Glitzy Lips Partygirl Uncategorized UNRWA mengatakan Israel tidak akan lagi menyetujui konvoi makanannya ke Gaa utara

UNRWA mengatakan Israel tidak akan lagi menyetujui konvoi makanannya ke Gaa utara

UNRWA mengatakan Israel tidak akan lagi menyetujui konvoi makanannya ke Gaa utara post thumbnail image

UNRWA dan Mesir mengatakan pekan lalu bahwa Laarini, yang sedang berkunjung ke Kairo, ditolak masuk ke Gaa oleh otoritas Israel.

“Dengan mencegah UNRWA memenuhi mandatnya di Gaa, jam akan berdetak lebih cepat menuju kelaparan & banyak lagi yang akan mati kelaparan, dehidrasi + kurangnya tempat berlindung,” tulis Laarini di X.

Laarini mengatakan dia menyesalkan keputusan Washington untuk melanjutkan larangan pendanaan AS untuk badan tersebut hingga setidaknya Maret 2025.

“Kami sangat menyesalkan keputusan Washington,” kata Laarini seperti dikutip oleh surat kabar Swiss Blick pada hari Minggu. “Ini berhenti untuk jangka waktu terbatas. Tahun depan, kami kembali memiliki kemungkinan untuk memberikan tekanan untuk keputusan baru.”

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres pada hari Minggu mengatakan tumpukan bantuan yang ditujukan untuk Gaa adalah kemarahan moral.

Satu-satunya cara yang efektif dan efisien untuk mengirimkan barang-barang berat untuk memenuhi kebutuhan kemanusiaan Gaa adalah melalui jalan darat dan termasuk peningkatan eksponensial dalam pengiriman komersial, kata Guterres.

Berbicara setelah bertemu dengan presiden dan menteri luar negeri Mesir di Kairo, Guterres juga memperingatkan dampak perang di Gaa di seluruh dunia.

“Serangan sehari-hari terhadap martabat manusia Palestina menciptakan krisis kredibilitas bagi masyarakat internasional.

“Melihat Gaa, hampir tampak bahwa empat penunggang kuda perang, kelaparan, penaklukan dan kematian berlari kencang melewatinya,” katanya.

Guterres mengunjungi Mesir dan Yordania sebagai bagian dari tur solidaritas Ramadhan tahunan ke negara-negara Muslim dan melakukan perjalanan pada hari Sabtu ke perbatasan Mesir dengan Gaa.

02:42

Pasukan Israel menembaki kerumunan warga Palestina yang mencari bantuan, karena jumlah korban tewas Gaa melampaui 30.000

Pasukan Israel menembaki kerumunan warga Palestina yang mencari bantuan, ketika jumlah korban tewas Gaa melampaui 30.000

Serangan udara dan artileri menghantam sasaran di Gaa pada hari Minggu ketika para pemimpin dunia lainnya menambahkan suara mereka ke suara Guterres dalam menyerukan gencatan senjata segera dan penghentian rencana Israel untuk mengirim pasukan ke Rafah.

Pembicaraan yang bertujuan untuk kesepakatan gencatan senjata dan pembebasan sandera sedang berlangsung di Qatar tetapi kepala agen mata-mata Israel dan AS yang terlibat dalam negosiasi kini telah meninggalkan emirat Teluk untuk konsultasi, sumber informasi mengatakan kepada Agence France-Presse.

Sementara lebih dari lima bulan perang antara Israel dan Hamas telah menghancurkan Gaa, sumbangan bantuan telah menumpuk di Sinai utara Mesir, dengan jumlah terbatas dikirim melalui Penyeberangan Rafah dan penyeberangan Israel Kerem Shalom.

Karena harapan untuk gencatan senjata selama Ramadhan telah memudar dan risiko kelaparan telah meningkat, Amerika Serikat dan negara-negara lain telah berusaha untuk menggunakan tetes udara dan kapal untuk memberikan bantuan.

Mengirim bantuan dalam jumlah besar mengharuskan Israel untuk menghilangkan hambatan yang tersisa dan mencekik poin bantuan, kata Guterres.

Di media sosial, militer Israel menanggapi bahwa PBB harus meningkatkan logistiknya dan “berhenti menyalahkan Israel atas kegagalannya sendiri”.

Kementerian Kesehatan di Gaa mengatakan pada hari Minggu bahwa 84 orang lainnya telah tewas selama 24 jam sebelumnya, meningkatkan total korban tewas di wilayah itu selama hampir enam bulan perang menjadi 32.226, kebanyakan dari mereka wanita dan anak-anak.

Anak-anak Palestina, beberapa dengan kepala diperban, yang lain terluka parah dalam pemboman terbaru, diselamatkan dari puing-puing bangunan yang runtuh dan dilarikan ke rumah sakit al-Najjar di Rafah.

Pertempuran telah berkobar selama hampir seminggu di dalam dan sekitar kompleks rumah sakit terbesar Gaa, al-Shifa di Kota Gaa.

PBB pada hari Jumat telah melaporkan “baku tembak intensif” yang melibatkan pasukan Israel dan kelompok-kelompok bersenjata Palestina di daerah tersebut.

Kantor media pemerintah Hamas mengatakan 190 orang tewas dalam operasi al-Shifa, dan 30 bangunan di dekatnya hancur.

Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan pada hari Minggu bahwa pasukan Israel juga mengepung rumah sakit Nasser dan al-Amal di kota Khan Younis, Gaa selatan.

Bulan Sabit Merah mengatakan pesan yang disiarkan dari pesawat tak berawak menuntut agar semua orang di al-Amal pergi telanjang, sementara pasukan memblokir gerbang rumah sakit dengan penghalang tanah.

Menanggapi permintaan Agence France-Presse untuk berkomentar, militer mengatakan pihaknya beroperasi di daerah al-Amal tetapi “saat ini tidak … di rumah sakit”.

Raja Yordania Abdullah II menekankan dalam panggilan telepon dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron perlunya “gencatan senjata segera dan permanen di Gaa dan melindungi warga sipil yang tidak bersalah”, kata istana. Dia juga menyerukan lebih banyak bantuan untuk mencapai Gaa karena pesawat-pesawat negaranya kembali mengirimkan pasokan bantuan melalui udara dengan pesawat dari Amerika Serikat, Mesir, Jerman dan Singapura.

Macron, dalam panggilan telepon dengan Netanyahu pada hari Minggu, mengulangi penentangannya terhadap operasi militer Israel di Rafah dan mengatakan pemindahan paksa penduduk Rafah akan menjadi “kejahatan perang”.

Macron mendesak Israel untuk membuka semua titik persimpangan ke Gaa dan mengatakan dia bermaksud untuk membawa rancangan resolusi ke Dewan Keamanan PBB yang menyerukan “gencatan senjata segera dan abadi”.

Sementara itu, ketegangan telah meningkat antara Israel dan Washington, yang menyediakan miliaran dolar bantuan militer ke Israel tetapi telah menjadi semakin vokal tentang dampak perang terhadap warga sipil.

Sebelum berangkat untuk kunjungan resmi ke AS, Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant mengatakan fokusnya akan mencakup “melestarikan keunggulan militer kualitatif” dan “kemampuan kita untuk mendapatkan platform dan amunisi”.

Dia dijadwalkan bertemu dengan kepala Pentagon Lloyd Austin dan pejabat senior AS lainnya.

Sumber ketegangan antara kedua negara adalah rencana Israel untuk memperluas invasi darat ke kota Rafah di perbatasan Mesir.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, yang memimpin koalisi termasuk partai-partai agama dan ultranasionalis, telah bersumpah untuk melanjutkan invasi Rafah bahkan tanpa dukungan Washington.

Rusia dan China pada hari Jumat memveto rancangan resolusi yang dipimpin AS untuk Dewan untuk mendukung “keharusan” gencatan senjata.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Penyelenggara menyalahkan penggemar, kurangnya dukungan pemerintah untuk awal yang kacau untuk Hong Kong Snooker All-Star ChallengePenyelenggara menyalahkan penggemar, kurangnya dukungan pemerintah untuk awal yang kacau untuk Hong Kong Snooker All-Star Challenge

Fans yang membayar HK $ 3.000 tiket marah atas pengaturan tempat duduk yang berarti mereka tidak dapat melihat meja, tetapi penyelenggara Beyond Borders Sports Academy mengatakan harga tiket tidak menjamin