Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Jaringan supermarket dan pemasok Malaysia akan didakwa atas kaus kaki ‘Allah’ karena melukai perasaan religius

Jaringan supermarket dan pemasok Malaysia akan didakwa atas kaus kaki ‘Allah’ karena melukai perasaan religius

Jaringan supermarket dan pemasok Malaysia akan didakwa atas kaus kaki ‘Allah’ karena melukai perasaan religius post thumbnail image

Pelanggaran itu membawa hukuman penjara maksimum satu tahun dan denda.

Sementara itu, direktur perusahaan distribusi Xin Jian Chang akan didakwa bersekongkol dengan pelanggaran tersebut dan bertanggung jawab atas hukuman yang sama, tambah polisi.

Islam melarang penggambaran Tuhan dalam bentuk apapun. Penggunaannya pada kaus kaki semakin menyinggung masyarakat Melayu karena kaki dianggap kotor.

KK Super Mart, melalui pendiri dan ketuanya Chai Kee Kan, mengeluarkan permintaan maaf publik pada 16 Maret, mengatakan penjualan kaus kaki adalah pengawasan yang tidak menguntungkan yang ia bertanggung jawab penuh.

“Bahkan saya tidak bisa menerima penjualan kaus kaki bertuliskan Allah, apa lagi untuk mencetak produk seperti itu,” kata Chai yang berlinang air mata.

Sementara kemarahan telah mengepul, beberapa Muslim telah mendesak masyarakat untuk menerima permintaan maaf dan beralih dari masalah ini.

Para analis mengatakan politisi Muslim Melayu telah mengipasi kemarahan atas kisah kaus kaki ketika mereka berusaha untuk mengeksploitasi isu-isu yang mendominasi berita utama, menyiapkan basis dukungan mereka dan memecah Malaysia yang multikultural.

Terlepas dari permintaan maaf supermarket yang gencar dan penutupan pabrik yang mengimpor kaus kaki, nasionalis Melayu di UMNO – sebuah partai koalisi pemerintah – terus menyelidiki masalah ini.

“Akmal Salleh menuangkan bahan bakar untuk menyebarkan api, sekarang dengan dukungan partainya dan banyak pemain kuat,” kata analis politik Wong Chin Huat, merujuk pada ketua pemuda UMNO yang berusia 35 tahun.

Komentarnya muncul setelah Akmal mengecam kritik karena memanggilnya rakyat jelata atas serangannya yang tak henti-hentinya di media sosial terhadap KK Mart, termasuk permintaannya agar rantai tersebut menggantung spanduk permintaan maaf di semua 881 cabangnya di seluruh negeri.

Islam adalah agama resmi di Malaysia, dan Muslim Melayu membentuk lebih dari dua pertiga dari 34 juta penduduk negara itu.

“Masalah ini sekarang telah dipolitisasi dan dietnisisasi,” kata analis politik Tunku Mohar Mokhtar dari Universitas Islam Internasional Malaysia kepada This Week in Asia.

Masalah ini muncul pada saat ketegangan etnis antara Muslim Melayu dan minoritas Cina dan India yang dapat disaring di negara itu, katanya, menambahkan bahwa kasus ini bukan masalah langsung tentang prasangka rasial.

UMNO menerkam isu-isu seperti itu untuk mengekalkan relevansinya di kalangan pengundi, katanya, dengan petak-petak Muslim Melayu telah berpaling dari UMNO yang dulu dominan.

Sebaliknya, dukungan pemilihnya telah dirampas oleh Partai Islam Malaysia (PAS) dan partai sempalan UMNO Bersatu dalam pemilihan 2022.

“Malaysia perlu mengatasi sentimen etnis tetapi orang Malaysia harus peka terhadap perasaan dan keyakinan satu sama lain,” kata Tunku Mohar.

Wong mengatakan Perdana Menteri Anwar Ibrahim dan para menterinya “tidak melakukan apa-apa” untuk meredakan ketegangan.

Ini termasuk Partai Aksi Demokrat yang didominasi Tiongkok dalam pemerintahan koalisi, yang berada dalam dilema karena berbicara atau tetap diam dan meninggalkan KK Super Mart dan Xin Jian Chang dalam kedinginan.

Sejak mengambil alih kemudi sayap pemuda UMNO tahun lalu, Akmal telah mengambil sikap yang sering menempatkan dia dan partai pada jalur tabrakan dengan mitra koalisinya.

Akmal berpendapat bahwa itu adalah tanggung jawabnya sebagai seorang Muslim untuk membela agamanya dari penghinaan.

Aktivis hukum Firebrand Siti Kasim menggemakan kritik terhadap politisi seperti Akmal, mengatakan “Islamofasis” telah “diizinkan mengamuk” di negara itu.

“Jika kepemimpinan kita – jika kita bisa menyebut mereka seperti itu – tidak mengubah arah bangsa ini, kita berada di jalan menuju kehancuran, agama dan persatuan antar ras,” kata Siti.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Chatbots berbasis AI menawarkan bentuk baru bantuan kesehatan mental di tengah kekurangan terapis, tetapi bisakah mereka dipercaya?Chatbots berbasis AI menawarkan bentuk baru bantuan kesehatan mental di tengah kekurangan terapis, tetapi bisakah mereka dipercaya?

Chatbots AI kesehatan mental menawarkan pernyataan simpatik kepada pengguna dan, tidak seperti terapis, tersedia 24/7. Pencipta mereka bersikeras bahwa mereka tidak menawarkan terapi, tetapi profesional kesehatan mendesak agar berhati-hati.