Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Opini | Revolusi AS postmodern dalam pembangunan kekaisaran

Opini | Revolusi AS postmodern dalam pembangunan kekaisaran

Opini | Revolusi AS postmodern dalam pembangunan kekaisaran post thumbnail image

Pahlawan super semacam itu adalah pedagang dan investor pendapatan tetap yang menjual obligasi, atau mengancam untuk melakukannya, untuk mendorong kembali kebijakan ekonomi pemerintah atau rencana bisnis perusahaan swasta.

Pembenarannya adalah bahwa investor atau pedagang utang ini – dan pakar pemandu sorak mereka di pers keuangan – bekerja untuk memaksakan disiplin pada pemerintah dengan menjual obligasi dari mereka yang boros atau tidak bertanggung jawab, seperti kebijakan moneter longgar atau pengeluaran fiskal yang dianggap inflasi.

Namun, saya baru-baru ini mulai bertanya-tanya mengapa tidak ada yang pernah saya baca berpikir perkataan Carville juga masuk akal ketika diterapkan pada pasar obligasi pemerintah AS, yaitu US treasuries.

Kemampuan Washington yang tak tertandingi untuk meminjam dengan biaya rendah adalah apa yang menopang kerajaan globalnya yang dilindungi oleh militer termahal di dunia – dan sejarah. Anggaran Pentagon terbaru adalah US $ 849,8 miliar, diperlukan untuk melawan momok Cina (dan mini-me Putin)!

Ketika suatu negara, baik teman atau musuh, membeli banyak utang treasury AS dan karena itu meminjamkan uang hasil jerih payahnya kepada Paman Sam dengan suku bunga rendah, pada dasarnya ia membayar penindasannya sendiri. Itulah, mungkin, kejeniusan pasar treasury AS yang terbesar, terdalam, paling likuid, dan setidaknya sampai saat ini, seharusnya bebas risiko.

Kiri yang melamun dan kanan sinis

Baik kiri dan kanan telah salah tentang utang pemerintah AS, yang sekarang mencapai US $ 31,4 triliun. Saya berpendapat kaum kiri salah karena agenda mereka yang terpuji dan transparan tetapi tidak realistis. Namun, hak memiliki agenda yang tidak dinyatakan yang perlu memastikan kebanyakan orang tidak benar-benar mengerti agar berhasil. Bukan karena yang benar itu salah melainkan sengaja menyesatkan. Ini kebijakan dengan penyesatan. (Bagaimana lagi Anda menjelaskan sumber dukungan untuk Donald Trump dari kelas pekerja dan setengah menganggur?)

Sekarang pertimbangkan argumen masing-masing dan representatif yang biasa dari kiri dan kanan terhadap utang pemerintah yang “tidak berkelanjutan” di Amerika Serikat. Saya akan menggeneralisasi tapi mudah-mudahan tidak banyak. Mereka sebenarnya memiliki argumen yang sama, kecuali bahwa satu pihak ingin memotong pengeluaran perang atau pertahanan, sementara yang lain ingin mengurangi kesejahteraan atau jaminan sosial dan tidak memungut pajak atau pajak rendah untuk orang kaya. Namun, kedua belah pihak sepakat “krisis utang” tidak berkelanjutan. Tak perlu dikatakan, hak telah berhasil selama lebih dari dua dekade sekarang, mengurangi kesejahteraan dan upah sambil memotong pajak dan mempertahankan peperangan!

Mari kita mulai dengan kiri. Sebuah artikel baru-baru ini di Common Dreams oleh ekonom AS Jeffrey Sachs cukup mewakili posisi kiri-tengah.

Ini berjudul “Perang Amerika dan Krisis Utang AS”, dan berpendapat bahwa “untuk mengatasi krisis utang, Amerika perlu berhenti memberi makan kompleks industri militer, lobi paling kuat di Washington”.

Tentu saja angka-angka yang dikutip Sachs terdengar mengkhawatirkan.

“Pada tahun 2000, utang pemerintah AS adalah $ 3,5 triliun, setara dengan 35 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB). Pada 2022, utangnya adalah $ 24 triliun, setara dengan 95 persen dari PDB,” tulisnya.

“Utang AS melonjak, maka krisis utang Amerika saat ini. Namun baik Partai Republik maupun Demokrat kehilangan solusi: menghentikan perang pilihan Amerika dan memangkas pengeluaran militer.

“Misalkan utang pemerintah tetap pada 35% dari PDB, seperti pada tahun 2000. Utang hari ini akan menjadi $ 9 triliun, dibandingkan dengan $ 24 triliun. Mengapa pemerintah AS menanggung utang lebih dari $ 15 triliun? Satu-satunya jawaban terbesar adalah kecanduan pemerintah AS terhadap perang dan pengeluaran militer.”

Utang nasional AS meningkat sebesar US $ 1 triliun setiap 100 hari. Pada lintasannya saat ini, menurut Kantor Anggaran Kongres, utang AS akan mencapai 185 persen dari PDB pada tahun 2052.

Apa solusinya? Potong pengeluaran militer, menurut kiri. “Menghadapi lobi industri militer adalah langkah pertama yang vital untuk mengatur rumah fiskal Amerika,” Sachs menyimpulkan.

Sekarang pertimbangkan argumen kanan.

Senator Republik Tommy Tuberville cukup mewakili kanan. Dia baru-baru ini mendapat pujian di media sayap kanan karena menyatakan AS “bangkrut” dan bahwa pengeluaran pemerintah secara keseluruhan, tetapi terutama jaminan sosial, adalah “penipuan.” Dengan penipuan, saya berasumsi maksudnya orang Amerika di masa depan akan membayar pengeluaran boros di masa sekarang, sehingga menggadaikan masa depan Amerika. Siapa yang bisa membantah itu?

Saya tersadar bahwa Tuberville akan setuju dengan hampir semua yang ditulis Sachs kecuali bagian terakhir tentang memotong pertahanan. Alih-alih membawa pisau bedah anggaran untuk pengeluaran pertahanan, ia akan fokus pada “reformasi” kesejahteraan dan jaminan sosial.

Argumen kiri dan kanan yang biasa akan benar atau relevan jika AS adalah republik demokratis Anda yang biasa. Tetapi itu juga merupakan kerajaan global dan mempertahankan dirinya dengan mengumpulkan defisit dan utang adalah keharusan. Tapi bagaimana caranya?

Sebuah kerajaan yang berjalan pada uang orang lain

Setiap kerajaan dalam sejarah memiliki pembenaran eksistensialnya sendiri untuk kebaikan dunia. Dalam kasus AS, ini adalah kebebasan dan demokrasi.

Ini mungkin berlawanan dengan intuisi tetapi kekaisaran AS saat ini membutuhkan utang nasional dan defisit perdagangan yang sangat besar. Negara ini tidak memiliki kemampuan industri dan manufaktur untuk mendapatkan cukup uang untuk membayar militer termahal dalam sejarah. Ia membutuhkan pendapatan orang lain untuk membayarnya, ergo meningkatnya utang pemerintah dan defisit perdagangan, dan untuk melakukannya dengan memperluas daripada mengikis hegemoni.

Penjelasan paling ringkas yang saya temui tentang fenomena perubahan zaman yang aneh dari pembangunan dan pemeliharaan kekaisaran postmodern ini adalah dari Yanis Varoufakis, ekonom dan mantan menteri keuangan Yunani selama krisis keuangan global terakhir. Dia berbicara di sebuah forum yang diselenggarakan oleh Novara Media yang berbasis di Inggris bulan lalu.

“Jika saya adalah Pentagon, saya tidak akan khawatir tentang perkembangan di medan militer,” katanya.

Seperti yang dia jelaskan, tantangan sebenarnya adalah dari saluran keuangan alternatif dan sistem pembayaran serta mata uang lainnya, termasuk mata uang digital bank sentral (CBDC), yang menantang status dominan dolar AS sebagai mata uang cadangan utama dunia. Dia secara khusus mengacu pada China.

“[Mereka] dapat dengan mudah merusak monopoli yang dimiliki dolar terhadap transaksi internasional karena semua kekuatan Amerika Serikat dari seluruh kekuatan ini didasarkan pada dolar AS,” katanya.

“Ekonomi Amerika menjadi persentase yang lebih kecil dan lebih kecil dari ekonomi dunia. Sangat merah. Mereka memiliki defisit perdagangan yang sangat besar sejak 1968 dan mereka memiliki defisit anggaran yang sangat besar, sehingga mereka membutuhkan uang orang lain.

“Mereka [AS] adalah satu-satunya kekaisaran dalam sejarah kemanusiaan yang semakin kuat semakin mereka berada di zona merah. Apa yang memungkinkan mereka melakukan itu adalah mereka mencetak mata uang [cadangan dominan] dunia.”

Apa yang dimaksud Varoufakis adalah bahwa seluruh dunia membutuhkan banyak dolar AS untuk semua jenis transaksi, sehingga Washington dapat terus mencetak uang – tidak seperti semua negara lain – sambil menjaga tekanan inflasi tetap terkendali.

Sisi lain dari koin adalah bahwa pasar treasury AS adalah mesin utang raksasa yang menyerap keringat dan air mata pekerja negara lain dengan mengeluarkan utang tanpa akhir yang digunakan untuk mendanai kerajaan yang didukung militer yang menindas mereka.

Pikirkan saja inflasi sebagai membuat mata uang Anda kurang berharga atau diinginkan. Selama semua orang masih menginginkan atau membutuhkan greenback, itu masih berharga dan diinginkan karena sistem keuangan global yang didominasi AS menciptakan dan mempertahankan permintaan konstan untuk dolar, bahkan jika bagiannya dari PDB global terus-menerus dan ireversibel menurun.

Tantangan berbahaya nyata bagi kekaisaran AS, Varoufakis mengatakan, adalah untuk melemahkan atau menghancurkan permintaan dolar itu, prospek yang tidak mungkin di masa mendatang. Namun, China jelas menyajikan ancaman itu atau setidaknya kemungkinan ancaman yang kredibel. ITU adalah “bahaya kuning” yang sebenarnya, segala sesuatu tentang “ancaman China” hanyalah kebisingan.

Kekaisaran postmodern, dari emas ke fiat

Izinkan saya mengklarifikasi bahwa oleh kekaisaran Amerika postmodern, berbeda dengan kerajaan pramodern dan modern lainnya, saya tidak bermaksud bahwa itu didasarkan pada mata uang fiat, melainkan perlunya berhasil menjalankan hutang nasional yang tinggi dan defisit untuk mempertahankannya melalui alkimia keuangan negara. Bagaimanapun, beberapa dinasti Cina juga memiliki mata uang kertas. Bangsa Mongol, selama dinasti Yuan, mengeluarkan mata uang kertas yang didukung perak pertama di dunia. Naik, turunnya dan turunnya dinasti dilacak oleh perubahan status uang kertasnya melalui konvertibilitas perak penuh dan konvertibilitas perak nominal, ke mata uang fiat, antara tahun 1260 dan 1368.

Monarki Prancis modern awal juga memiliki hutang nasional yang besar, biasanya untuk mendanai perang. Tetapi utang yang besar melemah, bukannya memperkuat rezim lama, akhirnya berkontribusi pada 1789.

Utang, defisit, dan uang fiat adalah fitur berbeda dari fondasi dasar kekaisaran AS, yang telah menjadi lebih kekaisaran daripada kurang dalam beberapa tahun terakhir.

Memang, AS mulai dan tinggal untuk waktu yang lama sebagai kerajaan Barat yang cukup khas. Sejak awal Amerika, kerajaan militeristiknya yang terus berkembang dijalankan seperti yang pramodern dan modern tradisional lainnya, setidaknya sampai Richard Nixon.

Dimulai dengan perbudakan kulit hitam dan ekspansi benua ke arah barat yang memusnahkan sebagian besar penduduk asli, ia meluas ke Amerika Latin bersama dengan mencaplok sebagian besar Meksiko, dan kemudian mengubah seluruh belahan bumi Barat menjadi wilayah dominasinya. Sejauh ini, sangat normal hanya untuk kerajaan lain.

Pada akhir abad ke-19, setelah dua revolusi industri, AS sudah menjadi ekonomi utama dunia, tetapi belum menjadi tandingan militer Kerajaan Inggris.

Itu berubah dengan Perang Dunia II. Kekaisaran AS modern yang muncul darinya masih seperti kerajaan Barat modern, jika hanya lebih besar. Ketika terbentuk selama Perang Dingin, ia memusnahkan atau membantu memusnahkan penduduk asli yang resisten, dan gerakan sosial-demokrat dan nasionalis di luar Eropa barat, dengan kedok anti-komunisme, melintasi apa yang dulu disebut Dunia Ketiga, tetapi sekarang Global South.

Dolar AS menggantikan pound Inggris sebagai mata uang dominan dunia dan terikat dengan standar emas seperti yang didefinisikan oleh sistem “Bretton Woods” dari nilai tukar tetap dan lembaga keuangannya.

Saat itu, output industri AS melampaui semua orang. Bagiannya dari PDB dunia memuncak pada akhir 1950-an di lebih dari 40 persen. Secara alami, ia menjalankan surplus anggaran dan perdagangan, paling tidak karena sistem pajaknya jauh lebih progresif saat itu. Ia menggunakan uangnya sendiri untuk mendominasi dunia, atau setidaknya bagian-bagian dunia di luar lingkup pengaruh Soviet.

Ia mampu membeli peluru dan mentega sementara kelas menengah dan pekerjanya berkembang. Itu bisa mengebom seluruh dunia dan masih memberi makan rakyatnya sendiri. Itu, tentu saja, adalah karakteristik yang sehat dan menyeluruh dari setiap kerajaan besar yang layak namanya sepanjang sejarah: kemampuannya untuk mendominasi dan memusnahkan orang lain sambil menjaga rakyatnya sendiri cukup makan.

Ini adalah hak istimewa sekaligus beban. Hak istimewanya adalah bahwa ia tidak perlu khawatir tentang neraca pembayarannya, yang tidak seperti orang lain, membebaskan AS – setidaknya untuk sementara waktu – dari kendala tentang bagaimana ia menjalankan kebijakan luar negerinya (jika tidak mahal), termasuk perang, dan ekonomi domestiknya.

Bebannya, bagaimanapun, adalah bahwa, tidak seperti semua mata uang lainnya, itu tidak bisa mendevaluasi dolar. Semua mata uang lainnya kemudian juga akan mendevaluasi sehingga AS tidak akan mendapatkan keuntungan dalam posisi perdagangan dan pembayarannya.

Kemudian datanglah Richard Nixon. Apa pun yang Anda katakan tentang mendiang presiden, dia memiliki beberapa penasihat keuangan super cerdas yang memahami sistem keuangan global, dan dia cukup bijaksana untuk mendengarkan mereka.

Mereka meyakinkannya bahwa AS dapat mempertahankan posisi istimewanya sebagai penerbit mata uang cadangan dominan sambil membebaskan diri dari beban dengan keluar dari standar emas, yaitu, mengakhiri konvertibilitas dolar dengan emas.

Jadi, pada awal 1970-an, dia pada dasarnya mengatakan kepada dunia untuk mengisinya, kami tidak punya emas lagi untuk Anda.

Dia juga tidak punya banyak pilihan. Perang di Vietnam menelan biaya terlalu banyak, dan defisit neraca pembayaran AS menumpuk sepanjang tahun 1960-an, sementara sistem Bretton Woods rusak dan AS menghabiskan cadangan emasnya sebagai hasilnya.

Itu adalah taruhan jenius! Dunia indah dari nilai tukar mengambang bebas bisa dibilang membuat kekaisaran AS bahkan lebih kuat dari sebelumnya selama beberapa dekade dengan memungkinkannya berjalan dengan uang orang lain. Kekurangannya, tentu saja, adalah bahwa defisit dan utang sekarang mungkin fitur permanen dan ireversibel dari ekonomi AS.

Sepanjang sejarah, kerajaan yang sukses tidak pernah secara sukarela melepaskan dominasi. Mereka hanya berakhir melalui kombinasi tekanan eksternal dan perselisihan internal. Atau, seperti yang dikatakan sejarawan Arnold Toynbee, peradaban – sebagian besar didasarkan pada kerajaan – mati karena bunuh diri, bukan pembunuhan, yang paling banyak merupakan coup de grace.

Jadi, jika Anda menerima AS adalah sebuah kekaisaran, tetapi memang, yang sangat tidak biasa secara historis, itu hanya keluar dari pertanyaan bahwa ia akan secara sukarela mengikuti solusi kiri dan menyerah pada peningkatan pengeluaran pertahanan di mana kekaisaran dijalankan.

Hak akan selalu menang, bahkan ketika ia terus-menerus mengeluh tentang kejahatan defisit dan utang sebagai alasan untuk melakukan pencurian kekayaan terbesar dan transfer kekuasaan dari massa ke yang sangat kaya dan berkuasa. Defisit dan utang adalah pilar kembar kekaisaran.

Sayangnya, mereka memiliki konsekuensi yang sangat buruk pada standar hidup populasi domestiknya, dan mereka hanya akan bertambah buruk. Sebagian besar penduduk AS miskin dan kehilangan haknya secara politik, dan masa depan anak muda Amerika sedang digadaikan untuk menjalankan dan mempertahankan kerajaan militeristik yang bukan pilihan mereka sendiri. Sama seperti Roma, kekaisaran mengkanibal republik.

Pada titik tertentu, dolar AS akan kehilangan kilaunya ke dunia, dan ketika saatnya tiba, kekaisaran juga akan berakhir. Kami hanya tidak tahu kapan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Mesir, Ethiopia dan Sudan akan mencapai kesepakatan tentang kesepakatan bendungan Nil dalam beberapa mingguMesir, Ethiopia dan Sudan akan mencapai kesepakatan tentang kesepakatan bendungan Nil dalam beberapa minggu

Para pemimpin Sudan, Ethiopia dan Mesir mengatakan mereka berharap Uni Afrika dapat membantu mereka menengahi kesepakatan untuk mengakhiri perselisihan selama satu dekade mengenai pasokan air dalam waktu dua atau tiga