Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Mantan profesor NUS dan mantan peneliti dituduh melakukan pemalsuan dan kecurangan

Mantan profesor NUS dan mantan peneliti dituduh melakukan pemalsuan dan kecurangan

Mantan profesor NUS dan mantan peneliti dituduh melakukan pemalsuan dan kecurangan post thumbnail image

SINGAPURA – Dua pria, mantan profesor dan mantan peneliti di National University of Singapore (NUS), muncul di pengadilan distrik pada hari Kamis (28 Januari) karena diduga mengajukan klaim palsu kepada institusi tersebut dengan total lebih dari $ 140.000.

Kedua kasus itu tidak terkait dan kedua warga Singapura itu didakwa melakukan pemalsuan dan kecurangan.

Tan Kok Kiong, 53, yang adalah seorang profesor di Departemen Teknik Elektro dan Komputer NUS, didakwa dengan 32 tuduhan pemalsuan dan lima tuduhan kecurangan sementara Thomas Teh Kok Hiong, 41, yang adalah seorang peneliti di Departemen Teknik Biomedis universitas, menghadapi 22 tuduhan kecurangan dan lima tuduhan pemalsuan.

Dalam sebuah pernyataan, Biro Investigasi Praktik Korupsi (CPIB) mengatakan bahwa Tan diduga mengajukan klaim penipuan dengan total lebih dari $ 100.000 kepada NUS antara 2012 dan 2019.

CPIB menambahkan: “Dia diduga telah menghasilkan faktur fiktif untuk pembelian produk dan layanan yang diklaim dan mengajukan klaim yang meningkat atau untuk biaya yang tidak terkait dengan hibah penelitiannya.

“Dengan melakukan itu, dia diduga telah menipu petugas yang menyetujui NUS untuk mencairkan sejumlah uang itu kepadanya.”

Teh diduga mengajukan lebih dari $ 41.000 dalam klaim palsu kepada NUS antara 2010 dan 2018.

CPIB mengatakan: “Ini termasuk pembelian yang diklaim secara salah untuk penggunaan terkait pekerjaan, serta biaya perjalanan yang tidak berhak dia klaim.

“Dalam beberapa kasus, dia diduga mengubah tanda terima atau faktur untuk mendukung klaim penipuannya. Dengan melakukan itu, dia diduga telah menipu petugas yang menyetujui NUS.”

Kasus Tan telah ditunda hingga 4 Maret sementara kasus Teh akan disebutkan lagi pada 25 Februari.

Pada hari Kamis, NUS mengatakan kepada The Straits Times bahwa mereka mengambil “sikap kuat” terhadap segala bentuk kesalahan staf.

Seorang juru bicara NUS mengatakan: “Kedua orang itu tidak lagi dipekerjakan oleh universitas. Kami tidak dapat berkomentar lebih lanjut karena kasus ini sekarang ada di pengadilan.”

Untuk setiap tuduhan kecurangan, pelaku dapat dipenjara hingga 10 tahun dan didenda. Siapa pun yang dihukum karena pemalsuan menghadapi hukuman yang sama.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Forum: Dompet hilang ditemukan dan dikembalikan di kios elektronik polisi, tetapi masih tidak dapat mengambilnyaForum: Dompet hilang ditemukan dan dikembalikan di kios elektronik polisi, tetapi masih tidak dapat mengambilnya

Saya mengambil tumpangan Grab pada pagi hari tanggal 21 Januari dan, tak lama setelah turun, menemukan bahwa saya telah meninggalkan dompet saya. Saya menelepon pengemudi, yang mengkonfirmasi bahwa dia telah