Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Status Hong Kong sebagai superkonektor Timur-Barat membuatnya sangat cocok untuk menjadi tuan rumah debut festival Asia ComplexCon, kata penyelenggara dan pengunjung

Status Hong Kong sebagai superkonektor Timur-Barat membuatnya sangat cocok untuk menjadi tuan rumah debut festival Asia ComplexCon, kata penyelenggara dan pengunjung

Status Hong Kong sebagai superkonektor Timur-Barat membuatnya sangat cocok untuk menjadi tuan rumah debut festival Asia ComplexCon, kata penyelenggara dan pengunjung post thumbnail image

CEO Complex China Bonnie Chan Woo memuji akar mendalam Hong Kong dalam budaya jalanan sebagai alasan kota ini dipilih untuk menjadi tuan rumah ComplexCon pertama di luar AS.

“Kami juga memilih peserta pameran dan pencipta dari sudut menciptakan melting pot budaya dengan merek dan bakat dari Jepang, Korea, Amerika Utara, Asia Tenggara, Inggris, Eropa, dan tentu saja merek Cina dari seluruh daratan Cina, Taiwan, Hong Kong,” katanya pada upacara pembukaan festival.

“Pendekatan kuratorial kami juga memainkan keuntungan dari lokasi khusus ini, Hong Kong, yang dikenal telah memainkan peran superkonektor kawasan untuk pertukaran budaya internasional.”

Pertama kali diluncurkan di Los Angeles pada tahun 2016, ComplexCon tahunan dikatakan sebagai festival budaya jalanan terbesar di AS.

Penampilan pertamanya di Asia didukung oleh Mega Arts and Cultural Events Fund pemerintah senilai HK $ 1,4 miliar (US $ 179 juta). Ini adalah salah satu acara besar yang diadakan kota ini dalam beberapa minggu mendatang untuk meningkatkan ekonomi dan pariwisata pascapandemi.

Setelah pembukaan “Complex Marketplace” pada pukul 12 siang, ratusan penggemar terlihat mengantre di berbagai toko pop-up yang menjual produk dan barang edisi terbatas berdasarkan kolaborasi antara desainer dan seniman terkenal.

Salah satunya adalah Scott Carter, seorang Australia berusia 45 tahun, yang mengatakan dia senang bahwa dia memiliki pengalaman ComplexCon pertamanya di Hong Kong.

“Saya pikir Hong Kong dianggap sebagai pintu gerbang ke Asia dari Barat. Jadi saya pikir ini adalah tempat yang bagus untuk ini terjadi,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia akan tinggal di kota selama empat hari.

“Ini adalah kesempatan besar untuk melihat semua merek keren dan apa yang terjadi dalam budaya di Asia, di seluruh streetwear, seni, musik, semuanya. Saya pikir sangat menarik bahwa mereka melakukannya untuk pertama kalinya di sini dan memberi budaya Asia kesempatan untuk menampilkan segalanya.”

Carter, yang bekerja di industri e-commerce, mengatakan dia telah menghabiskan sekitar HK $ 1.160 untuk dua T-shirt oleh desainer Jepang terkenal Verdy, yang merupakan direktur seni festival, menambahkan bahwa dia memiliki anggaran sekitar HK $ 2.000.

Mike Snedegar, 45, yang bekerja di bidang hiburan, melakukan perjalanan ke Hong Kong untuk pertama kalinya dari Las Vegas untuk menghadiri festival dan Art Basel, yang akan diadakan di kota antara 28 dan 30 Maret.

Dia telah menghabiskan US $ 500 untuk barang dagangan termasuk kolaborasi antara artis kontemporer Jepang Takashi Murakami dan girl grup Korea Selatan Blackpink.

“Saya pikir kota ini memiliki energi yang begitu hidup dan saya pikir itu membawa beberapa orang yang muncul dari seluruh dunia,” katanya.

“Saya suka seni jalanan dan fotografi jalanan … Saya selalu ingin datang ke Hong Kong … jadi ketika saya tahu itu datang ke sini, saya seperti, wow, itu akan sangat keren.”

Artis yang berbasis di Los Angeles Clip Brookins, 23, yang bermain skateboard di tempat acara, mengatakan dia telah menghadiri festival di AS setiap tahun sejak 2019 dan diundang oleh Verdy untuk mengunjungi Hong Kong.

“Ini sangat bagus. Ada begitu banyak budaya di sekitar saya. Semua homies saya ada di sini. Semua orang di Hong Kong yang saya ajak bicara sangat baik. Mereka membuat saya merasa sangat disambut,” katanya.

“Saya pikir Hong Kong – pilihan yang bagus. Saya tidak bisa memikirkan lokasi yang lebih baik untuk memulai dengan … Juga makanan, budaya, orang-orang, para seniman. Budayanya sangat lazim di sini.”

Brookins menambahkan bahwa sementara edisi Hong Kong lebih kecil daripada di AS, ia dapat menemukan sejumlah merek Asia yang tidak ia kenal.

Seniman Korea Selatan SAMBYPEN mengatakan dia tidak ragu ketika diundang untuk mempresentasikan enam karyanya yang merupakan parodi dari film-film ikonik Hong Kong dari era keemasan 1980 hingga 90-an di festival tersebut.

“Saya pergi ke ComplexCon LA beberapa tahun yang lalu dan itu amaing. Saya pikir ComplexCon HK akan menjadi kesempatan besar bagi saya untuk memperluas karir artistik saya secara internasional,” katanya.

“Saya memilih [film] Chungking Express, In the Mood for Love dan Happy Together, secara tidak sengaja semua dari [sutradara] Wong Kar-wai, dan saya pikir akan menarik untuk melihatnya melalui mata saya, yang merupakan pemandangan anak-anak kelahiran 90-an.”

Nolan Mecham, direktur pemasaran merek fashion yang berbasis di New York, FRIED RICE, mengatakan tampilan perusahaan dirancang untuk menghubungkan budaya New York dan Hong Kong.

Mecham, mengacu pada pendiri merek Maya Wang, yang berasal dari Cina utara, mengatakan: “Baginya, ini sangat istimewa karena dia juga memiliki kesempatan untuk terhubung kembali ke akarnya.”

Festival pada hari Sabtu juga menampilkan pertunjukan oleh artis Coogie, GREY, Loco, Simon Dominic dan Woo Won-Jae dari label hip-hop dan R&B Korea Selatan AOMG.

Sammin Leung, 22, dari Guanghou, mengatakan dia telah menonton konser GREY di Makau empat tahun lalu dan jarang bagi mereka untuk datang ke Hong Kong sebagai sebuah kelompok.

“Mereka pandai menyanyi dan tampan,” katanya. “Saya suka melodi lagu-lagu mereka, yang berbeda dari lagu-lagu lain yang sangat cepat.”

Poppy Yan, seorang warga Shanghai berusia 30 tahun, mengatakan ini akan menjadi ketiga kalinya dia menonton mereka setelah melihat mereka di Korea Selatan dua kali tahun lalu.

“Bagaimana mereka nge-rap sangat mudah dipahami orang. Lagu-lagu mereka menciptakan suasana yang hebat,” kata Yan, yang bekerja di sektor pameran.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Opini | Apakah ekosistem laut dalam layak dipertaruhkan untuk menambang logam untuk teknologi hijau?Opini | Apakah ekosistem laut dalam layak dipertaruhkan untuk menambang logam untuk teknologi hijau?

Clarion-Clipperton di Pasifik diyakini menyimpan lebih banyak kobalt dan nikel daripada gabungan semua tambang terestrial dunia. Otoritas Dasar Laut Internasional berada di bawah tekanan yang meningkat, terjebak di antara kepentingan

Michael Martin ditunjuk sebagai perdana menteri Irlandia yang baru, bersumpah untuk mengatasi resesi yang mendalamMichael Martin ditunjuk sebagai perdana menteri Irlandia yang baru, bersumpah untuk mengatasi resesi yang mendalam

Dublin (ANTARA) - Parlemen Irlandia memilih pemimpin oposisi veteran Michael Martin sebagai perdana menteri pada Sabtu (27 Juni) untuk memimpin koalisi pertama yang menyatukan kedua partai yang telah saling bertarung