Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Warga Sri Lanka berjuang dengan kebutuhan dasar dan langkah-langkah IMF bahkan ketika ekonomi pulih

Warga Sri Lanka berjuang dengan kebutuhan dasar dan langkah-langkah IMF bahkan ketika ekonomi pulih

Warga Sri Lanka berjuang dengan kebutuhan dasar dan langkah-langkah IMF bahkan ketika ekonomi pulih post thumbnail image

Meskipun IMF menetapkan jaring pengaman sosial untuk menyangga kesulitan masyarakat yang rentan, Aswesuma telah mengecualikan banyak orang Sri Lanka yang menghadapi situasi ekonomi yang mengerikan ketika pemerintah melakukan reformasi pajak yang diperkenalkan oleh program tersebut.

Menurut sebuah survei oleh Program Pangan Dunia yang dirilis Desember lalu, 24 persen rumah tangga Sri Lanka ditemukan cukup “rawan pangan”.

Pada bulan Januari, negara itu menaikkan tarif pajak pertambahan nilai (PPN) menjadi 18 persen dan menghapus pembebasan pajak pada beberapa barang dan jasa, dalam upaya untuk meningkatkan pendapatan pemerintah.

Pada September 2022, Sri Lanka mencapai kesepakatan dengan IMF untuk pembiayaan senilai US$2,9 miliar untuk “stabilitas makroekonomi dan keberlanjutan utang” menyusul default bersejarah negara itu pada Mei 2022 di tengah krisis ekonomi yang memburuk.

Ekonomi menunjukkan tanda-tanda pemulihan setelah rebound ke pertumbuhan 4,5 persen tahun-ke-tahun pada kuartal keempat 2023 setelah enam kuartal berturut-turut mengalami kontraksi. Inflasi turun menjadi 5,9 persen bulan lalu, dibandingkan dengan 70 persen yang mengejutkan pada September 2022.

Pada akhir Februari, cadangan resmi bruto negara itu naik menjadi $ 4,5 miliar dengan bank sentralnya melakukan pembelian valuta asing yang “dapat disaring”, kata Peter Breuer, kepala misi senior IMF untuk Sri Lanka, pekan lalu.

Indikator ekonomi ini belum diterjemahkan ke dalam perbaikan dalam kehidupan sehari-hari orang Sri Lanka seperti Bandara.

“Kami memiliki masalah ekonomi bahkan ketika menyangkut makanan. Saya membeli barang-barang yang saya jual di toko saya secara kredit. Hampir tidak ada penjualan. Kentang-kentang itu ada di sana selama seminggu,” kata Bandara, menunjuk ke rak.

Cederanya telah merusak sumsum tulang belakangnya, membuatnya tidak dapat menggunakan tangannya dengan benar atau berjalan bebas dan mengurangi pilihan pekerjaannya. Dia juga harus menghabiskan waktu untuk obat-obatan dan pergi ke klinik kesehatan masyarakat setiap dua minggu, menambah beban keuangannya.

Terlepas dari seruan skema IMF untuk memperluas jaring pengaman sosial, banyak analis sosial telah menyoroti program Aswesuma karena meninggalkan sejumlah besar keluarga yang rentan.

“Kami diberitahu bahwa skema perlindungan sosial baru harus dirancang untuk penargetan penerima manfaat yang lebih baik,” kata Niyanthini Kadirgamar, anggota kolektif feminis untuk keadilan ekonomi yang terdiri dari ekonom, cendekiawan, aktivis, mahasiswa dan pengacara dari seluruh Sri Lanka.

“Namun, proses seleksi Aswesuma yang cacat, yang tidak termasuk pengukuran untuk ketahanan pangan, telah gagal memasukkan banyak keluarga miskin dan telah mempersempit ruang lingkup hanya untuk transfer tunai, menanggalkan dukungan yang ada yang disediakan untuk kelahiran dan lulus ujian beasiswa,” tambahnya.

Jika pemerintah serius menangani kerawanan pangan yang parah, negara itu harus bergerak menuju skema perlindungan sosial “universal”, kata Kadirgamar.

Penurunan inflasi baru-baru ini tidak mencerminkan bahwa harga barang-barang penting seperti makanan dan obat-obatan tetap sangat tinggi, ia berpendapat, menambahkan bahwa sejak awal tahun ini, kenaikan PPN telah secara tidak proporsional menempatkan beban peningkatan pendapatan pemerintah pada citiens biasa.

“Tapi upah belum naik,” tambahnya.

Sistem pendidikan publik Sri Lanka tidak luput dari krisis karena sekolah-sekolah di daerah dengan populasi yang lebih rentan secara ekonomi melaporkan penurunan yang signifikan dalam kehadiran siswa.

“Dengan kenaikan PPN, harga buku latihan dan peralatan sekolah lainnya telah naik. Biaya transportasi juga meningkat dari waktu ke waktu. Semua ini berdampak pada kehadiran di sekolah,” Joseph Stalin, sekretaris jenderal Serikat Guru Ceylon, mengatakan kepada This Week in Asia.

“Pendidikan anak-anak telah menjadi beban bagi orang tua,” ia memperingatkan.

Selama konferensi pers, Breuer dari IMF mengatakan bahwa sementara kriteria kinerja kuantitatif Sri Lanka dan target indikatif untuk akhir 2023 terpenuhi, target indikatif pada pengeluaran sosial tetap tidak terpenuhi dan reformasi di beberapa bidang masih berlangsung.

“Langkah penting selanjutnya adalah menyelesaikan perjanjian dengan kreditor resmi dan mencapai kesepakatan prinsip dengan kreditor swasta eksternal utama sesuai dengan parameter program secara tepat waktu,” katanya tentang proses restrukturisasi utang Sri Lanka yang sedang berlangsung.

Minggu ini, Sri Lanka diperkirakan akan mulai menegosiasikan obligasi gagal bayar senilai $ 12 miliar dengan investor di seluruh dunia sementara negara itu juga dilaporkan akan menerima moratorium utang enam tahun dari India dan Paris Club.

Presiden Sri Lanka Ranil Wickremesinghe mengisyaratkan untuk menyelesaikan pembicaraan dengan kreditor bilateral utama seperti China, Jepang dan India serta kreditor swasta pada Juni atau Juli, sebelum pemilihan mendatang, yang diharapkan pada September atau Oktober.

Ketidakpastian seputar pemilihan presiden mendatang tetap menjadi “angin sakal” utama yang dihadapi ekonomi, Murtaa Jafferjee, ketua Advocata Institute, sebuah think tank yang berbasis di Sri Lanka, mengatakan kepada This Week in Asia.

Pemilu Sri Lanka selalu menjadi “lelang sumber daya yang tidak ada,” kata Jafferjee, mengutip Lee Kuan Yew, mendiang perdana menteri pertama Singapura.

Tidak pasti apakah keuntungan yang dibuat oleh kebijakan fiskal yang lebih ketat akan disia-siakan karena politik, tambahnya.

“Undang-undang bank sentral baru melarang pencetakan uang sehingga kali ini tidak akan menjadi bisnis seperti biasa – janji harus dibiayai melalui lebih banyak pinjaman, menaikkan biaya bunga dan perpajakan riil yang menantang, atau dengan mengalihkan pengeluaran,” kata Jafferjee.

Chayu Damsinghe, kepala penasihat ekonomi makro di Frontier Research yang berbasis di Sri Lanka, mengatakan negara itu telah berada di jalur pemulihan yang luas sejak dimulainya reformasi pada 2022.

Pertanyaan tetap mengenai keberlanjutan reformasi “tidak hanya secara makroekonomi, tetapi juga sosial-ekonomi dan sosial-politik,” karena ada perlawanan karena persepsi distribusi yang tidak merata dari “rasa sakit sosial ekonomi”, tambahnya.

“Jadi masih banyak yang harus dilakukan, pertanyaannya adalah bagaimana Anda bergerak melintasi jalur tanpa membelok terlalu dramatis keluar jalur.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

F1 Grand Prix Australia: Sain menang di Ferrari satu-dua setelah kebakaran memaksa Verstappen dari Red Bull untuk berhenti balapanF1 Grand Prix Australia: Sain menang di Ferrari satu-dua setelah kebakaran memaksa Verstappen dari Red Bull untuk berhenti balapan

Carlos Sain memimpin Ferrari satu-dua, dengan rekan setimnya Charles Leclerc kedua, dan Lando Norris ketiga. Max Verstappen hanya bertahan tiga teman sebelum memberi tahu para insinyur Red Bull: 'Saya merokok

Kualifikasi Piala Dunia: Hong Kong tidak berada di Ubekistan untuk membuat angka, kata Andersen, saat saingannya Katanec jatuh sakitKualifikasi Piala Dunia: Hong Kong tidak berada di Ubekistan untuk membuat angka, kata Andersen, saat saingannya Katanec jatuh sakit

Pelatih kepala Hong Kong Jorn Andersen mengirimkan harapan terbaik kepada rekan Ubekistan Srecko Katanec, dengan saingan Piala Dunia akan melewatkan pertandingan tim di Tashkent setelah jatuh sakit