Glitzy Lips Partygirl Uncategorized PBB Peringatkan ‘Pertempuran Intensif’ di Negara Bagian Rakhine, Myanmar

PBB Peringatkan ‘Pertempuran Intensif’ di Negara Bagian Rakhine, Myanmar

PBB Peringatkan ‘Pertempuran Intensif’ di Negara Bagian Rakhine, Myanmar post thumbnail image

Yangon (AFP) – Perserikatan Bangsa-Bangsa menyerukan “langkah-langkah mendesak untuk menyelamatkan warga sipil” di barat laut Myanmar yang dilanda konflik pada hari Minggu (28 Juni), dengan mengatakan pertempuran telah meningkat antara tentara dan pemberontak.

Militer telah memerangi Tentara Arakan (AA) – sebuah kelompok pemberontak yang mencari otonomi lebih bagi etnis Buddha Rakhine – di negara bagian Rakhine dan Chin Myanmar sejak Januari tahun lalu.

Sejumlah warga sipil tewas di daerah itu dan puluhan ribu orang mengungsi. Kedua belah pihak telah bertukar tuduhan pelecehan.

Di bawah penguncian dan dengan pemadaman internet di sebagian besar zona konflik, pelaporan dari daerah tersebut sulit untuk diverifikasi.

PBB menyatakan keprihatinan pada hari Minggu atas “laporan pertempuran intensif” di kota Rathedaung, negara bagian Rakhine barat laut.

Daerah itu adalah rumah bagi lebih dari 10.000 warga sipil, dan sumber-sumber lokal melaporkan mereka melarikan diri atau terjebak oleh konflik yang sedang berlangsung, kata PBB.

Mendesak kedua belah pihak untuk “mengambil langkah-langkah mendesak untuk menyelamatkan warga sipil”, PBB juga menyerukan mereka untuk menghormati hukum humaniter internasional serta menegaskan kembali perlunya gencatan senjata dengan pandemi global yang sedang berlangsung.

Pernyataan itu muncul setelah pihak berwenang setempat mengeluarkan seruan pekan lalu kepada penduduk lebih dari 40 desa untuk mengungsi menjelang “operasi pembersihan”.

Istilah ini digunakan pada tahun 2017 sebelum tentara melakukan tindakan keras brutal di negara bagian Rakhine terhadap populasi Muslim Rohingya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

Laut Cina Selatan: Manila menantang Beijing untuk menengahi klaim ‘jika China tidak takut’, memanggil utusan China atas kebuntuanLaut Cina Selatan: Manila menantang Beijing untuk menengahi klaim ‘jika China tidak takut’, memanggil utusan China atas kebuntuan

"Jika China tidak takut untuk menyatakan klaimnya kepada dunia, lalu mengapa kita tidak menengahi di bawah hukum internasional?" kata menteri pertahanan Filipina pada hari Senin setelah kebuntuan akhir pekan di