Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Opini | Merevisi daripada membuang rencana pengisian limbah Hong Kong

Opini | Merevisi daripada membuang rencana pengisian limbah Hong Kong

Opini | Merevisi daripada membuang rencana pengisian limbah Hong Kong post thumbnail image

Dengan hampir setiap ukuran, uji coba skema pengisian limbah kota mengecewakan. Kebingungan memerintah di antara penduduk dan bisnis tentang cara mengikutinya dengan benar.

Tingkat kepatuhan untuk uji coba sukarela selama dua bulan mencapai kedalaman serendah 20 persen. Peluncurannya di seluruh kota ditunda dua kali, dari Desember hingga April dan kemudian hingga 1 Agustus. Tanda-tanda peringatan ada di mana-mana.

Meskipun menyakitkan, keputusan pemerintah untuk mengesampingkan skema yang pertama kali diusulkan pada tahun 2004 harus dianggap masuk akal dan pragmatis. Skema ini mengharuskan penduduk untuk membuang sampah mereka dalam berbagai kantong plastik yang ditunjuk – sembilan sies dengan biaya mulai dari 30 sen HK hingga HK $ 11.

Ada keluhan tentang kurangnya tempat pengumpulan sampah, dan tempat sampah bergerak dengan jam operasional yang buruk. Biaya implementasi akan membebani penduduk berpenghasilan rendah, pemilik restoran dan operator rumah perawatan.

Hanya sedikit yang mempertanyakan motif skema “bayar sesuai lemparan”. Melindungi lingkungan dan mendorong pengurangan dan pembuangan limbah yang tepat di tempat dengan ruang TPA yang semakin berkurang harus menjadi jalan ke depan.

Kota ini perlu menerapkan rencana yang efektif untuk mengatasi meningkatnya dampak lingkungan dari limbahnya.

Kata kuncinya efektif, dan rencana ini, sayangnya, tidak.

Masuk akal bahwa pemerintah mengakui ukuran kebijakan yang tidak efektif ketika memilikinya dan memutuskan untuk menginjak rem pada rencana yang tidak memadai yang akan mempengaruhi semua orang di kota.

Ada juga waktu untuk implementasi di seluruh kota, yang jatuh tempo pada bulan Agustus. Chief Executive John Lee Ka-chiu memasuki tahun ketiganya menjabat pada bulan Juli dan memiliki agenda kebijakan penuh, dengan pekerjaan penting di depan untuk menghidupkan kembali ekonomi, meningkatkan mata pencaharian dan membangun kota kembali sebagai pusat keuangan Asia.

Tidak ada gunanya terburu-buru meluncurkan rencana yang salah dipahami dan diterima dengan buruk yang akan menghabiskan waktu dan sumber daya.

Kota itu belum siap. Meluangkan waktu sejenak untuk merenungkan dan belajar pelajaran dari kekurangan kebijakan diperlukan.

Tetapi rak yang tidak terbatas tidak bisa menjadi jawabannya. Hong Kong mengharapkan tempat pembuangan sampah yang ada akan penuh sampai penuh pada tahun 2026. Limbah dari bisnis dan rumah tangga harus dikurangi.

Kelompok-kelompok lingkungan memang benar untuk terus menekan pemerintah, tetapi meluncurkan rencana yang tidak efektif dan jelas tidak siap bukanlah jawabannya.

Kota ini harus mempertimbangkan untuk kembali ke papan gambar, mempelajari praktik terbaik dari komunitas lain yang telah melakukannya dengan benar – Seoul, Taipei, dan Jerman adalah tempat untuk memulai – dan kembali dengan rencana yang memiliki kemungkinan lebih besar untuk bekerja.

Dengan perencanaan dan pendidikan yang tepat, skema yang bisa diterapkan harus dirancang untuk mengatasi gunung sampah kota yang menjulang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Singapura GE2020: Langkah-langkah dukungan anggaran telah efektif dalam membantu penduduk, kata DPM Heng Swee KeatSingapura GE2020: Langkah-langkah dukungan anggaran telah efektif dalam membantu penduduk, kata DPM Heng Swee Keat

SINGAPURA - Berbagai langkah dukungan keuangan dalam Anggaran telah efektif dalam membantu pekerja mempertahankan pekerjaan mereka dan membantu mereka selama periode ini, Wakil Perdana Menteri Heng Swee Keat mengatakan pada