Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Memecahkan ‘masalah kelebihan kapasitas’ China dengan membantu negara-negara berkembang menjadi hijau, penasihat bank sentral mendesak

Memecahkan ‘masalah kelebihan kapasitas’ China dengan membantu negara-negara berkembang menjadi hijau, penasihat bank sentral mendesak

Memecahkan ‘masalah kelebihan kapasitas’ China dengan membantu negara-negara berkembang menjadi hijau, penasihat bank sentral mendesak post thumbnail image

IklanIklanManufaktur Cina+ IKUTIMengunduh lebih banyak dengan myNEWSUMPAN berita yang dipersonalisasi dari cerita yang penting bagi AndaPelajari lebih lanjutEkonomiEkonomi

    Global

  • “Anggap saja sebagai versi China dari Marshall Plan di era ekonomi hijau,” tetapi waspadalah terhadap serangan balik, kata anggota Komite Kebijakan Moneter
  • Rencana restorasi ekonomi untuk Eropa yang disahkan Washington setelah Perang Dunia II dipandang sebagai template yang bisa dipelajari China dari hari ini

China manufacturing+ FOLLOWJi Siqiin Beijing+ FOLLOWPublished: 12:00am, 28 May 2024Mengapa Anda dapat mempercayai SCMP

Untuk membantu negara-negara berkembang mempercepat transisi hijau mereka sambil secara bersamaan mencerna kelebihan kapasitas industri China dan meningkatkan internasionalisasi sektor keuangannya, Beijing harus mengambil halaman dari inisiatif bantuan luar negeri lama AS yang dikenal sebagai Marshall Plan, menurut penasihat bank sentral.

Huang Yiping, anggota Komite Kebijakan Moneter Bank Rakyat China, mengatakan pada hari Senin bahwa China dapat meminjamkan kepada negara-negara berkembang yang membutuhkan transisi ke energi bersih tetapi kekurangan uang dan teknologi.

“Karena setiap negara perlu melakukan transisi hijau, dan negara-negara berkembang merasa sangat sulit, jika kita berbagi beban, kita tidak hanya dapat membantu mereka mencapai tujuan, tetapi juga meningkatkan kepemimpinan global China dan pengaruh dalam pembangunan hijau,” kata Huang di Forum Keuangan Global yang diselenggarakan oleh Universitas Tsinghua di kota Hanghou.

Sementara masalah kelebihan kapasitas China – yang disebabkan oleh investasi berlebihan yang sistematis ditambah dengan permintaan yang tidak mencukupi – tidak mungkin mereda dalam jangka pendek, mengekspor buah-buahan berlimpah dari sektor energi hijaunya adalah satu-satunya jalan keluar, kata Huang, yang juga dekan Sekolah Pembangunan Nasional di Universitas Peking.

“Ada perlawanan yang jelas di pasar Eropa dan AS, tetapi pada saat yang sama kami benar-benar memiliki potensi besar di negara-negara berkembang,” kata Huang.

Dalam beberapa bulan terakhir, sejumlah negara Barat telah meningkatkan tanggapan mereka terhadap surplus impor China di sektor energi baru, mengklaim bahwa pasar mereka sendiri telah terdistorsi dan manufaktur mereka terganggu.

Dua minggu lalu, Amerika Serikat mengumumkan kenaikan tarif yang tajam pada berbagai impor China, termasuk kendaraan listrik (EV), baterai lithium-ion dan panel surya. Dan pada bulan Oktober, Uni Eropa meluncurkan penyelidikan anti-subsidi ke EV China untuk menentukan apakah akan mengenakan tarif hukuman.

Negara-negara berkembang membutuhkan investasi energi terbarukan sekitar US $ 1,7 triliun per tahun – jauh dari investasi asing langsung senilai US $ 544 miliar dalam energi bersih yang mereka tarik pada tahun 2022, menurut laporan tahun lalu dari Konferensi PBB tentang Perdagangan dan Pembangunan.

Ada kemungkinan bahwa Beijing dapat memberi mereka alat keuangan kebijakan melalui kredit negara, atau bahkan pendanaan langsung, Huang menambahkan.

“Kami memiliki teknologi dan produk … Anda dapat menganggapnya sebagai Marshall Plan versi China di era ekonomi hijau,” katanya.

Undang-Undang Pemulihan Ekonomi Washington tahun 1948, yang diusulkan oleh Menteri Luar Negeri AS George Marshall, adalah sebuah inisiatif yang menyediakan modal dan bahan senilai miliaran dolar untuk memulihkan infrastruktur ekonomi Eropa pascaperang.

“Jika [versi China] berhasil, kami akan dapat mendorong mereka untuk membeli lebih banyak produk energi bersih dari China dan membantu upaya perusahaan China untuk pergi ke luar negeri, yang pada tingkat tertentu dapat mengurangi masalah kelebihan kapasitas,” kata Huang.

Dan seperti yang telah dilakukan AS selama abad terakhir, China juga dapat membantu mempromosikan internasionalisasi mata uang dan lembaga keuangannya dengan meningkatkan aliran yuan dalam prosesnya, tambahnya.

Namun, proposal semacam itu dapat memicu reaksi di luar negeri, Huang mengakui, karena beberapa negara Barat telah mengkritik pemerintah China karena menciptakan “jebakan utang” melalui pinjaman melalui Belt and Road Initiative ke beberapa negara berkembang untuk membangun proyek infrastruktur besar – sebuah tuduhan yang dibantah Beijing.

Dengan demikian, lembaga keuangan China harus bertindak lebih hati-hati dalam pinjaman komersial, sementara pemerintah juga dapat berusaha untuk mencapai kesepakatan dengan organisasi internasional untuk bersama-sama membantu menyelesaikan kesulitan utang di negara-negara ini begitu terjadi, katanya.

11

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Rebel’s Romance menunjukkan perampok jalan menuju jarahan Champions & Chater Cup, sementara bidang Kelas Dua mengecewakan | HK BalapRebel’s Romance menunjukkan perampok jalan menuju jarahan Champions & Chater Cup, sementara bidang Kelas Dua mengecewakan | HK Balap

Sementara kemenangan komprehensif Hong Kong dari Rebel's Romance tidak mungkin memulai parade pemenang Grup Satu Dubai Sheema Classic (2.400m) yang muncul di Sha Tin untuk Grup Satu Champions & Chater