Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Opini | Taiwan harus berhenti menipu dirinya sendiri bahwa itu hanyalah pion AS

Opini | Taiwan harus berhenti menipu dirinya sendiri bahwa itu hanyalah pion AS

Opini | Taiwan harus berhenti menipu dirinya sendiri bahwa itu hanyalah pion AS post thumbnail image

Saya bukan satu-satunya yang mengkritik pidato Lai. Bahkan Financial Times, yang biasanya pro-Taipei ke tee, mengakui itu agak terlalu provokatif. Dengan judul “China memiliki poin tentang pemimpin Taiwan”, koresponden Greater China yang dihormati menulis bahwa “bahasa Lai tentang kedaulatan telah menyimpang dari jalan yang diambil oleh pendahulunya yang lebih berhati-hati”.

Jika dia membuat deklarasi seperti itu pada hari resmi pertamanya di kantor, apa yang dia rencanakan untuk sisa masa jabatannya? Tidak heran dia mengatakan orang seharusnya tidak menghibur “delusi” tentang perdamaian lintas selat.

Dibutuhkan sedikit kecerobohan bagi Lai untuk membuat pendahulunya, Tsai Ing-wen, terlihat “berhati-hati”. Dia melakukannya dengan menyebut pulau itu “sebuah bangsa” dengan “kedaulatan” pada pelantikannya.

Lai dan yang lainnya telah menggunakan bahasa yang sama, tetapi hampir selalu dalam acara-acara yang kurang formal, dan tentu saja tidak pada dua pelantikan Tsai atau dalam pengaturan diplomatik resmi tingkat tinggi.

Latihan PLA kali ini bisa dibilang lebih intens dan mengancam daripada latihan pada tahun 2022. Ini meskipun hanya menargetkan lima yang ada di sekitar pulau Taiwan dibandingkan dengan tujuh. Salah satu alasannya adalah karena yang mencakup area yang jauh lebih besar saat ini.

PLA dan media pemerintah daratan telah membantu menyediakan peta dari dua set latihan yang berbeda untuk perbandingan yang mudah.

Kali ini, semua yang ditargetkan berada dalam identifikasi pertahanan udara Taiwan, semacam praktik hormat yang sopan yang meminta pesawat asing untuk memberi tahu kehadiran mereka ketika memasuki satu.

Dua dari yang di Selat Taiwan melintasi apa yang disebut “garis median” jauh ke arah pulau itu. Garis tengah, yang jelas tidak lagi dihormati daratan, dulunya merupakan demarkasi informal bagi kedua belah pihak untuk menghindari saling memprovokasi di dalam selat.

Satu yang besar menutupi utara, barat laut dan barat Taipei, ibu kota pulau itu, bukan hanya utara kota seperti yang terjadi terakhir kali.

Jika ada penghiburan bagi Lai, mungkin tidak ada yang ditargetkan oleh PLA kali ini menyusup ke perairan teritorial Taiwan sementara terakhir kali, tiga dari mereka melakukannya.

Memasuki perairan teritorial seseorang dengan pesawat militer Anda dapat dilihat sebagai tindakan perang, atau setidaknya provokasi ekstrem, jadi Beijing memang menunjukkan pengekangan dan bisa dibilang tidak ingin mendorong Lai sejauh ini ke sudut sehingga dia mungkin dipaksa untuk merespons.

Beijing menyebut latihan PLA sebagai “hukuman” bagi pasukan separatis Taiwan yang mencari “kemerdekaan”. Apa pun sebutannya, tampaknya pesannya keras dan jelas. Apakah dalam konflik bersenjata terbatas yang hanya terjadi di seberang selat, atau perang regional besar-besaran yang melibatkan AS, tidak ada skenario di mana Taiwan akan keluar di atas atau lolos dari kehancuran besar-besaran.

Pelindung Taiwan yang memproklamirkan diri, Amerika Serikat, mungkin menganggap dirinya memiliki pangkalan militer, aset angkatan laut, dan sekutu perjanjian yang mengelilingi daratan di seluruh Pasifik utara, timur, dan selatan. Dan itu menganggap Taiwan sebagai pusat utama dalam rantai pertama dari dua atau bahkan tiga rantai pengepungan pulau.

Dalam semua ini, tujuan akhir Amerika Serikat – untuk mencegah dugaan ekspansionisme Tiongkok di Pasifik, setidaknya untuk sementara waktu – mungkin berhasil, tetapi Taiwan di sini tidak lebih dari pion.

Namun, untuk daratan dan pulau, itu akan menjadi perjuangan eksistensial.

Separatis Taiwan, jika mereka realistis, harus memahami bahwa status politiknya saat ini dengan otonomi penuh de facto sebaik yang didapatnya. Setiap kemitraan militer dan politik lebih lanjut dengan Amerika Serikat hanya melayani kepentingan Washington sementara semakin mengancam keamanan Taiwan sendiri, dan keberadaannya, dengan memiliterisasi apa yang seharusnya menjadi hubungan diplomatik daripada kebuntuan bersenjata di Selat Taiwan.

Memang benar wilayah pesisir China yang kaya mungkin dihancurkan oleh AS dalam perang regional, tetapi itu bukan prospek yang harus disambut Taiwan karena tidak akan berjalan lebih baik tetapi kemungkinan besar jauh lebih buruk. Latihan berulang PLA dengan pengepungan pulau harus membuatnya sangat jelas. Daratan mungkin tidak menang atas AS tetapi pasti dapat menghancurkan pulau itu.

Sementara AS mungkin ingin menekan Taiwan untuk meningkatkan kemampuan militernya dengan mengorbankan ekonominya, itu adalah pengembalian yang berkurang dengan cepat untuk keamanan Taiwan. Semakin banyak senjata sebenarnya berarti semakin sedikit keamanan.

Menggunakan Taiwan sebagai provokasi bekerja untuk AS. Washington dapat menggambarkan Beijing sebagai pengganggu, sehingga memberikan pembenaran lebih lanjut untuk pengepungan China dan menegakkan kepatuhan sekutu di wilayah tersebut.

Itu tidak menguntungkan Taiwan kecuali bagi para politisi Taiwan yang sudah bersekongkol dengan Washington.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Di dalam C919 China, dan mengapa itu bagus untuk penumpang pendek – seorang reporter pergi ke belakang layarDi dalam C919 China, dan mengapa itu bagus untuk penumpang pendek – seorang reporter pergi ke belakang layar

Produksi jet narrowbody buatan China mendapatkan peningkatan besar dan menawarkan pelatihan intensif kepada pilot dan awak kabin, sementara langkah-langkah sedang dilakukan untuk menjadikan C919 'jet yang lebih China'.