Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Biden tinjau kesepakatan senjata AS dengan Teluk, mulai jalan panjang dengan Iran

Biden tinjau kesepakatan senjata AS dengan Teluk, mulai jalan panjang dengan Iran

Biden tinjau kesepakatan senjata AS dengan Teluk, mulai jalan panjang dengan Iran post thumbnail image

WASHINGTON (AFP) – Pemerintahan Presiden AS Joe Biden pada Rabu (27 Januari) mengisyaratkan pandangan baru pada kebijakan AS di Timur Tengah, mengumumkan tinjauan paket senjata besar-besaran untuk Uni Emirat Arab dan Arab Saudi serta membayangkan kembalinya diplomasi yang lambat dengan Iran.

Pada hari pertamanya bekerja, Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengatakan bahwa prioritas utamanya akan mencakup penanganan bencana bagi warga sipil di Yaman, di mana sekutu AS Arab Saudi telah membombardir pemberontak Houthi yang terkait dengan Iran.

“Kami telah melihat kampanye, yang dipimpin oleh Arab Saudi, yang juga berkontribusi pada apa yang oleh banyak orang diperkirakan krisis kemanusiaan terburuk di dunia saat ini, dan itu mengatakan sesuatu,” kata Blinken dalam konferensi pers.

“Sangat penting bahkan di tengah-tengah krisis ini bahwa kami melakukan segala yang kami bisa untuk mendapatkan bantuan kemanusiaan kepada rakyat Yaman, yang sangat membutuhkan,” katanya tentang negara di mana 80 persen dari 29 juta orang bergantung pada bantuan untuk bertahan hidup.

Departemen Luar Negeri mengatakan untuk sementara menghentikan penjualan yang disahkan oleh mantan presiden Donald Trump termasuk amunisi ke Arab Saudi dan paket jet F-35 mutakhir senilai US $ 23 miliar (S $ 30 miliar) ke Uni Emirat Arab.

Blinken mengatakan bahwa peninjauan rutin dilakukan untuk setiap pemerintahan baru untuk memastikan bahwa penjualan “memajukan tujuan strategis kami.” Uni Emirat Arab akan menjadi negara Arab pertama yang menerima jet tempur berkemampuan siluman serbaguna setelah setuju untuk mengakui Israel – sebuah normalisasi yang menurut Blinken dia dukung.

Yousef Al Otaiba, duta besar UEA untuk Washington, mengatakan telah mengantisipasi tinjauan tersebut dan membela paket tersebut sebagai “pencegah kuat terhadap agresi” – referensi terselubung ke Iran.

“Ini juga memungkinkan UEA untuk mengambil lebih banyak beban regional untuk keamanan kolektif, membebaskan aset AS untuk tantangan global lainnya, prioritas bipartisan AS sejak lama.” Anggota parlemen dari Partai Demokrat Biden telah menyuarakan keraguan atas kesepakatan itu, khawatir itu akan memicu perlombaan senjata, tetapi gagal memblokir penjualan saat Trump masih menjabat.

Annelle Sheline, peneliti di Quincy Institute for Responsible Statecraft, sebuah think tank Washington yang kritis terhadap intervensi militer, mengatakan tinjauan itu “menggembirakan” dan mengejutkan bahwa UEA, tidak hanya Arab Saudi, terpengaruh.

“Ini mungkin mencerminkan kesadaran oleh pemerintahan Biden bahwa meskipun UEA telah melakukan kampanye PR yang terampil, mereka sama-sama harus disalahkan atas kesengsaraan di Yaman, dan sebenarnya telah mengejar kebijakan luar negeri yang lebih agresif daripada yang dimiliki Saudi, seperti di Libya,” katanya.

Menyerukan Iran untuk bertindak lebih dulu

Blinken telah berjanji untuk mengakhiri dukungan militer untuk kampanye Saudi dan untuk meninjau kembali penunjukan pemberontak Houthi sebagai teroris – sebuah langkah menit terakhir oleh pendahulunya Mike Pompeo yang menurut kelompok-kelompok bantuan akan mengkriminalisasi pekerjaan vital, karena para pemberontak adalah pemerintah de facto.

Pompeo telah menunjuk hubungan Houthi dengan Iran, musuh bebuyutan bagi pemerintahan Trump, yang menumpuk sanksi terhadap rezim ulama Syiah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Rekap pertengahan musim K-drama Netflix: Terus Terang – Go Kyung-pyo, Kang Han-na berjuang melalui komedi fantasi yang membingungkanRekap pertengahan musim K-drama Netflix: Terus Terang – Go Kyung-pyo, Kang Han-na berjuang melalui komedi fantasi yang membingungkan

Netflix's Frankly Speaking, sebuah K-drama yang dibintangi Go Kyung-pyo dan Kang Han-na, memiliki bahan-bahan yang dibutuhkan untuk komedi romantis yang baik tetapi kurang dalam humor dan chemistry antara karakter utamanya.