Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Opini | Mengapa relokasi patung pemimpin pemberontak petani di Beijing telah memicu perdebatan di China

Opini | Mengapa relokasi patung pemimpin pemberontak petani di Beijing telah memicu perdebatan di China

Opini | Mengapa relokasi patung pemimpin pemberontak petani di Beijing telah memicu perdebatan di China post thumbnail image

IklanIklanKolumnis SCMPHOU Xinhou Xin

  • Patung tengara Li icheng diam-diam dipindahkan minggu lalu, dengan alasan resmi diberikan sebagai kebutuhan untuk perbaikan jalan
  • Di era sekarang ini di mana stabilitas sosial merupakan tujuan penting, tindakan para pahlawan petani Tiongkok berada di bawah pengawasan

hou Xin+ FOLLOWPublished: 7:00am, 28 May 2024Mengapa Anda bisa mempercayai SCMP

Sampai beberapa hari yang lalu, sebuah patung besar di jalan dari pusat kota Beijing ke Tembok Besar di Badaling tidak dapat dilewatkan. Ini menghormati Li icheng, pemimpin pemberontakan petani yang masuk ke Kota Terlarang pada tanggal 25 April 1644, dan memaksa kaisar dinasti Ming terakhir untuk bunuh diri.

Patung brone Li dianggap sebagai karya seni kontemporer. Berdiri di atas fondasi batu granit tinggi di persimpangan yang sibuk, tidak sulit menebak bahwa Li pasti tokoh bersejarah yang penting bagi Tiongkok.

Tetapi patung tengara Li, yang juga dikenal sebagai Raja Gagah, diam-diam dipindahkan minggu lalu, dengan alasan resmi yang diberikan sebagai kebutuhan untuk perbaikan jalan. Ini akan dipindahkan ratusan mil jauhnya di tempat wisata di provinsi pedalaman Shaanxi, tempat Li dilahirkan dan memulai pemberontakannya melawan dinasti Ming yang perkasa. Sementara relokasi menerima sedikit liputan dari pers resmi China, itu menimbulkan minat besar dan perdebatan di internet China mengenai apakah negara itu harus memperlakukan pemberontak seperti Li sebagai pahlawan.

Untuk Republik Rakyat, yang didirikan pada tahun 1949 setelah kemenangan Partai Komunis melawan rezim Kuomintang yang korup, para pemimpin pemberontak seperti Li secara tradisional diabadikan sebagai pahlawan. Ketua Mao edong adalah penggemar Li yang terkenal. Mao telah menunjukkan simpati kepada Li dan pemberontak lainnya dalam sejarah Tiongkok, bahkan yang fiktif, saat ia menggemakan tindakan heroik mereka untuk bangkit melawan ketidakadilan dan penindasan. Semangat memberontak melawan dinasti yang kuat namun dekaden hidup melalui sejarah revolusioner Tiongkok. Seperti yang dikatakan Mao, “di mana ada penindasan, di situ ada perlawanan”.

Mao mencoba mengambil pelajaran dari pemerintahan Li yang berumur pendek. Menjelang kemenangan revolusi komunis Mao, ketika pasukannya siap memasuki Beijing, ketua mendesak rekan-rekannya untuk menghindari nasib yang sama seperti Li, yang rezimnya di Beijing hanya berlangsung selama 42 hari. Mao sangat tertarik pada Li sehingga dia bahkan memberikan restu pribadinya kepada novelis Yao Xueyin untuk menyelesaikan novel mahakarya tentang pemimpin pemberontak. Novel ini kemudian memenangkan penghargaan sastra paling bergengsi yang didukung negara itu, tetapi bagi beberapa kritikus, itu terlalu jauh dalam memuliakan Li.

Li bukan satu-satunya pemimpin pemberontak petani yang didukung di China. Buku teks sejarah daratan memberi penghormatan kepada pemberontakan petani dari pemberontakan besar pertama yang dipimpin oleh Cheng Shen dan Wu Guang pada 209 SM hingga Pemberontakan Taiping yang dipimpin oleh Hong Xiuquan pada pertengahan abad ke-19. Sementara sebagian besar pemberontakan ini berakhir dengan pertumpahan darah dan kehancuran, dan gagal mengubah struktur sosial Tiongkok, tindakan menantang ketidakadilan saja sudah cukup untuk membuat mereka dipuji sebagai “kekuatan progresif” dalam sejarah.

Namun, di era saat ini di mana stabilitas sosial merupakan tujuan penting, tindakan pahlawan petani Tiongkok seperti Li mendapat sorotan. Apakah benar-benar benar benar memberontak melawan penindasan dan ketidakadilan yang dirasakan? Apakah dibenarkan bagi orang-orang seperti Li, seorang perwira berpangkat rendah yang dipecat dari dinas pos dinasti, untuk mengangkat senjata melawan tentara pemerintah? Pertanyaan-pertanyaan ini dapat diajukan dalam konteks sejarah tetapi jawabannya mungkin masih memiliki implikasi bagi dunia nyata. Pesan dari relokasi patung Li, oleh karena itu, bisa bersifat politis karena dapat dilihat sebagai sedikit negasi dari semangat berani menantang otoritas.

Ini adalah keberangkatan yang ditandai dari hari-hari ketika revolusi diikuti secara membabi buta. Dalam kasus yang paling ekstrem, kalimat seperti “revolusi bukanlah kejahatan, memberontak dibenarkan” dinyanyikan oleh kaum muda selama Revolusi Kebudayaan, yang melepaskan kekacauan pada masyarakat Tiongkok. Tetapi di sisi lain, masih tidak terpikirkan bagi China untuk secara resmi mencap orang-orang seperti Li sebagai penjahat atau pembuat onar karena mereka masih merupakan bagian dari legitimasi revolusi. Oleh karena itu, pihak berwenang mungkin telah memutuskan bahwa cara terbaik untuk menangani patung Li bukanlah dengan menghancurkannya, tetapi memindahkannya ke tempat yang kurang jelas.

1

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

One Earth Summit: Hong Kong bertujuan untuk menjadi yang pertama menyelaraskan dengan standar pengungkapan keberlanjutan ISSB globalOne Earth Summit: Hong Kong bertujuan untuk menjadi yang pertama menyelaraskan dengan standar pengungkapan keberlanjutan ISSB global

Pemerintah berencana untuk menetapkan jalur yang jelas tentang pelaporan keberlanjutan untuk bisnis di Hong Kong tahun ini, sebuah langkah yang 'penting' untuk 'memperkuat posisi terdepan Hong Kong di peta keuangan