Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Setengah dari pekerja Hong Kong akan mempertimbangkan untuk berhenti jika majikan meminta mereka untuk menghabiskan lebih banyak waktu di kantor: survei

Setengah dari pekerja Hong Kong akan mempertimbangkan untuk berhenti jika majikan meminta mereka untuk menghabiskan lebih banyak waktu di kantor: survei

Setengah dari pekerja Hong Kong akan mempertimbangkan untuk berhenti jika majikan meminta mereka untuk menghabiskan lebih banyak waktu di kantor: survei post thumbnail image

Setengah dari pekerja Hong Kong akan mempertimbangkan untuk berhenti dari pekerjaan mereka jika majikan meminta mereka untuk menghabiskan lebih banyak waktu di kantor daripada menawarkan pengaturan yang fleksibel, sebuah survei oleh agen perekrutan besar telah ditemukan.

Randstad Hong Kong mengungkapkan pada hari Senin bahwa 51 persen dari 751 karyawan dan pencari kerja Hong Kong yang menanggapi survei global menginginkan pilihan untuk bekerja dari rumah dan akan mengancam untuk mengundurkan diri jika kondisi itu tidak terpenuhi.

Angka ini 14 poin persentase lebih tinggi dari rata-rata global, dengan 37 persen responden menganggap pengaturan kerja dari rumah sebagai “tidak dapat dinegosiasikan”. Proporsi yang lebih tinggi dari warga Hong Kong yang lebih tua memprioritaskan keseimbangan kehidupan kerja daripada yang lebih muda.

Survei ini mengambil sampel 27.000 responden berusia 18 hingga 67 tahun dari lebih dari 30 negara di seluruh Eropa, Amerika Utara, Amerika Selatan, dan Asia antara Oktober dan November tahun lalu, setelah pandemi Covid-19 yang mengubah kerja hibrida menjadi budaya global.

Bekerja dari lokasi terpencil, termasuk dari rumah, menjadi praktik yang tersebar luas selama tiga tahun pandemi di tengah langkah-langkah jarak sosial.

“Fleksibilitas harus dipahami secara keseluruhan dan kompleksitas, dan bukan hanya di mana dan kapan karyawan bekerja. Sebaliknya, pengusaha dapat mengeksplorasi menawarkan otonomi yang lebih besar untuk membiarkan orang memilih apa yang terbaik bagi mereka berdasarkan keinginan profesional dan kebutuhan pribadi mereka,” kata direktur pelaksana Randstad Hong Kong Benjamin Elms.

“Dengan menawarkan kepercayaan semacam ini, perusahaan dapat menarik karyawan top yang merasa seperti mereka adalah bagian dari tim yang berbagi nilai yang sama.”

Survei Randstad menemukan bahwa 42 persen responden bekerja untuk perusahaan yang “mengharapkan mereka berada di kantor lebih banyak”, tetapi proporsi yang sama mengatakan mereka akan menolak majikan yang tidak memiliki fleksibilitas dan terlalu kaku.

Karyawan yang lebih tua memprioritaskan model kerja yang tidak membatasi lebih dari rekan-rekan mereka yang lebih muda, dengan setengah dari baby boomer mengatakan pilihan untuk bekerja dari rumah adalah “tidak dapat dinegosiasikan”, dibandingkan dengan seperlima milenium dan sepertiga dari Geners.

Survei, yang melihat kesenjangan antara harapan karyawan dan pengalaman aktual mereka, juga menunjukkan bahwa faktor-faktor lain untuk menciptakan tempat kerja yang lebih ramah, seperti kesetaraan gender dalam gaji, tenaga kerja yang beragam dan cuti keluarga, hampir sama pentingnya bagi responden.

Dua dari tiga warga Hong Kong percaya bahwa tanggung jawab untuk memperbaiki kondisi tempat kerja terletak pada pengusaha, dengan prioritas utama adalah cuti keluarga untuk semua karyawan, diikuti oleh kesetaraan dalam upah gender.

Survei juga menunjukkan bahwa dua dari lima pencari kerja akan menolak pekerjaan jika posisi penyewa pada isu-isu sosial dan lingkungan tidak selaras dengan nilai-nilai mereka.

Randstad mengatakan hasilnya menunjukkan perlunya pengusaha untuk memahami bahwa pekerja memiliki harapan yang berbeda, dan bahwa tidak ada “solusi satu untuk semua” yang akan membantu perusahaan mempertahankan bakat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Jangan mengambil Sabahan, Sarawak untuk bodoh dengan mengusulkan Shafie untuk PM, wakil ketua menteri Sarawak memberitahu MahathirJangan mengambil Sabahan, Sarawak untuk bodoh dengan mengusulkan Shafie untuk PM, wakil ketua menteri Sarawak memberitahu Mahathir

PETALING JAYA (THE STAR / ASIA NEWS NETWORK) - Jangan mengambil Sabah dan Sarawak untuk bodoh dengan mengusulkan Datuk Seri Shafie Apdal sebagai pilihan oposisi untuk PM kesembilan, kata Wakil