Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Etnis minoritas Hazara Afghanistan khawatir akan masa depan ketika pasukan asing keluar dari Afghanistan

Etnis minoritas Hazara Afghanistan khawatir akan masa depan ketika pasukan asing keluar dari Afghanistan

Etnis minoritas Hazara Afghanistan khawatir akan masa depan ketika pasukan asing keluar dari Afghanistan post thumbnail image

Beberapa kelompok, bagaimanapun, telah mengambil banyak keuntungan dari tatanan baru yang didirikan setelah penggulingan pemerintahan Taliban.

Orang-orang Hazara berbondong-bondong mendaftarkan anak-anak mereka di sekolah-sekolah – termasuk anak-anak perempuan mereka – dan memasuki arena politik dalam jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Namun prestasi itu tetap rapuh.

Kelompok ini semakin mengambil beban kekerasan yang meningkat ketika pembom bunuh diri ISIS menyerang masjid, sekolah, demonstrasi dan rumah sakit mereka di daerah kantong Hazara Kabul barat Dasht-e-Barchi, menewaskan ratusan orang.

Taliban juga telah menculik dan membunuh orang-orang Hazara yang bepergian di jalan-jalan berbahaya negara itu dengan impunitas yang dekat.

“Bahkan dengan kehadiran pasukan AS atau pasukan NATO di Afghanistan, mereka sudah rentan,” kata Sima Samar, seorang aktivis terkemuka dan mantan kepala Komisi Hak Asasi Manusia Independen Afghanistan.

Beberapa orang Hazara telah meninggalkan ibukota ke provinsi-provinsi, termasuk Bamiyan – tanah air Hazara yang telah lama dianggap sebagai salah satu kantong teraman Afghanistan.

Murad Ali Haidari berharap langkah itu akan melindungi keluarganya dari kekerasan; sebaliknya, putranya tewas dalam salah satu dari dua pemboman di wilayah tersebut pada bulan November.

Dihiasi dengan pos pemeriksaan

Sekarang Bamiyan dipenuhi dengan pos pemeriksaan, dengan pasukan keamanan sering menggeledah mobil dan menanyai penumpang.

“Kami pindah dari Kabul ke Bamiyan untuk memiliki keamanan yang lebih baik dan tinggal di tempat yang damai,” kata Haidari.

“Sekarang ketika kita meninggalkan rumah, sulit membayangkan kembali hidup-hidup.”

Bahkan meninggalkan negara itu tidak menjamin keselamatan mereka.

Sekelompok penambang Hazara – banyak di antaranya adalah warga negara Afghanistan – dibantai secara brutal dalam serangan yang diklaim oleh ISIS di Pakistan bulan lalu.

Dan di barat, ribuan orang Hazara yang melintasi perbatasan ke Iran akhirnya dilatih dan dikerahkan dengan milisi Syiah di Suriah selama dekade terakhir.

Menteri luar negeri Iran bulan lalu menyebut para pejuang sebagai “pasukan terbaik dengan latar belakang militer” yang dapat digunakan melawan ISIS di Afghanistan.

Namun, yang lain ragu-ragu untuk mengangkat senjata – setidaknya untuk saat ini.

Ketika saudara perempuan Hamidullah Rafi, Rahila, dibunuh oleh seorang pembom bunuh diri di sebuah pusat pendidikan di Kabul pada tahun 2018, dia membangun yang baru untuk mengenangnya.

“Ini semacam perang melawan ketidaktahuan, melawan orang-orang yang membunuh siswa, orang-orang yang menentang pendidikan dan pemberdayaan kaum muda,” katanya.

Seperti banyak orang di Dasht-e-Barchi, ia membayar beberapa penjaga swasta dari kantongnya sendiri, dengan alasan ketidakmampuan pemerintah untuk mengamankan daerah tersebut.

Tapi Rafi khawatir ketika AS menarik diri dari Afghanistan, tangannya mungkin dipaksa.

“Apakah saya akan dipaksa mengambil senjata untuk membunuh orang-orang yang menentang saya?” tanyanya. “Mungkin.”

Milisi Hazara Shawali Nizampoor lebih yakin, dan mengatakan masyarakat perlu bersiap untuk mempertahankan diri.

“Sepanjang sejarah Hazara telah dianiaya di Afghanistan,” kata Nizampoor, yang bergabung dengan milisi Alipur setelah meninggalkan pasukan keamanan resmi negara itu.

“Kita harus siap.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Kualifikasi Piala Dunia: Hong Kong tidak berada di Ubekistan untuk membuat angka, kata Andersen, saat saingannya Katanec jatuh sakitKualifikasi Piala Dunia: Hong Kong tidak berada di Ubekistan untuk membuat angka, kata Andersen, saat saingannya Katanec jatuh sakit

Pelatih kepala Hong Kong Jorn Andersen mengirimkan harapan terbaik kepada rekan Ubekistan Srecko Katanec, dengan saingan Piala Dunia akan melewatkan pertandingan tim di Tashkent setelah jatuh sakit