Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Pesiar mewah Palau: terumbu karang, pantai pasir putih, Danau Ubur-ubur, dan peninggalan Perang Dunia II dari katamaran US$3.000 per malam

Pesiar mewah Palau: terumbu karang, pantai pasir putih, Danau Ubur-ubur, dan peninggalan Perang Dunia II dari katamaran US$3.000 per malam

Pesiar mewah Palau: terumbu karang, pantai pasir putih, Danau Ubur-ubur, dan peninggalan Perang Dunia II dari katamaran US$3.000 per malam post thumbnail image

Ini mungkin tampak seperti adegan pembuka film horor, tetapi Ongeim L’Tketau – juga dikenal sebagai Danau Ubur-ubur – rumah bagi sekitar satu juta Scyphooa tanpa sengat, adalah salah satu tempat wisata paling populer di Palau.

Saya malu untuk mengakui bahwa sebelum kunjungan saya, saya tidak sepenuhnya yakin di mana Palau berada, tetapi setelah menunjukkannya dengan tepat di peta dan memperlebar, melebarkan – dan melebarkan – layar, saya menemukan bahwa Republik Palau berada di Pasifik barat jauh, timur Filipina, utara Indonesia dan barat Hawaii.

Ini adalah bagian dari pulau-pulau yang membentuk Mikronesia, tetapi bukan salah satu Negara Federasi Mikronesia, yang terdiri dari Yap, Chuuk, Pohnpei dan Kosrae.

Ini memiliki populasi hanya 20.000, tersebar di 458 km persegi (177 mil persegi) samudra biru cerah dan di suatu tempat antara 340 hingga 500 pulau karang dan vulkanik (tergantung pada apakah Anda menghitung yang sangat kecil), menjadikannya salah satu negara terkecil di dunia dalam hal luas daratan.

Ini juga bisa dibilang salah satu yang paling indah di dunia; fantasia pulau-pulau berbentuk pom-pom yang dipenuhi dengan 178 tanaman endemik dan doen spesies burung langka, dikurung di terumbu karang luas yang terletak di Pasifik biru bercahaya.

Perahu benar-benar satu-satunya cara untuk menjelajahi Palau. Sampai saat ini, itu berarti memiliki akses ke superyacht atau melompat ke liveaboard back-to-basics, makan malam prasmanan dan tidur di tempat tidur susun.

Sekarang ada pilihan lain: Four Seasons Explorer, catamaran lambung ganda 128ft dengan 10 kamar negara, satu Explorer Suite, armada mainan aqua dan staf 25 (untuk maksimal 22 tamu).

Kapal pesiar meluncur di seluruh negeri, terutama wilayah Kepulauan Batu Warisan Dunia Unesco, dan para tamu dapat tiba dan berangkat dengan speedboat setiap hari dalam seminggu dan tinggal selama beberapa atau beberapa hari yang mereka suka, daripada harus menyesuaikan diri dengan rencana perjalanan tujuh malam yang biasa ditawarkan sebagian besar kapal pesiar.

Biayanya US $ 3.000 per kabin per malam, dan termasuk makanan gourmet (minuman dikenakan biaya tambahan), serta kunjungan budaya ke desa-desa yang tertangkap, tur dengan sejarawan lokal peninggalan Perang Dunia II yang merica pulau Peleliu, perjalanan ke Danau Ubur-ubur, stand-up paddle boarding melalui lengkungan batu kapur, dan menyelam.

“Ini adalah karang terbaik yang pernah saya lihat,” kata Michael Cohen, seorang pengacara dan pecinta filsafat dari San Francisco, yang merayakan ulang tahun istrinya yang ke-60.

“Kami dulu menyelam di Karibia, tapi kondisinya tidak sebaik dulu. Anda harus melakukan perjalanan lebih jauh dan lebih jauh sekarang untuk menemukan kehidupan laut yang benar-benar sehat – dalam beberapa tahun terakhir kami telah mengunjungi Indonesia, Seychelles, Maladewa, dan sekarang Palau.”

Palau diberkati dengan taman bawah laut mawar karang raksasa dengan kelopak merah muda memerah yang terbentang ke dasar laut; hutan luas lavender staghorns dengan ujung biru elektrik; bidang benda ungu bergetar yang terlihat seperti wafel telur; karang otak sebesar bungalow dua kamar tidur. Itu juga, sejauh yang saya tahu, bebas dari sampah plastik.

Lingkungan yang murni tidak turun ke kebetulan. Sejak memperoleh kemerdekaan dari Amerika Serikat pada tahun 1994, rakyat Palau telah melakukan upaya bersama untuk melindungi budaya dan lingkungan negara itu, bahkan menyandikan “konservasi lingkungan alam yang indah, sehat, dan banyak akal” ke dalam konstitusi.

Negara ini adalah salah satu cagar laut terbesar di dunia, dengan 80 persen perairannya dilindungi dari semua jenis penangkapan ikan dan pertambangan, serta menggabungkan suaka hiu pertama di dunia. Adalah melanggar hukum untuk mengambil atau membunuh burung, telur, kehidupan laut, kerang atau tanaman.

Ketika saya tiba di negara itu, disambut oleh petugas imigrasi yang mungkin paling ramah di dunia, saya diminta untuk menandatangani Ikrar Palau – yang menghabiskan seluruh halaman paspor saya – berjanji untuk menghormati lingkungan bagi anak-anak Palau dan generasi mendatang.

Di dunia yang tertekuk di bawah overtourism, ini terasa seperti wahyu asli.

“Mantan presiden kami ingin Palau fokus pada pengunjung bernilai tinggi seperti tamu Four Seasons karena mereka lebih tertarik pada budaya kami dan lebih menghormati budaya kami,” kata Olympia Mori.

01:40

Palau melarang tabir surya ‘beracun terumbu karang’

Palau melarang tabir surya ‘beracun terumbu karang’

Mori adalah direktur Museum Nasional Belau di Koror, dan seorang ourrot, seorang tetua desa perempuan.

Dalam masyarakat matrilineal ini, perempuan adalah pengambil keputusan, dengan kemampuan untuk menunjuk – dan menghapus – kepala desa. Mereka sering memegang kursi di parlemen Palau.

Wanita juga menangani semua uang: secara tradisional, manik-manik tanah liat dan kaca, serta nampan cangkang penyu sisik yang lebih berharga. Sekarang, ini dolar AS.

“Saya pikir pariwisata itu baik untuk kita. Saat ini, kaum muda kami lebih baik di luar Palau daripada di sini,” kata Mori, merujuk pada arus keluar kaum muda ke AS (di mana Palau tetap menjadi wilayah kepercayaan) untuk dinas militer atau mencari pekerjaan.

“Kami membutuhkan industri pariwisata untuk menawarkan mereka peluang yang tepat, pelatihan yang tepat yang menghormati budaya kami, dan kompensasi yang tepat.”

Tidak ada staf Palau yang bekerja di Explorer selama seminggu saya menjadi tamu. Tetapi lebih dari sekadar rekrutan muda sedang menjalani pelatihan di Four Seasons Kuda Huraa dan Four Seasons Landaa Giraavaru, keduanya di Maladewa.

Seorang anggota tim penyelam, Hongkonger Leung Ts-wai, juga dikenal sebagai Leo, menuntun saya melalui pukulan ubur-ubur yang menyeramkan, mengajari saya menyelam sambil snorkeling dan dengan riang menunjukkan kehidupan laut – ikan badut, napoleon wrasse, nudibranch yang menyenangkan dan beberapa gurita terlibat dalam pertempuran bertinta.

Apa yang tidak kita lihat adalah pemutihan karang atau tanda-tanda kerusakan lingkungan yang serius.

Itu tidak berarti Palau tidak bergantung pada kerusakan iklim akibat naiknya permukaan laut, pengasaman laut, dan peristiwa cuaca yang lebih ekstrem. Tetapi mengikuti prinsip-prinsip dasar tradisional, yang dikenal sebagai kelulau, yang meliputi menghormati dan menghormati lingkungan, kasih sayang dan kerja sama, persatuan dan perilaku yang baik, setidaknya orang Palau dapat mengatakan bahwa mereka melakukan hampir semua yang mereka bisa untuk mengurangi risiko itu.

Sama menariknya dengan indahnya, seluruh dunia bisa belajar banyak dari negara pulau kecil ini.

Lee Cobaj adalah tamu yang tidak membayar dari Four Seasons Explorer.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Singapura GE2020: Pensiunan yang prihatin dengan masalah iklim berencana untuk mencalonkan diri sebagai independen di Pioneer SMCSingapura GE2020: Pensiunan yang prihatin dengan masalah iklim berencana untuk mencalonkan diri sebagai independen di Pioneer SMC

SINGAPURA - Seorang pensiunan akuntan keuangan berusia 65 tahun yang bersemangat tentang masalah lingkungan bermaksud untuk mencalonkan diri sebagai kandidat independen di Pioneer SMC, meningkatkan prospek pertarungan empat sudut di