Glitzy Lips Partygirl Uncategorized PM Jepang Fumio Kishida menawarkan untuk bertemu dengan Kim Jong-un dari Korea Utara bahkan ketika ‘sejauh ini belum ada yang diputuskan’

PM Jepang Fumio Kishida menawarkan untuk bertemu dengan Kim Jong-un dari Korea Utara bahkan ketika ‘sejauh ini belum ada yang diputuskan’

PM Jepang Fumio Kishida menawarkan untuk bertemu dengan Kim Jong-un dari Korea Utara bahkan ketika ‘sejauh ini belum ada yang diputuskan’ post thumbnail image

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida telah menyampaikan niatnya untuk bertemu dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un, media pemerintah Pyongyang melaporkan Senin, mengutip pernyataan oleh saudara perempuan pemimpin yang meminta Tokyo untuk membuat “keputusan” untuk meningkatkan hubungan bilateral.

Kim Yo-jong mengatakan dalam sebuah pernyataan yang disiarkan oleh Kantor Berita Pusat Korea resmi bahwa Kishida baru-baru ini mengusulkan pertemuan puncak langsung untuk bertemu dengan saudara laki-lakinya “sesegera mungkin” melalui “saluran lain”, merujuk pada satu selain yang telah digunakan untuk komunikasi bilateral.

Kishida mengatakan di parlemen pada hari Senin pemerintahnya telah melobi untuk kemungkinan pertemuan puncak dengan pemimpin Korea Utara. Dia menekankan pentingnya pembicaraan puncak untuk mengamankan kembalinya warga negara Jepang yang diculik oleh Pyongyang pada 1970-an dan 1980-an.

Kemudian pada hari itu, Kishida mengatakan kepada wartawan di kantornya bahwa dia mengetahui laporan itu, tetapi “sejauh ini belum ada yang diputuskan apakah KTT [Jepang-Korea Utara] akan terwujud”.

Kim Yo-jong, seorang pejabat senior di Partai Buruh Korea yang berkuasa di Korea Utara, mengatakan pada bulan Februari kunjungan Kishida ke Pyongyang dimungkinkan jika Tokyo tidak menjadikan masalah penculikan warga negara Jepang di masa lalu sebagai penghalang antara kedua negara, menurut KCNA.

Dalam pernyataan hari Senin, dia mengatakan hal penting dalam menciptakan celah untuk meningkatkan hubungan bilateral adalah “bagi Jepang untuk membuat keputusan politiknya dalam kenyataan”, kata KCNA, mendesak Tokyo untuk mengubah pendiriannya tentang masalah penculikan.

Pyongyang mengklaim masalah itu telah diselesaikan, tetapi Tokyo, yang secara resmi mendaftarkan total 17 warga negara Jepang sebagai korban penculikan, menolak pernyataan itu. Kepala sekretaris kabinet Yoshimasa Hayashi, juru bicara pemerintah Jepang, menegaskan kembali pada hari Senin bahwa klaim itu “sama sekali tidak dapat diterima”.

Jepang dan Korea Utara tidak memiliki hubungan diplomatik resmi. Hayashi mengatakan pada konferensi pers di Tokyo bahwa Kishida telah menyerukan dialog dengan Kim Jong-un “melalui berbagai rute”.

Namun juru bicara itu menolak untuk memberikan rincian, mengutip kemungkinan dampak negatif pada negosiasi dengan Korea Utara ke depan.

Kim Yo-jong mengatakan selama Jepang tetap “asyik dengan masalah penculikan yang tidak memiliki penyelesaian lebih lanjut”, Kishida akan menghadapi kritik bahwa usulannya untuk pembicaraan puncak dengan Kim Jong-un hanyalah “tawaran untuk popularitas”, menurut KCNA.

10:46

Akankah pemimpin Korea Utara berikutnya adalah seorang wanita dengan putri Kim Jong-un yang sedang naik daun?

Akankah pemimpin Korea Utara berikutnya adalah seorang wanita dengan putri Kim Jong-un yang sedang naik daun?

Selanjutnya, Pyongyang akan menganggap Tokyo sebagai “musuhnya, tidak pernah menjadi teman” jika Jepang “melanggar kedaulatan” Korea Utara dan berdiri “bermusuhan” dengan negara tetangga, tambahnya, menyerukan “keputusan politik untuk opsi strategis yang sesuai dengan kepentingan keseluruhannya”, kata laporan itu.

Beberapa pengamat telah menafsirkan tawaran Korea Utara baru-baru ini tentang cabang zaitun ke Jepang sebagai upaya untuk menghalangi kerja sama keamanan trilateral antara Tokyo, Seoul dan Washington. Pyongyang telah melakukan serangkaian peluncuran rudal sebagai tanggapan atas latihan militer gabungan AS-Korea Selatan.

Saudara perempuan Kim mengatakan kemampuan pertahanan diri Korea Utara yang diperkuat “tidak akan pernah menjadi ancaman bagi keamanan Jepang”, selama Tokyo menghormati kedaulatan dan kepentingan keamanan Pyongyang dengan cara yang “adil dan setara”.

Pyongyang telah menunjukkan kesediaan untuk meningkatkan hubungan bilateral, dengan Kim Jong-un mengirim pesan simpati yang langka kepada Kishida pada awal Januari setelah gempa mematikan yang melanda Jepang tengah pada Hari Tahun Baru.

Pada tahun 2002, lima korban penculikan dikembalikan ke Jepang setelah perdana menteri Jepang Junichiro Koiumi bertemu dengan pemimpin Korea Utara pada saat itu, Kim Jong-il, di Pyongyang, dalam pertemuan puncak pertama antara kedua negara.

Koiumi juga menerima permintaan maaf resmi pertama Korea Utara atas penculikan tersebut. Tokyo mencurigai keterlibatan Pyongyang dalam lebih banyak penghilangan daripada angka resmi 17, dan bahwa korban penculikan diculik oleh negara itu untuk mengajarkan bahasa dan budaya Jepang kepada mata-matanya atau untuk mencuri identitas mereka sehingga mereka dapat digunakan oleh agen untuk spionase.

Pada Mei tahun lalu, Kishida membuat komitmen mendadak untuk membangun negosiasi bilateral tingkat tinggi untuk membuka jalan bagi pertemuan puncak awal, meskipun ia belum memberikan rincian tentang pembicaraan resmi seperti apa yang ia bayangkan.

Beberapa kritikus berspekulasi bahwa langkah itu bertujuan untuk memperkuat tingkat dukungan kabinetnya, yang telah jatuh ke tingkat rekor terendah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Sepak bola: Trio Watford dikeluarkan dari skuad setelah melaporkan pelanggaran penguncian virus corona di pesta pemainSepak bola: Trio Watford dikeluarkan dari skuad setelah melaporkan pelanggaran penguncian virus corona di pesta pemain

Jakarta (ANTARA) - Watford menyingkirkan Andre Gray, Nathaniel Chalobah dan Domingos Quina dari skuad mereka untuk pertandingan Liga Premier melawan Southampton pada Minggu (28 Juni) sebagai tindakan pencegahan, kata klub