Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Tim WHO memulai penyelidikan virus Wuhan di bawah sorotan global

Tim WHO memulai penyelidikan virus Wuhan di bawah sorotan global

Tim WHO memulai penyelidikan virus Wuhan di bawah sorotan global post thumbnail image

WUHAN, CHINA (AFP) – Sebuah tim ahli dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) meninggalkan karantina di Wuhan pada Kamis (28 Januari) untuk memulai penyelidikan yang sangat diteliti tentang asal-usul pandemi Covid-19, setelah Washington mendesak penyelidikan yang “kuat dan jelas”.

Kelompok itu memulai karantina dua minggu pada saat kedatangan pada 14 Januari di kota Cina tengah di mana kelompok kasus virus pertama yang diketahui muncul pada akhir 2019.

Mengenakan masker, mereka mengintip jajaran media yang menunggu dari jendela bus yang membawa mereka pergi dari hotel karantina – meskipun tidak segera jelas kapan dan di mana penyelidikan mereka akan dimulai.

“Sangat bangga lulus dari 14 hari kami … tidak ada yang menjadi gila & kami sudah produktif,” tweet anggota tim Peter Daszak, presiden EcoHealth Alliance, sebuah LSM global yang berfokus pada pencegahan penyakit menular.

Virus ini diyakini berasal dari kelelawar dan awalnya menyebar dari pasar basah di Wuhan di mana hewan liar dijual sebagai makanan.

WHO menegaskan kunjungan itu akan ditambatkan erat pada ilmu pengetahuan tentang bagaimana virus – yang telah menewaskan lebih dari dua juta orang dan menghancurkan ekonomi global – melompat dari hewan ke manusia.

Tetapi sebagai tanda beban politik yang melekat pada misi mereka, pemerintahan baru Presiden Amerika Serikat Joe Biden mempertimbangkan bahkan sebelum para ahli meninggalkan hotel mereka.

Berbicara kepada wartawan pada hari Rabu, juru bicara Gedung Putih yang baru Jen Psaki mengatakan “sangat penting kita sampai ke dasar” tentang bagaimana virus itu muncul dan menyebar ke seluruh dunia.

Psaki menyuarakan keprihatinan atas “informasi yang salah” dari “beberapa sumber di China” dan mendesak penyelidikan yang “kuat dan jelas”.

Beijing membalas pada hari Kamis, memperingatkan Amerika Serikat untuk “menghormati fakta dan sains, menghormati kerja keras” para ahli WHO.

Mereka harus diizinkan untuk bekerja “bebas dari campur tangan politik”, kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Zhao Lijian kepada wartawan.

Tetapi dalam misi yang dirundung penundaan dan kebingungan dari tuan rumah Tiongkok mereka, tidak jelas apa yang akan diizinkan untuk dilihat oleh tim ahli di Wuhan – atau bukti berguna apa yang tersisa setahun setelah wabah di negara yang dengan penuh semangat mengendalikan narasi tentang bagaimana pandemi dimulai.

Hari-hari awal wabah tetap menjadi salah satu topik paling sensitif di China saat ini, dengan kepemimpinan Komunis berusaha untuk membasmi setiap diskusi yang menunjukkan pemerintahannya dalam cahaya yang buruk.

Beijing juga telah berusaha untuk menanamkan keraguan ke dalam cerita asal-usul, mengambang teori yang tidak berdasar bahwa virus itu muncul di tempat lain.

Teori lain, diperkuat oleh mantan presiden AS Donald Trump, adalah bahwa itu bocor dari laboratorium di Wuhan di mana para peneliti sedang mempelajari virus corona.

Kerabat korban tewas akibat virus corona Wuhan telah menyerukan pertemuan dengan tim dari badan kesehatan Perserikatan Bangsa-Bangsa, dengan mengatakan mereka telah menghadapi tingkat baru obstruksi resmi sejak tim WHO tiba.

Mereka menuduh pemerintah China menghapus grup WeChat yang digunakan oleh sejumlah kerabat terdekat untuk membahas wabah tak lama setelah tim WHO tiba.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Presiden Lithuania Gitanas Nauseda terpilih kembali dalam pemungutan suara yang ditandai oleh kekhawatiran RusiaPresiden Lithuania Gitanas Nauseda terpilih kembali dalam pemungutan suara yang ditandai oleh kekhawatiran Rusia

Gitanas Nauseda terpilih untuk masa jabatan kedua, lima tahun sebagai saingannya Ingrida Simonyte mengakui kekalahan. Perang Rusia di Ukraina mendominasi kampanye presiden di negara anggota NATO yang berpenduduk 2,8 juta