Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Alasan lain untuk berhenti merokok: meningkatkan risiko demensia dari penyusutan otak – tetapi berhenti, pada usia berapa pun, membantu

Alasan lain untuk berhenti merokok: meningkatkan risiko demensia dari penyusutan otak – tetapi berhenti, pada usia berapa pun, membantu

Alasan lain untuk berhenti merokok: meningkatkan risiko demensia dari penyusutan otak – tetapi berhenti, pada usia berapa pun, membantu post thumbnail image

IklanIklanKesehatan+ IKUTIMengubah lebih banyak dengan myNEWSUMPAN berita yang dipersonalisasi dari cerita yang penting bagi AndaPelajari lebih lanjutSeri SCMPDodecoding demensia37 dari 3728Apa yang dapat dilakukan musik untuk pasien demensia? Banyak – para ahli menjelaskan29Bagaimana berbicara lebih dari satu bahasa dapat menunda timbulnya gejala demensia30Bagaimana statin, yang digunakan untuk menurunkan kolesterol, juga dapat menurunkan risiko demensia31Bagaimana kesehatan gigi dapat memengaruhi kesehatan otak dan meningkatkan risiko Alheimer32Bagaimana stroke meningkatkan risiko mengalami demensia berbulan-bulan, bahkan puluhan tahun, kemudian33Apakah kerabat lansia Anda berjalan berbeda? Ini bisa menjadi tanda demensia34Bagaimana mencegah demensia: apakah suku Amaonia ini memegang kuncinya?35Bagaimana demensia memengaruhi rasa dan nafsu makan, dan bagaimana membantu pasien36Jika kita semakin pelupa seiring bertambahnya usia, haruskah kita mengkhawatirkan demensia?37Merokok mengecilkan otak Anda dan meningkatkan risiko demensia. Berhenti menguranginya> Lebih lanjut tentang Seri iniGaya HidupKesehatan & Kebugaran

  • Menjelang Hari Tanpa Tembakau Sedunia, kita melihat penelitian yang menunjukkan bagaimana merokok menyebabkan otak menyusut, sebuah fenomena yang terkait dengan kehilangan ingatan
  • Kabar baiknya, seorang peneliti mengatakan, adalah bahwa ‘bahkan berhenti merokok setelah 60 tahun telah terbukti secara substansial mengurangi risiko demensia’

Wellness+ FOLLOWAnthea Rowan+ FOLLOWPublished: 4:28pm, 27 May 2024Mengapa Anda dapat mempercayai SCMPCorrected [12:18pm, 28 May, 2024]

  • [12:18, 28 Mei, 2024]Hari Tanpa Tembakau Sedunia jatuh pada 31 Mei, bukan Hari Tanpa Rokok Sedunia.
  • Kami adalah bagian dari Proyek KepercayaanApa itu?

Ini adalah angsuran ke-37 dalamserangkaiandemensia, termasuk penelitian tentang penyebab dan pengobatannya, saran untuk pengasuh, dan kisah harapan.

Jika Anda pernah merokok – atau tinggal dengan perokok – Anda mungkin akrab dengan sesak napas dan batuk pagi yang datang dengan kebiasaan itu.

Dampaknya pada paru-paru jelas – seorang perokok langsung menghirup racun. Tetapi efek merusak merokok pada otak mungkin kurang jelas.

Sebuah studi baru-baru ini melemparkan ini ke dalam sorotan: kebiasaan merokok menyebabkan otak menyusut, itu menunjukkan.

Dr Laura Bierut, seorang profesor psikiatri di Washington University School of Medicine di negara bagian Missouri, AS, memimpin penelitian, yang diterbitkan beberapa bulan sebelum Hari Tanpa Tembakau Sedunia pada 31 Mei.

Dia mengakui para ilmuwan pernah kurang memperhatikan efek merokok pada otak, “sebagian karena kami fokus pada semua efek mengerikan dari merokok pada paru-paru dan jantung”.

Karena kita semakin peduli tentang kesehatan otak, dan mulai melihat otak lebih dekat, menjadi jelas bahwa merokok juga sangat buruk bagi otak Anda, katanya. ” Orang yang merokok lebih cenderung mengalami kerusakan materi abu-abu dan putih,” tambah Bierut, mencatat bahwa ini dapat membantu menjelaskan mengapa beberapa peneliti memperkirakan 14 persen kasus penyakit Alheimer global terkait dengan merokok.

Sebuah studi Swedia tentang merokok dan otak meneliti otak dan kebiasaan merokok wanita selama lebih dari 30 tahun.

Ditemukan bahwa merokok dikaitkan dengan penyusutan di lobus frontal.

Lobus frontal bertanggung jawab untuk mengelola banyak elemen pemikiran dan perilaku, termasuk emosi, kepribadian, penilaian, dan pengendalian diri. Ini juga mendukung penyimpanan memori. Dan kehilangan memori adalah penanda awal demensia. Risiko vaskular yang datang dengan merokok – termasuk stroke, yang merupakan faktor risiko signifikan untuk demensia – diperburuk oleh racun dalam asap rokok, yang menyebabkan peradangan dan stres pada sel, yang keduanya dikaitkan dengan penyakit Alheimer.

Dr Joshua Gray, profesor di departemen psikologi medis dan klinis, dan ilmu saraf di Uniformed Services University di Washington, memimpin studi besar tahun 2020 tentang efek merokok pada otak.

Hasilnya, katanya, menunjukkan bahwa merokok adalah salah satu faktor risiko utama untuk demensia, terkait dengan kemungkinan 1,6 kali lebih besar terkena penyakit ini.

“Ini memberikan banyak efek merusak melalui stres oksidatif,” katanya. Peradangan, dan proses aterosklerotik seperti pengerasan arteri, dapat diterjemahkan ke dalam atrofi otak, yang ditunjukkan dalam kedua studi yang dirujuk di atas dan dalam doens orang lain.

Aterosklerosis adalah penebalan atau pengerasan arteri yang disebabkan oleh penumpukan lapisan pembuluh darah.

“Kami menemukan dalam penelitian kami bahwa merokok dikaitkan dengan berkurangnya materi abu-abu dan peningkatan hiperintensitas materi putih” – yang berarti lesi, kata Gray. Lesi terkait erat dengan risiko demensia dan stroke yang lebih tinggi. (Materi putih menggambarkan serabut saraf yang menghubungkan berbagai area otak satu sama lain dan ke sumsum tulang belakang.)

Otak mengkonsumsi 20 persen oksigen yang digunakan tubuh untuk berfungsi. Hal ini terutama rentan terhadap stres oksidatif – ketidakseimbangan antara radikal bebas berbahaya dan mekanisme pertahanan alami tubuh – yang merusak struktur di dalam sel-sel otak dan dapat menyebabkan kematian sel.

Stres oksidatif juga mengganggu keseimbangan protein esensial, seperti peptida amiloid-beta. Studi menunjukkan ini berkontribusi pada penumpukan plak amiloid di otak yang merupakan penanda penyakit Alheimer.

Peradangan dikutip sebagai penyebab banyak penyakit, termasuk demensia; para ahli berbicara tentang otak “inflamasi” – penuaan yang dipercepat melalui peradangan.

Aterosklerosis merusak aliran darah, yang dapat memiliki konsekuensi serius bagi kesehatan otak karena alasan yang jelas – itu merampas otak oksigen dan nutrisi penting, sehingga risiko demensia vaskular.

Bahan kimia yang dihirup melalui merokok (dan dari perokok pasif) merusak pembuluh darah, yang meningkatkan risiko mengembangkan aterosklerosis.

Menurut US Food and Drug Administration, ada lebih dari 7.000 bahan kimia dalam rokok dan asap rokok. Nikotin dan tar adalah yang paling banyak dibicarakan. Lainnya termasuk aseton, ditemukan dalam penghapus cat kuku; arsenik, digunakan dalam racun tikus; dan timbal, ditemukan dalam baterai.

Seorang wanita hamil yang merokok mungkin tidak hanya membahayakan otaknya tetapi juga anaknya yang belum lahir. Sebuah studi tahun 2023 yang diterbitkan oleh para peneliti di University of California, Irvine, menemukan bahwa nikotin gestasional mengganggu reseptor yang menopang dan mengatur aktivitas sistem saraf pusat.

Paparan asap tembakau selama kehamilan telah dikaitkan dengan lingkar kepala yang lebih kecil saat lahir, mencerminkan sie yang lebih kecil dari otak bayi yang baru lahir – yang dapat mempengaruhi perkembangan otak dalam jangka panjang. Berhenti merokok membawa manfaat luas bagi perokok dan orang-orang yang dekat dengan mereka, Gray menekankan – semakin awal, semakin baik untuk otak, dan sistem organ lainnya.

“Berhenti pada usia dini (40 tahun) dapat mengurangi kematian berlebih hingga 90 persen,” katanya. “Dengan kata lain, risiko dikurangi ke tingkat yang hanya sedikit lebih tinggi daripada yang tidak pernah merokok.

“Bahkan berhenti merokok setelah berusia 60 tahun telah terbukti secara substansial mengurangi risiko demensia.”

Suka apa yang Anda baca? Ikuti SCMP Lifestyle diFacebook, TwitterdanInstagram. Anda juga dapat mendaftar untuk eNewsletter kamidi sini.Tiang

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Rencana untuk mengesampingkan skema pengisian limbah Hong Kong disambut oleh LSM, panti jompo dan perdagangan kateringRencana untuk mengesampingkan skema pengisian limbah Hong Kong disambut oleh LSM, panti jompo dan perdagangan katering

LSM, katering, dan operator rumah perawatan mendesak pihak berwenang untuk meningkatkan jaringan daur ulang, menyelesaikan masalah dengan pelaksanaan skema dan menggunakan subsidi untuk mengimbangi biaya penanganan limbah tambahan.