Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Mengapa kemenangan pemilihan Trump bisa berarti ketidakpastian baru dan hubungan China-AS yang ‘sangat konfrontatif’

Mengapa kemenangan pemilihan Trump bisa berarti ketidakpastian baru dan hubungan China-AS yang ‘sangat konfrontatif’

Mengapa kemenangan pemilihan Trump bisa berarti ketidakpastian baru dan hubungan China-AS yang ‘sangat konfrontatif’ post thumbnail image

IklanIklanHubungan AS-Tiongkok+ IKUTIMengatur lebih banyak dengan myNEWSUMPAN berita yang dipersonalisasi dari cerita yang penting bagi AndaPelajari lebih lanjutTiongkokDiplomasi

  • Ketika pemilihan AS semakin dekat, Jia Qingguo mengatakan tarif terhadap barang-barang China lebih ‘politis’, tetapi kebijakan yang lebih keras dapat dikenakan di bawah Donald Trump
  • Sarjana Universitas Peking mengharapkan hubungan lintas selat tetap dalam ‘jalan buntu’ di bawah pemimpin baru Taiwan

Hubungan AS-Tiongkok+ FOLLOWKawala Xie+ FOLLOWPublished: 16:00, 28 Mei 2024Mengapa Anda dapat mempercayai SCMPChina memiliki saluran komunikasi terbuka dengan pemerintahan Presiden AS Joe Biden untuk mengelola masalah yang sulit, tetapi hubungan bilateral bisa menjadi lebih “konfrontatif” jika mantan presiden Donald Trump terpilih kembali, menurut seorang pakar hubungan internasional terkemuka Tiongkok. Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan Washington Post, Jia Qingguo, seorang profesor dan mantan dekan sekolah studi internasional Universitas Peking, mengatakan mekanisme kelompok kerja yang ada antara kedua negara telah memungkinkan mereka untuk mengatasi perbedaan mereka, tetapi Trump dapat memberlakukan kebijakan yang lebih keras, termasuk kemungkinan tantangan pada satu-China.Biden, yang akan menghadapi pertandingan ulang dengan Trump pada November, telah menambahkan US$18 miliar dalam tarif untuk produk-produk Tiongkok, termasuk baja, aluminium, dan kendaraan listrik Tiongkok, untuk melindungi pekerja Amerika dan meningkatkan manufaktur di dalam negeri, kebijakan yang ia harap akan membantunya memenangkan pemilihan kembali pada November.Jia mengatakan langkah tarif Biden memiliki lebih banyak makna “politik” daripada substansi dalam musim pemilihan AS. Trump, yang memiliki basis pemilih yang kuat di kalangan pekerja manufaktur, juga berjanji untuk mengenakan tarif 60 persen pada semua produk China dan menargetkan mobil-mobil China yang dibuat di Meksiko.

“Ini adalah tindakan pencegahan, lebih demi memiliki keuntungan tertentu dalam pemilihan,” kata Jia, yang juga anggota Komite Tetap Komite Nasional Konferensi Permusyawaratan Politik Rakyat China.

Beberapa langkah yang baru-baru ini diumumkan oleh Biden tampaknya sulit, tetapi sebenarnya tidak memperhitungkan sebagian besar dalam perdagangan China-AS. China sudah mengekspor sangat sedikit kendaraan listrik ke Amerika Serikat, tambahnya.

01:52

AS Usulkan Putaran Tarif Baru di China dalam Eskalasi Perang Dagang Terbaru

AS Usulkan Putaran Tarif Baru di China dalam Eskalasi Perang Dagang Terbaru

AS hanya mengimpor 12.362 kendaraan listrik dari China tahun lalu, impor yang sudah di bawah bea 25 persen, yang akan naik menjadi 100 persen pada 1 Agustus. Tarif baru menargetkan sejumlah kecil produk, terhitung hanya 4,2 persen dari semua impor AS dari China, menurut sebuah laporan oleh Pusat Studi Strategis dan Internasional.

China telah mengutuk keras langkah-langkah AS, mengatakan mereka diskriminatif dan hanya akan mengganggu pembangunan hijau global, sebuah proses di mana produk energi bersih China memainkan peran kunci. Tapi itu tidak menindaklanjuti dengan pembalasan langsung.

“Saya pikir ada pemahaman diam-diam tertentu antara kedua belah pihak tentang masalah ini,” kata Jia. “Dari perspektif China, tentu saja China akan memprotes … Tapi itu tidak sejauh untuk memulai perang dagang.”

18:59

Mengapa Uni Eropa dan AS khawatir tentang kelebihan kapasitas China

Mengapa Uni Eropa, AS khawatir tentang kelebihan kapasitas China

Tetapi dia mengatakan jika Trump terpilih kembali “tentu saja akan ada beberapa ketidakpastian baru” tetapi ada juga “banyak hal yang pasti, jika Anda melihat kebijakan pemerintahan terakhirnya”.

Jia mengatakan bagian akhir dari pemerintahan Trump empat tahun lalu tidak hanya menekankan ideologi, tetapi juga menantang kebijakan satu-China. Mantan pejabatnya juga melontarkan gagasan kebijakan yang lebih keras terhadap China.

Secara khusus, Jia mengutip pidato kontroversial oleh mantan menteri luar negeri Trump, Mike Pompeo, di Perpustakaan Richard Nixon pada tahun 2020 di California, di mana ia meminta “dunia bebas” untuk mendorong perubahan pada “Komunis Tiongkok”. Dia juga memilih artikel baru-baru ini oleh mantan wakil penasihat keamanan nasional Matt Pottinger dan mantan anggota kongres Partai Republik Mike Gallagher di Foreign Affairs yang mengkritik kebijakan Biden untuk “mengelola persaingan” dengan China, mengatakan kompetisi itu seharusnya dimenangkan dengan retorika dan kebijakan “konfrontatif” dalam pertahanan, teknologi, dan diplomasi.

Mantan duta besar Trump untuk Organisasi Keamanan dan Kerjasama di Eropa, James Gilmore, juga mengatakan awal bulan ini bahwa Trump akan “mendukung” Taiwan jika ia terpilih kembali.

“Jika ide-ide orang-orang ini akan memiliki dampak yang lebih besar pada kebijakan Trump, maka hubungan antara China dan Amerika Serikat akan menjadi hubungan yang sangat konfrontatif, dan kemungkinan besar akan mengalami babak baru penurunan skala besar,” kata Jia.

03:11

Tiongkok Daratan meluncurkan blokade PLA di sekitar Taiwan, 3 hari setelah pidato William Lai

China Daratan Luncurkan Blokade PLA di Sekitar Taiwan, 3 Hari Setelah Pidato William LaiChina telah berulang kali memperingatkan AS untuk tidak melewati “garis merah” di Taiwan, sebuah pulau yang dilihat Beijing sebagai bagian dari China, untuk dipersatukan kembali dengan paksa jika perlu. Sebagian besar negara, termasuk AS, tidak mengakui Taiwan sebagai negara merdeka, tetapi Washington menentang segala upaya untuk mengambil pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu dengan paksa dan berkomitmen untuk memasoknya dengan senjata. Di tengah pelantikan pemimpin baru Taiwan William Lai Ching-te pekan lalu, Beijing telah menjatuhkan sanksi terhadap lebih dari sekadar perusahaan dan eksekutif AS atas penjualan senjata ke pulau yang memiliki pemerintahan sendiri itu. Kamis lalu, China daratan memulai latihan militer dua hari di sekitar Taiwan, sebuah langkah yang dilihat oleh para pengamat sebagai praktik untuk blokade ekonomi dan militer pulau itu dan pencegah terhadap segala upaya “kemerdekaan”.

Jia mengatakan hubungan lintas selat akan tetap dalam “kebuntuan” relatif di bawah Lai, yang menyebut dirinya “pekerja praktis menuju kemerdekaan Taiwan”, yang telah bersumpah untuk dihukum oleh Beijing.

“Ada sedikit ruang baginya untuk mengejar kemerdekaan Taiwan,” kata Jia. “Dia terkendali dari semua aspek … Salah satunya adalah dari daratan, keseimbangan kekuatan militer antara kedua sisi Selat Taiwan telah mengalami perubahan mendasar. Kemampuan daratan untuk menahan kemerdekaan Taiwan semakin kuat dan kuat.

“Yang kedua adalah bahwa … setidaknya selama pemerintahan Biden, [Biden] semakin menekankan perlunya membangun pagar pembatas antara Tiongkok dan Amerika Serikat dan untuk mematuhi kebijakan satu-Tiongkok … jadi itu juga akan memberlakukan pembatasan tertentu pada Lai Ching-te,” tambahnya. Kekuasaan Lai juga dibatasi oleh Yuan Legislatif, yang sekarang dikendalikan oleh partai-partai oposisi Taiwan.

02:38

Presiden Marcos Jnr dalam pidato nasional pertama mengatakan dia tidak akan menyerahkan satu inci pun wilayah Filipina

Presiden Marcos Jnr dalam pidato nasional pertama mengatakan dia tidak akan menyerahkan satu inci pun wilayah Filipina

Ditanya apakah Jia meramalkan lebih banyak konflik di Laut Cina Selatan daripada di Selat Taiwan, karena China dan Filipina lebih sering bentrok mengenai klaim kedaulatan di perairan yang disengketakan, Jia mengatakan konflik dengan Manila akan tetap “intensitas rendah” dan dapat dikelola.

Filipina, yang telah meningkatkan koordinasi pertahanan dengan AS di bawah Presiden Ferdinand Marcos Jnr, juga telah mencoba untuk memperkuat kedaulatannya di Laut Cina Selatan dengan memperbaiki kapal yang sengaja dikandaskan di Second Thomas Shoal. Beijing sangat menentang langkah itu dan telah berulang kali mengirim kapal untuk memblokir misi pasokan Manila, yang katanya membawa bahan bangunan.

“Laut Cina Selatan terlihat sangat aktif, tetapi sebenarnya tujuan semua pihak yang terlibat sangat terbatas,” kata Jia.

“Filipina memiliki kebutuhan politik domestik, jadi harus melakukan ini untuk mempertahankan dukungan domestik. Amerika Serikat mungkin berharap masalah ini akan lebih dibesar-besarkan, tetapi kekurangan konflik militer. Dari perspektif China, China masih berharap untuk menjaga perdamaian dan stabilitas di tempat ini dan tidak ingin masalah ini menyebabkan terlalu banyak masalah.”

16

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Ulasan film The Floor Plan: Misteri Jepang tentang townhouse yang aneh mengingatkan getaran menakutkan J-horor klasikUlasan film The Floor Plan: Misteri Jepang tentang townhouse yang aneh mengingatkan getaran menakutkan J-horor klasik

Film horor berdasarkan video YouTube viral ini dibintangi oleh Shotaro Mamiya sebagai YouTuber yang melaporkan okultisme, dan yang menyelidiki rumah misterius dengan seorang arsitek (Jiro Sato). Akhir cerita mengecewakan.