Glitzy Lips Partygirl Uncategorized Polandia Tuntut Penjelasan Rusia Atas Serangan Rudal Selama Serangan ke Ukraina

Polandia Tuntut Penjelasan Rusia Atas Serangan Rudal Selama Serangan ke Ukraina

Polandia Tuntut Penjelasan Rusia Atas Serangan Rudal Selama Serangan ke Ukraina post thumbnail image

Polandia akan menuntut penjelasan dari Moskow atas “pelanggaran baru wilayah udara” oleh rudal Rusia, kata kementerian luar negeri negara itu pada hari Minggu.

“Di atas segalanya, kami meminta Federasi Rusia untuk mengakhiri serangan udara teroris terhadap penduduk dan wilayah Ukraina, untuk mengakhiri perang dan untuk fokus pada masalah internal negara itu sendiri,” juru bicara kementerian Pawel Wronski menambahkan dalam sebuah pernyataan.

Sementara itu, Ukraina mengklaim pada hari Minggu telah menghantam dua kapal militer Rusia yang ditempatkan di semenanjung Crimea yang dicaplok dalam serangan semalam, karena mengalami malam serangan udara “besar-besaran” Rusia.

“Angkatan Bersenjata Ukraina berhasil menyerang kapal pendarat amfibi Yamal dan Aov, pusat komunikasi, dan sejumlah situs infrastruktur Armada Laut Hitam,” kata pusat komunikasi strategis angkatan bersenjata Ukraina.

Pejabat yang dipasang Moskow di semenanjung itu, yang diduduki Rusia pada 2014, mengatakan pasukan mereka telah menangkis serangan udara besar Ukraina pada Sabtu malam.

Gubernur Sevastopol yang ditunjuk Rusia, Mikhail Ravohayev, mengatakan dalam sebuah posting Telegram bahwa seorang pria berusia 65 tahun tewas dan empat orang terluka. Dia tidak menyebutkan kerusakan pada kapal perang Rusia.

Rekaman yang dibagikan di media sosial menunjukkan ledakan besar di kota, mengirimkan bola api dan gumpalan asap hitam ke udara, serta apa yang tampak seperti pertahanan udara Rusia mencegat proyektil yang masuk.

Ukraina mengklaim telah menghancurkan sekitar sepertiga Armada Laut Hitam Rusia sejak awal perang, biasanya dalam serangan di malam hari menggunakan drone berbasis laut yang dikemas dengan bahan peledak.

Angkatan udara Ukraina mengatakan telah menghancurkan 18 dari 29 rudal yang diluncurkan Rusia dan 25 dari 28 drone serang. “Ledakan di ibu kota. Pertahanan udara bekerja. Jangan tinggalkan tempat penampungan,” walikota Kyiv Vitali Klitschko memposting di aplikasi perpesanan Telegram pada hari Minggu.

Gubernur regional Lviv Maksym Koytskyi mengatakan distrik Stryi, selatan kota Lviv, dekat perbatasan Polandia, juga diserang.

Ukraina sebelumnya ditempatkan di bawah peringatan udara nasional yang memperingatkan rudal jelajah diluncurkan dari pembom strategis Tu-95MS Rusia. Peringatan itu dicabut sekitar dua jam kemudian.

Sergiy Popko, kepala administrasi militer kota Kyiv, mengatakan rudal-rudal itu ditembakkan ke ibukota “dalam kelompok” dalam serangan fajar ketiga dalam empat hari.

Laporan awal menunjukkan tidak ada korban atau kerusakan, katanya, dan pertahanan udara kota telah menghantam rudal “sekitar doen”.

09:43

Perang Ukraina dua tahun kemudian: penyakit, pengungsian dan permintaan bantuan

Perang Ukraina dua tahun berlalu: penyakit, pengungsian, dan permintaan bantuan

“Musuh melanjutkan teror rudal besar-besaran terhadap Ukraina,” kata Popko di Telegram. “Itu tidak menyerah pada tujuannya untuk menghancurkan Kyiv dengan biaya berapa pun.”

Duta Besar AS untuk Ukraina Bridget Brink juga mencatat peningkatan frekuensi serangan baru-baru ini.

“Rusia terus meluncurkan drone dan rudal tanpa pandang bulu tanpa memperhatikan jutaan warga sipil, melanggar hukum internasional,” tulis Brink di platform media sosial X.

Di Lviv, Walikota Andriy Sadovy mengatakan sekitar 20 rudal dan tujuh drone Shahed buatan Iran ditembakkan ke wilayah tersebut.

“Mereka menargetkan fasilitas infrastruktur penting,” kata Sadovy.

Sadovyi mengatakan di Telegram tidak ada serangan terhadap kota itu tetapi sekitar 20 rudal dan tujuh drone serangan telah diluncurkan terhadap wilayah Lviv yang lebih luas, menargetkan “infrastruktur penting”.

Rusia dan Ukraina telah meningkatkan serangan udara mereka dalam beberapa pekan terakhir.

Kyiv, yang telah berjuang untuk menemukan senjata dan tentara setelah lebih dari dua tahun perang, telah berjanji untuk membalas dengan membawa pertempuran ke tanah Rusia.

Beberapa serangan udara pada hari Sabtu di wilayah perbatasan Rusia Belgorod yang bersebelahan dengan Ukraina menewaskan dua orang dan melukai sedikitnya tujuh, kata gubernur regional.

Lebih jauh ke timur, serangan pesawat tak berawak di wilayah Samara menyebabkan kebakaran di kilang minyak utama, yang terbaru dalam serangkaian serangan terhadap industri energi Rusia.

Gubernur Belgorod Vyacheslav Gladkov menulis di Telegram bahwa dua distrik di wilayahnya, serta ibukota regional, Belgorod, telah terkena serangan pesawat tak berawak dan udara.

Seorang pria tewas ketika tiga balkon di sebuah gedung apartemen runtuh, kata Gladkov.

Moskow telah meningkatkan serangannya sendiri, menembakkan doens rudal pada hari Jumat dan meluncurkan doens drone peledak untuk menghancurkan infrastruktur energi Ukraina.

Pasukan Rusia juga telah menguasai serangkaian permukiman garis depan dalam beberapa pekan terakhir.

Perebutan Avdiivka bulan lalu, dekat kubu Donetsk yang dikuasai Rusia, adalah keuntungan teritorial besar pertama yang dibuat oleh Rusia sejak kota Bakhmut yang hancur itu direbut 10 bulan lalu. Presiden Rusia Vladimir Putin memuji keberhasilan itu sebagai tanda bahwa pasukan Rusia kembali menyerang.

Putin juga berusaha untuk mengikat Kyiv dengan serangan gedung konser Moskow hari Jumat, dengan mengatakan empat “pelaku” ditahan saat bepergian ke Ukraina.

Kyiv membantah keras keterlibatannya, dengan mengatakan bahwa Rusia sedang mencari alasan untuk meningkatkan perang.

Amerika Serikat mengatakan tidak melihat tanda-tanda keterlibatan Ukraina dalam serangan Balai Kota Crocus.

Laporan tambahan oleh Reuters

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post

F1 Grand Prix Australia: Sain menang di Ferrari satu-dua setelah kebakaran memaksa Verstappen dari Red Bull untuk berhenti balapanF1 Grand Prix Australia: Sain menang di Ferrari satu-dua setelah kebakaran memaksa Verstappen dari Red Bull untuk berhenti balapan

Carlos Sain memimpin Ferrari satu-dua, dengan rekan setimnya Charles Leclerc kedua, dan Lando Norris ketiga. Max Verstappen hanya bertahan tiga teman sebelum memberi tahu para insinyur Red Bull: 'Saya merokok

Opini | Apakah ekosistem laut dalam layak dipertaruhkan untuk menambang logam untuk teknologi hijau?Opini | Apakah ekosistem laut dalam layak dipertaruhkan untuk menambang logam untuk teknologi hijau?

Clarion-Clipperton di Pasifik diyakini menyimpan lebih banyak kobalt dan nikel daripada gabungan semua tambang terestrial dunia. Otoritas Dasar Laut Internasional berada di bawah tekanan yang meningkat, terjebak di antara kepentingan