Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Pemerintah Hong Kong mengubah Lantau Selatan menjadi tempat liburan yang menampilkan fasilitas ‘ekologis’ dan ‘berkelanjutan’

Pemerintah Hong Kong mengubah Lantau Selatan menjadi tempat liburan yang menampilkan fasilitas ‘ekologis’ dan ‘berkelanjutan’

Pemerintah Hong Kong mengubah Lantau Selatan menjadi tempat liburan yang menampilkan fasilitas ‘ekologis’ dan ‘berkelanjutan’ post thumbnail image

“Penilaian teknis [awal] tentang ekologi, lingkungan, lalu lintas dan infrastruktur dilakukan untuk mengkonfirmasi bahwa proposal tidak akan berdampak buruk pada South Lantau,” kata biro itu dalam sebuah makalah yang diserahkan kepada Dewan Legislatif.

Pemerintah menambahkan bahwa mereka akan melakukan penilaian teknis terperinci karena mengajukan proyek-proyek individu.

Cheung Sha, tempat pantai terpanjang di Hong Kong berada, akan menjadi pusat rekreasi Lantau Selatan dengan akomodasi, seperti tempat perkemahan pantai, di bawah proposal pemerintah.

Pantai sepanjang 2 km (1,24 mil) di Lower Cheung Sha akan menampilkan pusat olahraga air dan rekreasi baru dan jalan bebas hambatan. Lebih banyak katering dan fasilitas penyewaan olahraga air juga diharapkan ditempatkan di daerah tersebut.

Hillside di Upper Cheung Sha akan dikembangkan menjadi area liburan “petualangan”, menawarkan petualangan tali, kursi gantung menanjak, dan akomodasi.

Desa Shek Pik akan mencakup jejak warisan di sepanjang waduk terbesar ketiga di kota untuk menampilkan sejarah relokasi pemukiman sehingga situs resapan air besar dapat dibangun.

Saluran catchwater yang ada akan diperlebar untuk menampilkan instalasi artistik yang dirancang untuk menyatu dengan lingkungan.

Shui Hau, yang memiliki lanskap dataran pasir alami yang langka dan merupakan tempat berkembang biak penting bagi kepiting tapal kuda Tiongkok yang terancam punah, akan memiliki pusat pendidikan untuk mengajar masyarakat tentang ekologi dan budaya pedesaan.

Pemerintah juga menyarankan pembangunan jalan setapak di sepanjang pantai dataran pasir, yang menunjukkan pemandangan alam transisi darat-ke-laut, untuk menghindari pengunjung berjalan di atasnya.

Pui O akan dikembangkan untuk menampilkan jalan setapak dan situs glamping untuk mendidik masyarakat tentang keanekaragaman hayati dan ekologi.

Biro itu juga menyarankan untuk meningkatkan transportasi umum dan pengenalan layanan feri dengan membangun dermaga di Cheung Sha, serta mempertimbangkan langkah-langkah pengendalian kerumunan, seperti skema reservasi online, untuk memastikan pengalaman perjalanan yang baik tanpa merusak lingkungan.

Pemerintah mengatakan pihaknya memperkirakan tambahan 4.000 hingga 6.000 pengunjung akan melakukan perjalanan ke Lantau Selatan setiap hari selama periode liburan setelah pekerjaan selesai.

Rata-rata sekitar 2.700 orang mengunjungi empat wilayah tersebut setiap hari selama periode liburan tahun 2022.

Pemerintah mengatakan telah mengeksplorasi berbagai pendekatan untuk mengimplementasikan proposal Lantau Selatan, seperti mengundang partisipasi sektor swasta. Ia menambahkan bahwa beberapa operator dengan pengalaman yang tepat telah menyatakan minatnya.

“Ini tidak hanya akan memperkenalkan kreativitas dan sumber daya pasar, tetapi juga mengurangi beban keuangan pemerintah,” kata biro itu.

“[Kami] akan terus berhubungan dengan pengembang atau investor swasta potensial dan selanjutnya mempertimbangkan pendekatan yang berbeda dan kelayakan finansial mereka dengan maksud untuk merumuskan rencana implementasi yang sesuai untuk proposal.”

Tapi Roy Ng Hei-man, petugas kampanye untuk Conservancy Association, mengatakan dia keberatan tentang pengembangan South Lantau.

Dia mencatat bahwa Pui O dan Shui Hau dipastikan memiliki nilai ekologis yang tinggi dalam studi pemerintah sebelumnya.

Ng menambahkan dia sangat prihatin dengan jalan setapak pasir di Pui O, yang konstruksinya dapat mempengaruhi hidrologi daerah tersebut dan merusak ekologinya.

Ng mengatakan tempat perkemahan cukup umum di Lantau Selatan tetapi operator mereka sering dituduh melakukan penimbunan sampah yang tidak sah dan pengolahan limbah yang buruk yang merusak lingkungan.

Dia juga mengimbau pihak berwenang untuk memberikan rincian atau bahkan menetapkan area larangan bepergian saat mereka mengembangkan tempat perkemahan dan akomodasi.

“Selama konsultasi, pemerintah harus memberikan rincian tentang fasilitas yang diperlukan, prinsip-prinsip dasar pekerjaan pembentukan situs dan langkah-langkah mitigasi,” kata Ng.

“Mereka seharusnya tidak menunggu sampai tahap pengembangan berikutnya, atau gagal mengatasi masalah.”

Ng menambahkan dia berharap layanan feri Cheung Sha akan melewati perairan South Lantau, di mana lumba-lumba tanpa sirip sering terlihat, dan menimbulkan kekhawatiran tentang bagaimana ekosistem laut mungkin terpengaruh.

Namun direktur eksekutif Timothy Chui Ting-pong dari Asosiasi Pariwisata Hong Kong mengatakan dia yakin bahwa pemerintah dapat mencapai keseimbangan antara pembangunan dan konservasi.

Dia menambahkan bahwa kota ini membutuhkan atraksi baru dan dapat menggunakan keunggulan pemandangan alamnya untuk memikat wisatawan dan mempertahankan warga Hong Kong untuk konsumsi lokal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Sepak bola: Penalti yang disengketakan memicu kemenangan comeback Lazio atas Fiorentina untuk mengejar JuventusSepak bola: Penalti yang disengketakan memicu kemenangan comeback Lazio atas Fiorentina untuk mengejar Juventus

Roma (ANTARA) - Pencetak gol terbanyak Serie A Ciro Immobile mengonversi penalti babak kedua yang kontroversial untuk membuat Lazio yang berada di posisi kedua dalam perjalanan menuju kemenangan comeback 2-1