Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Thaipusam lebih diredam tahun ini di tengah pandemi Covid-19, tetapi pengabdian bersinar

Thaipusam lebih diredam tahun ini di tengah pandemi Covid-19, tetapi pengabdian bersinar

Thaipusam lebih diredam tahun ini di tengah pandemi Covid-19, tetapi pengabdian bersinar post thumbnail image

SINGAPURA – Festival Thaipusam adalah acara yang diredam tahun ini, dengan tetesan lambat umat mengunjungi Kuil Sri Thendayuthapani di Tank Road pada hari Kamis (28 Januari).

Sementara layanan doa dan pakaian meriah berwarna-warni memberi kesan normal pada acara tahun ini, tanda-tanda pandemi ada di mana-mana, dengan pembatasan ketat untuk memastikan keselamatan umat dan staf.

Menyambut sekitar 10.000 pengunjung yang tiba tepat waktu untuk slot yang dipesan sebelumnya, festival ini menandai salah satu acara berskala besar pertama yang berlangsung di Singapura sejak langkah-langkah untuk mengekang penyebaran Covid-19 mulai berlaku awal tahun lalu.

Bahkan hujan deras tengah hari pun tidak membuat arus umat yang mengantri untuk menyelesaikan pemeriksaan suhu dan pendaftaran sebelum memasuki kuil.

Rute terpisah diatur untuk pengunjung umum dan mereka yang membawa paal kudam atau pot susu – satu-satunya ritual yang diizinkan untuk dilanjutkan tahun ini. Sekitar 5.000 orang telah memesan slot waktu untuk ritual tersebut.

Di antara pemandangan yang hilang adalah kavadis – struktur kayu atau logam dengan persembahan susu – tindikan upacara dan keriuhan keras tradisional dan musik yang menyertai prosesi kaki dari Kuil Sri Srinivasa Perumal di Serangoon Road.

Para pemuja mengatakan kepada The Straits Times bahwa acara itu diselenggarakan dengan baik, dengan langkah-langkah jarak aman yang efektif untuk mencegah penyebaran Covid-19.

Siswa Losheini Ravindran, 24, yang mengunjungi kuil bersama orang tua dan saudara perempuannya, mencatat acara itu jauh lebih tenang dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya.

“Ada banyak perubahan di tempat tetapi pengabdian kami tetap sama. Penyelenggara sangat berhati-hati dengan langkah-langkah keamanan dan kami dapat menghabiskan cukup waktu di tempat suci untuk berdoa,” katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Menteri Luar Negeri AS yang baru, Blinken, mendukung kerja sama dengan China meskipun ada ‘genosida’ terhadap warga UighurMenteri Luar Negeri AS yang baru, Blinken, mendukung kerja sama dengan China meskipun ada ‘genosida’ terhadap warga Uighur

WASHINGTON (Reuters) - Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan pada hari Rabu (27 Januari), hari penuh pertamanya dalam pekerjaan itu, bahwa dia lebih menyukai kerja sama dengan China dalam