bahwa kesalahan seperti nama duplikat telah muncul di beberapa daftar, tetapi pemilih tidak dapat memberikan banyak surat suara dengan jari-jari yang ditandai dengan tinta yang tak terhapuskan.

Seorang juru bicara militer tidak dapat segera dihubungi untuk dimintai komentar.

Pertunjukan ketidakpuasan terbaru oleh tentara, yang memerintah Myanmar selama setengah abad hingga 2011, terjadi hanya beberapa hari sebelum Parlemen baru bersidang, mendorong spekulasi bahwa militer dapat melakukan intervensi sebelum pemerintahan baru terbentuk.

Menambah intrik, panglima tertinggi, Jenderal Senior Min Aung Hlaing, menyebutkan selama pidato video yang dipublikasikan secara luas kepada personel militer pada hari Rabu bahwa Konstitusi harus dicabut jika tidak dipatuhi.

Dia mengutip contoh sebelumnya ketika piagam telah dihapuskan di Myanmar.

Juru bicara NLD Myo Nyunt menyambut baik pernyataan komisi itu dan mengatakan klaim militer tidak memiliki alasan.

“Bagi para pemilih dan pengamat, tidak ada kesalahan atau kecurangan yang cukup substansial untuk membalikkan hasil pemilihan,” kata Myo Nyunt.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Proyek Tempest Peter Brook memberi Shakespeare’s The Tempest kehidupan baru dengan mengupasnya untuk produksi Théâtre des Bouffes du NordProyek Tempest Peter Brook memberi Shakespeare’s The Tempest kehidupan baru dengan mengupasnya untuk produksi Théâtre des Bouffes du Nord

Théâtre des Bouffes du Nord mempersembahkan karya Peter Brook yang mengerjakan ulang The Tempest karya Shakespeare untuk Festival Seni Hong Kong dalam produksi kerangka yang menyuntikkan kehidupan segar ke dalam

Laut Cina Selatan: Manila menantang Beijing untuk menengahi klaim ‘jika China tidak takut’, memanggil utusan China atas kebuntuanLaut Cina Selatan: Manila menantang Beijing untuk menengahi klaim ‘jika China tidak takut’, memanggil utusan China atas kebuntuan

"Jika China tidak takut untuk menyatakan klaimnya kepada dunia, lalu mengapa kita tidak menengahi di bawah hukum internasional?" kata menteri pertahanan Filipina pada hari Senin setelah kebuntuan akhir pekan di