Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Paris menobatkan para pelayan juara dalam ‘perlombaan kafe’ yang unik menjelang Olimpiade

Paris menobatkan para pelayan juara dalam ‘perlombaan kafe’ yang unik menjelang Olimpiade

Paris menobatkan para pelayan juara dalam ‘perlombaan kafe’ yang unik menjelang Olimpiade post thumbnail image

Rahasia memenangkan balapannya adalah “20 tahun bekerja dan kaki yang bagus”, katanya.

Selain medali mereka, kedua pemenang akan menerima menginap semalam di sebuah hotel mewah, kata otoritas air kota Eau de Paris, yang mensponsori acara tersebut.

“Selamat kepada semua orang yang ambil bagian,” tulis tubuh itu di X, sebelumnya Twitter, di samping video Lamrous terengah-engah saat ia menerobos rekaman itu.

Juri sedang menunggu di garis finish untuk menilai waktu kedua kontestan dan berapa banyak minuman mereka yang mungkin tergelincir di atas pelek yang tidak seimbang.

Ratusan penonton berbaris di rute atau bertepuk tangan dari meja kafe pinggir jalan ketika server, rahang mengepal, mengemudikan nampan mereka melalui jalan-jalan, berusaha menjaga kargo berharga tetap utuh.

Joshing saat mereka pergi, beberapa melakukan gerakan akrobatik dengan nampan mereka saat mereka menyelinap melalui celah untuk menyalip.

“Paha saya agak tegang tetapi sebagian besar masalah konsentrasi,” kata Lamrous.

“Anda harus tetap seimbang dengan semua orang yang menyemangati Anda. Pada akhirnya, saya berhasil kembali dari belakang, gaya Paris,” tambahnya tentang kemenangan tempat pertamanya.

Pertama kali dipentaskan pada tahun 1914, “course des garcons de café” (perlombaan pelayan kafe) diadakan pada hari Minggu untuk pertama kalinya sejak 2011 – empat bulan sebelum kota ini menjadi tuan rumah Olimpiade pada bulan Juli dan Agustus.

Dengan meremehkan “garcon” (“anak laki-laki”) jarang digunakan untuk menyebut pelayan saat ini, tantangan itu dibaptis kembali tahun ini sebagai “course des cafes” atau “cafes race”.

Tidak seperti rekan-rekan Olimpiade mereka yang berpakaian Lycra, para pelayan mengenakan kemeja putih, celana panjang gelap dan celemek yang disediakan oleh penyelenggara.

200 kontestan memulai dan menyelesaikan perlombaan di balai kota di tepi sungai Seine, dikirim dalam perjalanan mereka oleh walikota Anne Hidalgo.

“Saya datang ke sini kemarin untuk mencari tahu,” kata Thierry Petit, yang menandai 40 tahun sebagai pelayan Paris pada hari perlombaan.

“Merayakan hari ini, dengan semua orang ini, di tahun Olimpiade, benar-benar menempatkan angin di layar saya,” tambahnya.

“Ini adalah cara untuk menyoroti budaya kota kami,” kata Pierre Rabadan, wakil walikota yang bertanggung jawab atas olahraga dan Olimpiade, yang juga ikut berlomba.

“Seorang pelayan kafe atau restoran adalah ikon budaya Prancis yang sangat kuat,” tambahnya – salah satu yang akan dinantikan oleh banyak pengunjung untuk mengalami musim panas ini.

Semua pelayan peraih medali akan diundang ke upacara pembukaan Olimpiade pada 26 Juli.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Korea Utara mengutuk China, Korea Selatan, Jepang atas pembicaraan denuklirisasi di KTT: ‘provokasi politik serius’Korea Utara mengutuk China, Korea Selatan, Jepang atas pembicaraan denuklirisasi di KTT: ‘provokasi politik serius’

Pada pertemuan puncak tiga arah di Seoul, China, Jepang dan Korea Selatan berusaha untuk bekerja sama dalam keamanan, dan denuklirisasi semenanjung Korea, kata mereka dalam sebuah pernyataan bersama.