Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Pemerintah Hong Kong dipuji karena menangguhkan skema pengisian limbah tetapi para ahli mengatakan kelemahan eksekusi kebijakan terungkap – YP

Pemerintah Hong Kong dipuji karena menangguhkan skema pengisian limbah tetapi para ahli mengatakan kelemahan eksekusi kebijakan terungkap – YP

Pemerintah Hong Kong dipuji karena menangguhkan skema pengisian limbah tetapi para ahli mengatakan kelemahan eksekusi kebijakan terungkap – YP post thumbnail image

Pemerintahan Kepala Eksekutif Hong Kong John Lee Ka-chiu telah dipuji oleh beberapa ahli karena bijaksana secara politis dalam menangguhkan skema pengisian limbah yang kontroversial. Ada tentangan kuat dari berbagai sektor tetapi analis juga memperingatkan saga tersebut telah mengungkap kekurangan dalam pelaksanaan kebijakan.

Pada pertemuan panel Dewan Legislatif pada hari Senin, Wakil Kepala Sekretaris Warner Cheuk Wing-hing mengatakan skema pengisian limbah tidak akan dilaksanakan pada 1 Agustus sesuai jadwal.

Keputusan itu dibuat, kata Cheuk, setelah berbagai survei mengungkapkan masyarakat memiliki keberatan besar, menunjuk pada terbatasnya cakupan fasilitas daur ulang.

Chan Wai-keung, seorang ilmuwan politik dari Hong Kong Community College of Polytechnic University, mengatakan bahwa mengesampingkan skema tersebut tampaknya merupakan cara paling bijaksana dan paling hemat biaya secara politis untuk menangani masalah ini.

“Ini tidak akan banyak merugikan pemerintahan atau otoritas John Lee. Dia tidak memiliki kebijakan, sehingga untuk berbicara, tetapi hanya mewarisinya dari pemerintahan sebelumnya,” kata Chan.

Dia mengatakan dia juga percaya pemerintah telah merencanakan untuk membatalkan skema jauh lebih awal, menunjuk ke sebuah artikel surat kabar yang ditulis oleh kelas berat pro-Beijing Lo Man-tuen bulan lalu. Lo menyerukan agar skema itu dibatalkan, dengan mengatakan bahwa skema itu telah diangkat oleh “kubu oposisi radikal” pada tahun 2005.

Mengesampingkan skema kontroversial tampaknya menjadi cara paling bijaksana dan paling hemat biaya secara politis untuk menangani situasi, kata seorang akademisi. Foto: Jelly Tse

Namun Chan menekankan kisah itu menunjukkan “celah eksekusi” di antara para pejabat.

“Tindakan adalah kunci untuk semua kesuksesan,” kata Chan. “Memiliki pikiran cerdas untuk menghasilkan ide atau kebijakan yang baik tidaklah cukup. Jika kita tidak dapat menempatkan mereka ke dalam tindakan untuk mencapai hasil nyata, mereka hanya apa-apa. “

Dia mengutip beberapa langkah praktis dalam beberapa tahun terakhir yang akhirnya merosot menjadi kegagalan.

Bulan lalu, otoritas ujian terpaksa menyerah menggunakan aplikasi yang mereka kembangkan dengan biaya HK $ 9 juta untuk memeriksa catatan kehadiran kandidat yang mengikuti ujian masuk universitas setelah terkena serangkaian gangguan.

Pihak berwenang terpaksa mendorong kembali implementasi pembayaran tol terowongan elektronik baru pada jam kesebelas tahun lalu setelah kritik dari publik pada peluncuran yang terburu-buru dan birokrasi dalam memproses aplikasi pengendara untuk tag sensor khusus.

Chan juga menuduh para pejabat kurang terampil dalam menjelaskan kebijakan.

“Para pejabat tampaknya mengoceh komentar tanpa sedikit pun pemikiran di belakang mereka, tanpa konsep bagaimana komentar mereka dapat dirasakan,” kata Chan.

Mayoritas warga Hong Kong ingin menunda skema pengisian limbah

Dia menunjuk Theresa Wu King-yan, asisten direktur untuk Departemen Perlindungan Lingkungan, yang menyebabkan mimpi buruk hubungan masyarakat pada bulan Januari setelah menyarankan orang “melihat” sapu menjadi dua bagian sehingga akan muat di kantong sampah yang ditunjuk karena HK $ 11 – harga stiker pembuangan limbah untuk barang-barang besar – tampaknya agak banyak yang harus dibayar.

Menteri Lingkungan Tse Chin-wan kemudian menjelaskan bahwa gagang pel dapat didaur ulang.

Chan mengatakan: “Ini juga menunjukkan bahwa pejabat senior yang bertanggung jawab atas skema tersebut juga bingung mengapa pemerintah meluncurkan kebijakan tersebut. Ini bukan tentang uang. Ini tentang mengurangi dan mendaur ulang limbah.”

Direktur departemen Samuel Chui Ho-kwong juga melangkah ke dalam kontroversi atas pernyataannya yang dianggap menyalahkan orang karena menolak untuk bekerja sama.

Dia mengatakan jika warga mau belajar tentang kebijakan itu, mereka akan mencari jalan keluar dari kebingungan. “Jika Anda ingin menjelaskannya, Anda akan melakukannya. Jika tidak, maka tidak ada yang akan membantu,” kata Chui pada Januari.

Chan mengatakan para pejabat tampaknya tidak memiliki kemampuan untuk menggunakan kata-kata yang tepat untuk menghindari salah tafsir.

Pemerintah pusat mungkin akan menyarankan John Lee untuk melangkah hati-hati bahkan pada hal-hal praktis yang tampaknya “sepele”, kata analis politik veteran. Photo: May Tse

Pengamat veteran China Profesor Lau Siu-kai pada hari Senin mencatat: “Saya pikir insiden itu akan sedikit mengurangi otoritas pemerintah. Tapi saya tidak berpikir itu akan terlalu parah karena skema belum dilaksanakan.

“Pemerintah mungkin mendapatkan beberapa poin karena kesediaannya untuk mengubah arah di tengah oposisi publik.”

Lau, seorang konsultan untuk think tank semi-resmi Beijing, Asosiasi Studi Hong Kong dan Makau China, juga mengatakan pemerintah pusat mungkin akan menyarankan Lee untuk melangkah hati-hati bahkan pada isu-isu praktis yang tampaknya “sepele” untuk mencegah mereka berubah menjadi masalah politik besar.

Dia menambahkan bahwa dia yakin Beijing mungkin berusaha untuk mengatur lebih banyak dan dapat melihat lebih dekat pada pengumpulan opini dan kemampuan analisis pemerintah di masa mendatang.

Skema pengisian limbah, pertama kali melayang sekitar 20 tahun yang lalu, telah berulang kali didorong kembali. Pemerintah awalnya bermaksud untuk meluncurkannya pada akhir tahun lalu tetapi tanggalnya ditunda hingga 1 April. Setelah mengakui publik tetap bingung tentang rinciannya, pihak berwenang memindahkan tanggal mulai seluruh kota ke 1 Agustus.

Skema sebelumnya juga menyebabkan kekhawatiran di antara rumah perawatan untuk orang tua, kelompok advokasi pasien dan industri restoran atas kemungkinan kenaikan biaya.

Mayoritas warga Hong Kong ingin menunda skema pengisian limbah

Dr Yau Wing-kwong, kepala eksekutif kelompok hijau Asosiasi Lingkungan, setuju bahwa secara politis tidak bijaksana untuk mendorong skema sesuai jadwal.

“Jika Anda menyebabkan kekacauan setelah terus maju, itu dapat menyebabkan lebih banyak kerugian daripada kebaikan secara politik,” katanya.

Ilmuwan politik Universitas Cina Hong Kong Dr Hung Wing-lok, bagaimanapun, mengatakan dia yakin pembatalan skema yang tiba-tiba dapat merugikan pemerintah secara politis karena beberapa orang mungkin berpikir itu tidak direncanakan dengan cukup baik sebelumnya.

“Jelas bahwa mereka membutuhkan lebih banyak saluran untuk mendengarkan suara-suara nyata dari bawah di masa depan,” kata Hung.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Fitur debutnya adalah kesayangan festival film. Sutradara Mongolia menggunakan uang dari kemenangan Makau untuk membuat film pendek tentang rumahFitur debutnya adalah kesayangan festival film. Sutradara Mongolia menggunakan uang dari kemenangan Makau untuk membuat film pendek tentang rumah

Setelah memukau penonton festival film dengan fitur debutnya, City of Wind, sutradara Mongolia yang berbasis di Portugal Lkhagvadulam Purev-Ochir mengungkapkan mengapa proyek berikutnya akan membuatnya kembali ke tanah airnya.