Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Piala Dunia Kriket T20: Uganda menikmati ‘mimpi yang menjadi kenyataan’ saat mereka bersiap menghadapi New ealand, Hindia Barat di turnamen

Piala Dunia Kriket T20: Uganda menikmati ‘mimpi yang menjadi kenyataan’ saat mereka bersiap menghadapi New ealand, Hindia Barat di turnamen

Piala Dunia Kriket T20: Uganda menikmati ‘mimpi yang menjadi kenyataan’ saat mereka bersiap menghadapi New ealand, Hindia Barat di turnamen post thumbnail image

Waktu tidak berpihak pada mereka – hampir sebulan yang lalu Asosiasi Kriket Uganda menunjuk mantan pemain kriket kelas satu India Abhay Sharma sebagai pelatih kepala baru tim nasional putra.

“Sebagian besar kita tidak punya waktu untuk bersantai. Ini akan menjadi persiapan intensitas tinggi,” kata kapten Uganda Brian Masaba.

Masaba yang berusia 32 tahun telah mendapatkan penghargaan untuk penampilannya sendiri.

Pada pertengahan Mei, Dewan Kriket Internasional menempatkannya sebagai kapten dengan jumlah kemenangan tertinggi kedua di T20 internasional (44 dalam 56 pertandingan), tepat di belakang Babar Aam dari Pakistan.

“Jika kami bisa meraih beberapa kemenangan di Piala Dunia, itu akan menjadi bonus besar bagi kami. Tetapi yang lebih penting bagi saya adalah platform yang diberikan Piala Dunia kepada Uganda sebagai sebuah negara,” kata Masaba.

“Jadi penting bagi kami sebagai duta permainan untuk menggambarkan negara dalam cahaya yang baik dan itu dengan pergi ke sana dan bermain kriket yang bagus.”

Meskipun ini adalah Piala Dunia pertama mereka sebagai sebuah bangsa, Uganda – yang dikenal sebagai Cricket Cranes setelah burung nasional negara itu – adalah bagian dari tim gabungan Afrika Timur, bersama dengan Kenya, Tanania dan ambia, yang mengambil bagian dalam Piala Dunia ODI 1975.

Kriket pertama kali diperkenalkan ke wilayah ini pada akhir abad ke-19 oleh pemukim kolonial Inggris dan menjadi populer di kalangan sejumlah besar buruh India yang dibawa untuk bekerja di kereta api Afrika Timur.

Juma Miyagi, 21, mengatakan dia berharap penampilan Uganda di Piala Dunia tidak hanya akan memberikan kesempatan di lengan untuk kriket Uganda tetapi juga membantu mendorong karir internasionalnya sendiri.

“Itu sangat berarti bagi kami,” kata Miyagi, yang telah bersama Cranes selama dua tahun. “Kami mengharapkan banyak hal dari Piala Dunia.”

Miyagi dibesarkan di daerah kumuh Kampala di Naguru, yang terletak di lereng bukit yang menghadap ke lapangan kriket.

“Saya berasal dari ghetto,” katanya. “Saya ingin melihat diri saya di salah satu liga terbesar di dunia dan mungkin membantu keluarga saya. Kami telah berjuang dengan segalanya.”

Miyagi, yang pertama kali tertarik pada tenis sebelum beralih ke kriket, juga mengatakan dia berharap lolos ke Piala Dunia akan menjadi “kesempatan besar” untuk membantu menarik lebih banyak anak muda seperti dia ke permainan.

Pemain kriket veteran Frank Nsubuga, seorang serba bisa yang, pada usia 43, adalah figur ayah dalam skuad, pertama kali bermain secara internasional di ICC Trophy 1997.

“Setelah bermain selama 27 tahun terakhir, saya sangat senang telah memenuhi syarat untuk bermain di Piala Dunia,” kata Nsubuga, yang akan menjadi salah satu pemain tertua di turnamen. “Itu adalah impian saya dan itu telah menjadi kenyataan.”

Pelatih Sharma, 54, tidak ingin ditarik pada strateginya untuk pertandingan Piala Dunia Uganda, atau berbagi siapa yang dia anggap sebagai pemain bintang tim.

Namun dia mengatakan dia memanfaatkan pengalaman globalnya – yang mencakup tugas pembinaan dengan India A dan India U-19, serta tim kriket wanita India dan tim Delhi Ranji Trophy.

“Kami akan selangkah demi selangkah,” kata Sharma. “Kami sedang mengerjakan keahlian mereka, kami sedang mengerjakan pola pikir mereka.”

Pada prospek Crane, dia juga berhati-hati.

“Harapan para penggemar ada di sana,” tambahnya. “Kami harus realistis.

“Ini adalah tim muda dan ini adalah bayi kriket global. Tapi mereka dalam kondisi yang baik dan harapan tinggi.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Singapura GE2020: Langkah-langkah dukungan anggaran telah efektif dalam membantu penduduk, kata DPM Heng Swee KeatSingapura GE2020: Langkah-langkah dukungan anggaran telah efektif dalam membantu penduduk, kata DPM Heng Swee Keat

SINGAPURA - Berbagai langkah dukungan keuangan dalam Anggaran telah efektif dalam membantu pekerja mempertahankan pekerjaan mereka dan membantu mereka selama periode ini, Wakil Perdana Menteri Heng Swee Keat mengatakan pada

‘Special’ Massive Sovereign memberikan Dennis Yip momen terbesar dalam karirnya: ‘Ini amaing untuk hidup saya’ | HK Balap‘Special’ Massive Sovereign memberikan Dennis Yip momen terbesar dalam karirnya: ‘Ini amaing untuk hidup saya’ | HK Balap

Dia sangat percaya diri sebelum BMW Hong Kong Derby (2.000m) tetapi masih ada unsur ketidakpercayaan di antara euforia saat pelatih Dennis Yip Chor-hong merayakan momen terbesar dalam karirnya di Sha