Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Akankah KTT kelas atas menempatkan Hong Kong di peta budaya global tetapi meninggalkan dunia seni lokal dengan sedikit pertunjukan untuk itu?

Akankah KTT kelas atas menempatkan Hong Kong di peta budaya global tetapi meninggalkan dunia seni lokal dengan sedikit pertunjukan untuk itu?

Akankah KTT kelas atas menempatkan Hong Kong di peta budaya global tetapi meninggalkan dunia seni lokal dengan sedikit pertunjukan untuk itu? post thumbnail image

“Dengan infrastruktur fisik yang ada, yaitu budaya visual kontemporer M +, Museum Istana Hong Kong, serta Xiqu Centre, pengembangan seni dan budaya Hong Kong telah memasuki ‘masa panen’,” katanya kepada Post pada hari Selasa.

“Saya memiliki keyakinan penuh bahwa kita dapat berfungsi sebagai platform internasional untuk daratan untuk memfasilitasi pertukaran antara Timur dan Barat dalam dimensi seni dan budaya.”

Sekitar 1.000 orang telah diundang ke KTT, yang akan mengadakan lima diskusi panel, diselingi oleh peluang jaringan termasuk makan malam selamat datang di Museum Istana Hong Kong pada hari Minggu dan pesta mewah di M + pada Senin malam dengan pertunjukan langsung dan minuman.

Peserta termasuk profesional museum, akademisi, perwakilan pemerintah, seniman, perwakilan kelompok seni dan budaya dan sponsor.

Otoritas akan menandatangani nota kesepahaman (MOU) dengan 20 lembaga di bidang kolaborasi seperti pameran, berbagi koleksi, konservasi, digitalisasi dan penelitian ilmiah, serta program pendidikan dan pertukaran untuk administrator seni dan seniman.

Tang mengatakan kesepakatan itu menandai tonggak penting bagi pusat seni West Kowloon saat memulai kemitraan baru dan peluang pengembangan secara global.

Museum West Kowloon mengatur panggung

Banyak kepala museum luar negeri yang menghadiri KTT belum pernah ke Hong Kong sebelumnya, paling tidak karena kota ini sebelumnya tidak memiliki landmark budaya utama untuk menyamai institusi global.

Kemudian, selama pandemi Covid-19, dua museum besar dibuka secara diam-diam – M+ pada tahun 2021 dan Museum Istana Hong Kong pada tahun 2022. Xiqu Centre, tempat pertunjukan yang didedikasikan untuk opera Tiongkok, dibuka lebih awal, pada tahun 2019.

Museum Istana menciptakan pameran baru untuk harta karun Tiongkok yang belum pernah ditampilkan di luar daratan sebelumnya.

Misalnya, pameran “Gaing at Sanxingdui: penemuan arkeologi baru di Sichuan”, yang berakhir pada Januari, memiliki 55 item yang digali antara tahun 2020 dan 2022 dan dibawa keluar dari provinsi Sichuan untuk pertama kalinya, termasuk 23 yang dianggap sebagai harta nasional kelas satu.

Artefak termasuk kepala brone dengan ekspresi wajah berlebihan dan benda berbentuk mata dan naga yang diyakini berasal dari peradaban Shu kuno, yang berasal dari setidaknya 3.000 tahun yang lalu.

Pameran Museum Istana saat ini tentang Yuan Ming Yuan, atau Istana Musim Panas Lama di dinasti Qing, memiliki lebih dari 190 pameran yang terkait dengan situs bersejarah yang dibakar pada tahun 1860 selama perang opium kedua oleh pasukan Inggris dan Prancis.

Mereka termasuk lukisan, kaligrafi, keramik, model arsitektur, gambar dan cetakan yang ditampilkan di Hong Kong untuk pertama kalinya.

Du Haijiang, wakil direktur Museum Istana Beijing, mengatakan pertunjukan itu tidak hanya membangun ikatan budaya antara ibu kota dan Hong Kong, tetapi juga mempromosikan transformasi dan pengembangan warisan budaya tradisional Tiongkok.

Anggota parlemen Johnny Ng Kit-Chong, anggota panel budaya Dewan Legislatif, mengatakan bahwa dengan museum dan fasilitas West Kowloon, Hong Kong siap menjadi tuan rumah pertemuan puncak besar.

“Jika kami mengundang tamu tanpa sesuatu yang nyata untuk dilihat, itu tidak akan terlalu besar. Sekarang waktunya sudah tepat, terutama setelah pandemi dan dengan perangkat keras yang aktif dan berjalan,” katanya.

Ng mengatakan KTT itu juga merupakan hasil dari upaya bertahun-tahun dalam membangun hubungan erat antara Hong Kong dan lembaga budaya internasional.

Pemerintah Hong Kong mengadakan tiga pertemuan puncak museum berskala lebih kecil pada tahun 2017, 2019 dan tahun lalu. Beberapa pembicara dari pertemuan tersebut yang akan hadir pada KTT bulan ini termasuk Tim Reeve dari Museum Victoria dan Albert di London dan Laurent Salome dari Museum Nasional Istana Versailles dan Trianon Prancis.

Berbeda dengan pertemuan museum, KTT Budaya Internasional akan mencakup kolaborasi artistik lainnya di berbagai bidang seperti film, dengan Arsip Film Asia di Singapura, konservasi dengan Getty Conservation Institute di AS, dan seni pertunjukan dengan Asosiasi Teater China daratan.

“Mereka yang berkunjung dapat membawa pulang apa yang mereka lihat di Hong Kong, seperti ketika kami menjadi tuan rumah KTT Investasi Pemimpin Keuangan Global dan mengundang para bankir top ke kota, mereka dapat melihat dengan mata kepala sendiri tentang apa itu Hong Kong,” kata Ng.

Dia menambahkan bahwa menjadikan Hong Kong sebagai pusat budaya membuka cara lain bagi kota itu untuk menghubungkan China dengan dunia, selain statusnya yang ada sebagai pusat keuangan internasional dan jembatan tradisional ke daratan.

Lokasinya – mudah diakses dari seluruh Asia dengan penerbangan tiga hingga lima jam – berkontribusi menjadi tempat di mana budaya bertemu, katanya.

Seni dan budaya menentang geopolitik?

Lau Siu-kai, seorang konsultan untuk think tank semi-resmi Beijing, Asosiasi Studi Hong Kong dan Makau China, mengatakan KTT itu menunjukkan sektor seni dan budaya kota itu adalah salah satu dari sedikit daerah yang tampaknya tidak terpengaruh oleh ketegangan geopolitik.

“Meskipun AS dan Barat secara politik bermusuhan terhadap Hong Kong dengan ancaman sanksi, kolaborasi dalam seni dan budaya tidak menghadapi terlalu banyak hambatan,” katanya.

Terlepas dari hubungan yang tegang, katanya, China mendorong diplomasi orang-ke-orang, atau diplomasi jalur kedua, dan Barat tampaknya tidak terlalu menentang.

“Bidang kolaborasi ini bisa menjadi terobosan terutama ketika rute pertukaran di arena politik terbukti sulit. Mungkin lebih bermanfaat untuk bekerja di bidang-bidang yang dianggap kurang sensitif secara politis,” katanya.

Dari perspektif Beijing, Hong Kong dapat memfasilitasi pertukaran antara daratan dan dunia dengan menjadi tuan rumah pertemuan internasional semacam itu.

“China ingin mengembangkan soft power-nya juga, untuk meningkatkan pemahaman dan apresiasi orang lain terhadap budaya China,” katanya.

“Untuk memungkinkan pertukaran di acara-acara internasional, merupakan prasyarat untuk juga mengundang akademisi dan pejabat daratan, tidak hanya mereka yang berasal dari luar negeri. Hanya dengan begitu kita dapat mencapai tujuan pertukaran budaya.”

Namun, ia mengingatkan bahwa mungkin ada jebakan dengan kolaborasi ini.

“Seni dan budaya bisa sangat luas – yang dapat dipolitisasi atau bahkan mungkin menyentuh masalah keamanan nasional. Ketika kegiatan ini diselenggarakan, konotasi politik perlu diminimalkan,” katanya.

Penyelenggara acara harus mengantisipasi isu-isu potensial untuk menghindari kontroversi politik yang bisa menjadi kentang panas internasional, katanya.

Lau juga berpendapat KTT budaya hanya dapat berlangsung karena telah terjadi perubahan total dalam iklim politik Hong Kong sejak Beijing memberlakukan undang-undang keamanan nasional di kota itu pada tahun 2020.

“Sebelum itu, kami memiliki anggota oposisi yang akan memanfaatkan kesempatan untuk mencoreng Hong Kong dan memprotes ketika komunitas internasional berada di kota. Sekarang, di bawah lingkungan politik baru, kita tidak perlu khawatir tentang orang-orang yang menyebabkan malapetaka,” katanya.

Profesor Oscar Ho Hing-kay dari Chinese University of Hong Kong, yang berspesialisasi dalam manajemen museum dan merupakan anggota Kelompok Penasihat Museum untuk Distrik Budaya Kowloon Barat, mempertanyakan kontribusi lembaga asing bergengsi terhadap dunia seni kota.

Dia mengatakan “nama-nama besar akan datang dan pergi saat Anda membayar”, tetapi bertanya bagaimana mereka membantu meningkatkan adegan seni lokal dan berkontribusi pada pengembangan lanskap budaya Hong Kong.

“Abu Dhabi telah memasukkan banyak uang, bahkan membawa Louvre. Apakah itu membuat kota ini menjadi pusat seni? Jika Anda bersedia membayar, orang akan datang, itu akan menguntungkan beberapa penduduk setempat, terutama pejabat yang menulis laporan tentang apa yang telah mereka lakukan.”

Ho, yang tidak menghadiri KTT, mengatakan banyak uang akan dihabiskan untuk kolaborasi di masa depan dengan kemungkinan jutaan dolar untuk biaya pinjaman, transportasi dan asuransi ketika karya-karya tak ternilai dari seluruh dunia dibawa ke Hong Kong.

Dia mengatakan membawa mahakarya seniman seperti Vincent van Gogh – seperti Museum Istana dalam pameran yang sedang berlangsung – menarik perhatian, tetapi juga merupakan upaya yang mahal.

“Bagi warga Hongkong, setelah mereka melihat van Gogh, apakah mereka akan lebih sering pergi ke museum, bahkan ketika tidak ada pertunjukan mahal?” katanya.

Untuk menjadi pusat budaya sejati, katanya, kota ini membutuhkan praktisi seni dan budaya yang terlatih, sistem untuk pendidikan berkelanjutan, pengembangan ekosistem yang sehat, kebebasan artistik total dan pengakuan keragaman.

“Orang-orang yang ingin melihat mahakarya Barat akan pergi ke Barat. Ketika mereka datang ke Hong Kong, mereka ingin melihat budaya Hong Kong.”

John Batten, seorang kritikus seni yang berbasis di Hong Kong dan penguji untuk Dewan Pengembangan Seni, setuju dengan Ho bahwa membawa nama-nama besar saja tidak akan menguntungkan dunia seni lokal, tetapi mengatakan tingkat timbal balik akan membantu.

“Apa gunanya MOU? Tentunya, itu harus bagi kita, Hong Kong, untuk memiliki akses ke tempat-tempat ini,” katanya, menambahkan kota itu mampu membawa pameran internasional bahkan sebelum KTT ini.

“Apa yang bisa kami tawarkan? Kami memiliki koleksi barang antik Cina yang bagus, misalnya. Agar kami benar-benar mendapat manfaat, kami perlu melihat beberapa artis kami terlihat di luar negeri. Mereka tidak harus menjadi pameran besar,” katanya.

Menandatangani begitu banyak MOU pada skala ini juga dapat membantu Hong Kong membangun basis data para ahli di seluruh dunia dan menghasilkan pemupukan silang pandangan dan keahlian.

Batten tidak setuju dengan Ho bahwa warga Hong Kong hanya mengunjungi museum untuk nama-nama besar, mengatakan orang-orang juga bersemangat untuk menghadiri pameran lain.

“Mereka ingin belajar sesuatu. Mereka pergi karena mereka tahu seseorang telah mengkurasi atau mengaturnya, dan itu harus bagus,” katanya.

Di antara peserta internasional di KTT adalah Dr Thomas P. Campbell, direktur dan chief executive officer Museum Seni Rupa San Francisco.

Dia mengatakan pertemuan itu memberikan kesempatan bagi museumnya untuk memperkuat hubungan mereka di Lingkar Pasifik, dan menjadi bagian dari percakapan tentang masa depan budaya.

Campbell, yang akan berbicara di sebuah panel tentang “Janji Digital”, mengatakan: “Karena kemajuan pesat dalam teknologi menghasilkan kemungkinan mendalam dan pertanyaan kompleks untuk sektor budaya, [KTT] menawarkan kesempatan selamat datang untuk pertukaran internasional yang berarti pada lanskap yang berkembang di mana kita semua beroperasi. “

Dr Miguel Falomir, direktur Museum Prado Spanyol di Madrid, yang akan menandatangani MOU dan berbicara di panel tentang “Memikirkan Kembali Interpretasi Museum dalam Konteks Global”, mengatakan: “Saya percaya KTT semacam ini diperlukan dan berguna untuk membangun jembatan dan untuk membangun hubungan dengan lembaga budaya di seluruh dunia.”

Dia mengatakan dia berharap untuk berbagi warisan koleksi lukisan Eropa abad ke-16 dan ke-17 Prado yang luas dengan khalayak internasional.

Juga di Hong Kong untuk KTT adalah Dr Wang Chunfa, direktur Museum Nasional China, yang ia gambarkan sebagai lembaga sejarah, budaya, dan seni terkemuka di negara itu.

“Saya berharap dapat bertemu kolega dan pakar dari seluruh dunia dan mendiskusikan tantangan bersama dan tren baru oleh museum secara global, serta menyelam lebih dalam tentang bagaimana museum dapat memainkan peran yang lebih besar dalam pertukaran dan saling pengertian antara China dan seluruh dunia,” katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Starbucks akan menghentikan sementara iklan berbayar di media sosial untuk membantu menghentikan ujaran kebencianStarbucks akan menghentikan sementara iklan berbayar di media sosial untuk membantu menghentikan ujaran kebencian

SEATTLE (Reuters) - Starbucks akan menghentikan sementara iklan di semua platform media sosial karena mengeksplorasi cara terbaik untuk membantu menghentikan penyebaran pidato kebencian, kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan pada