Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Opini | Bagaimana Jerman membentuk kembali dunia di era persaingan AS-Cina

Opini | Bagaimana Jerman membentuk kembali dunia di era persaingan AS-Cina

Opini | Bagaimana Jerman membentuk kembali dunia di era persaingan AS-Cina post thumbnail image

IklanIklanOpiniRichard HeydarianRichard Heydarian

  • Di bawah Olaf Schol, Jerman telah beralih dari pendekatan pasif ‘perubahan melalui perdagangan’ untuk mengambil peran yang lebih aktif dalam urusan global
  • Hanya sedikit negara yang memiliki posisi lebih baik daripada Jerman untuk mempromosikan tatanan global yang konstruktif dan kolaboratif dengan latar belakang persaingan negara adidaya yang semakin intensif

Richard Heydarian+ IKUTIPublished: 20:30, 27 Mar 2024Mengapa Anda dapat mempercayai SCMP”Kami ingin melakukan apa pun yang kami bisa untuk membantu menyelesaikan ketegangan dengan cara damai,” kata Kanselir Jerman Olaf Schol tentang sengketa teritorial Laut Cina Selatan sambil berdiri di samping Presiden Filipina Ferdinand Marcos Jnr.” Ini tentang mematuhi hukum internasional, memastikan kebebasan navigasi. Kami bekerja untuk memastikan bahwa Konvensi PBB tentang Hukum Laut dipatuhi oleh semua pihaknya,” tambah Schol, menekankan pentingnya de-eskalasi dan negosiasi kode etik untuk Laut Cina Selatan.Yang terpenting, Schol juga merujuk pada putusan pengadilan arbitrase 2016, yang membatalkan klaim ekspansif Tiongkok di perairan yang berdekatan. Dia menjelaskan bahwa dia percaya itu “menjadi sangat penting bahwa masing-masing dan setiap orang mematuhi undang-undang yang berlaku”. Selama kunjungan kenegaraannya ke Berlin, Marcos menegaskan bahwa dia “tidak punya pilihan” selain membela hak kedaulatan negaranya di daerah tersebut. Tetapi pemimpin Filipina itu juga mengklarifikasi bahwa dia tidak hanya menolak proposal apa pun yang dibuat China dan bahwa diplomasi masih merupakan pilihan yang disukainya. Schol, yang menjadi tuan rumah tiga pemimpin Asia Tenggara bulan ini, sekaligus memposisikan Jerman sebagai pemimpin global dengan menyatakan dukungan untuk sesama negara demokrasi seperti Filipina, serta menggarisbawahi pentingnya diplomasi regional dan hukum internasional dalam menyelesaikan konflik di Asia. Schol diperkirakan akan mengunjungi Beijing bulan depan untuk lebih menopang kerja sama ekonomi Tiongkok-Jerman serta melakukan diplomasi konstruktif di bidang-bidang perbedaan geopolitik. Jerman, sekarang ekonomi terbesar ketiga di dunia, mengisyaratkan preferensinya untuk pendekatan yang berbeda terhadap diplomasi global yang berusaha menstabilkan dan melampaui persaingan AS-Cina.
Schol menjadi terkenal secara nasional ketika ia menjabat sebagai menteri keuangan di bawah mantan kanselir Jerman Angela Merkel. Namun, ia awalnya berjuang untuk melarikan diri dari bayang-bayang pendahulunya, yang mendominasi politik Eropa selama lebih dari satu dekade. Invasi Rusia ke Ukraina memaksa Schol untuk meningkatkan kenegarawanannya, membuatnya menyatakan titik balik penting dalam kebijakan luar negeri Jerman. Oleh karena itu, ia berjanji untuk meninjau kembali strategi pasca-Perang Dingin negara itu, yang dengan sengaja menghindari kebijakan pertahanan yang tegas demi “perubahan melalui perdagangan” untuk mendekati kekuatan otoriter seperti Rusia.

02:36

Vladimir Putin Kerahkan Pasukan Dekat Perbatasan Finlandia, Peringatkan Rusia ‘Siap’ untuk Perang Nuklir

Vladimir Putin Kerahkan Pasukan di Dekat Perbatasan Finlandia, Peringatkan Rusia ‘Siap’ untuk Perang Nuklir Dengan demikian, Berlin mulai mempertimbangkan kembali keterlibatan ekonominya dengan Moskow dan mengadopsi kebijakan pertahanan yang lebih proaktif, termasuk transfer perangkat keras militer ke Ukraina. Namun, dalam hal kebijakan Jerman di Asia, Schol secara luas berpegang pada strategi Indo-Pasifik 2020 negara itu, yang menggarisbawahi pentingnya keterlibatan ekonomi dan kebijakan pertahanan proaktif. Berlin sebagian besar menolak pendekatan Washington demi keterlibatan konstruktif dengan China. Sedikit lebih dari setahun menjabat, Schol menjadi pemimpin Barat pertama yang mengunjungi China setelah pecahnya pandemi Covid-19, sebuah keputusan yang menuai kritik tajam dari sekutu transatlantik Jerman serta mitra koalisi di dalam negeri. Kunjungan itu juga terjadi setelah keputusan Schol untuk menolak pertahanan dan pendirian politik Jerman, termasuk anggota kabinetnya, demi investasi besar China di terminal pelabuhan Hamburg. Selama percakapannya dengan mantan perdana menteri Li Keqiang, pemimpin Jerman itu menjelaskan bahwa “kami tidak percaya pada gagasan decoupling”, meskipun ia menekankan pentingnya mempertahankan “ikatan ekonomi secara setara, dengan timbal balik”. Namun, jauh dari mengambil hati Beijing, Schol menegaskan kembali oposisi kategoris negaranya terhadap setiap perubahan koersif dalam hubungan lintas selat dan bahwa “setiap perubahan status quo Taiwan harus damai atau dengan kesepakatan bersama”. Sementara itu, Presiden Xi Jinping meyakinkan Schol bahwa dia akan menentang, bersama-sama dengan negara-negara besar lainnya, potensi “penggunaan, atau ancaman untuk menggunakan, senjata nuklir” Rusia di Ukraina.

02:03

“Setiap perubahan status quo Taiwan harus damai,” kata Kanselir Jerman Olaf Schol kepada China

“Setiap perubahan status quo Taiwan harus damai,” kata Kanselir Jerman Olaf Schol kepada China

Dengan semua indikasi, kunjungan Schol yang akan datang ke China kemungkinan akan berusaha untuk membangun pendekatan konstruktifnya terhadap keterlibatan diplomatik. Dalam hal ini, dia tidak hanya menolak pendekatan ke China yang disukai oleh Amerika Serikat tetapi juga dapat memfasilitasi d├ętente Sino-Amerika yang lebih tahan lama dengan menekankan kembali bidang-bidang kepentingan global bersama.

Yang terpenting, Jerman juga ingin mengembangkan hubungan dengan kekuatan menengah lain yang muncul di Global South. Berdasarkan percakapan saya baru-baru ini dengan kanselir Jerman dan ahli strategi terkemuka di Berlin, jelas bahwa ekonomi terbesar Eropa secara aktif mencari kemitraan strategis yang komprehensif dengan kekuatan yang meningkat, terutama India serta negara-negara Asia Tenggara utama seperti Indonesia, Vietnam dan Filipina.

Jerman memiliki kepentingan yang melekat dalam mendiversifikasi kemitraan ekonominya untuk mengurangi ketergantungannya pada Tiongkok serta membentuk kerja sama pertahanan yang lebih dalam dengan pemain yang berpikiran sama di Asia dengan fokus pada keamanan maritim dan keamanan siber. Untuk menggarisbawahi komitmennya, Jerman tidak hanya memperluas jejak investasi strategisnya di Indo-Pasifik tetapi juga meningkatkan kebijakan pertahanan dan pengerahan angkatan lautnya di sana, meskipun dengan cara yang terkalibrasi.

Tujuan utamanya adalah untuk menggarisbawahi kontribusi aktif Jerman terhadap tatanan internasional berbasis aturan, membangun jaringan kemitraan dengan sesama kekuatan menengah di kawasan paling dinamis di dunia dan membantu menciptakan tatanan pluralistik yang melampaui keinginan negara adidaya mana pun.

Masih harus dilihat apakah Schol akan berhasil dalam strategi globalnya, yang menolak tunduk pada negara adidaya mana pun. Yang jelas adalah bahwa beberapa negara memiliki posisi yang lebih baik daripada Jerman dalam mempromosikan tatanan global yang konstruktif dan kolaboratif dengan latar belakang persaingan negara adidaya yang semakin intensif.

Richard Heydarian adalah seorang akademisi yang berbasis di Manila dan penulis Asia’s New Battlefield: US, China and the Struggle for Western Pacific, and the upcoming Duterte’s Rise

4

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post